Great People & City

Masyarakat Madani di Kota Manusiawi

Arsitektur modern awal ( bag.3 )

with 2 comments

III. ARSITEKTUR MODERN MULA

Fungsionalisme dan Purisme dalam Arsitektur Modern Mula

Dalam kurun waktu 1880-1890 terjadi semacam revolusi industri kedua dalam bentuk rasionalisasi dan penggunaan mesin secara besar-besaran. Timbulnya sistem fabrikasi dimana sebagian besar unsur bangunan di buat di pabrik, penggunaan mesin-mesin, teknologi baja tuang dan sebagainya, memungkinkan pembangunan hanya dalam waktu relatif singkat. Terjadinya spesialisasi dan terpisahnya dua keahlian: arsitek dalam hal bentuk, ruang dan fungsi di satu pihak dan keahlian konstruksi dan struktur dalam hal perhitungan dan pelaksanaan bangunan di lain pihak.

Dalam masa modernisasi awal teori-teori keindahan khususnya dalam arsitektur oleh Pugin, Ruskin, Moris, dan lain-lain berkembang secara lebih radikal menentang Classicissm, sebaliknya menekankan pada fungsionalisme dan purisme atau kemurnian.

Pertentangan–pertentangan dalam dunia arsitektur tersebut dapat dikatakan sebagai berikut :

1. arsitektur sebagai art vs arsitektur sebagai science

2. arsitektur sebagai form vs arsitektur sebagai space

3. arsitektur sebagai craft vs arsitektur sebagai assembly

4. arsitektur sebagai karya manual vs arsitektur sebagai karya machinal

Ciri Umum dari gaya arsitektur yang melanda dunia pada akhir abad XIX dan awal abad XX ini adalah asimetris, kubis, atau semua sisi (depan samping dan belakang) dalam komposisi dan kesatuan bentuk, elemen bangunan jendela, dinding, atap, dan lain-lain menyatu dalam komposisi bangunan.

Selain itu hanya terdapat sedikit atau tanpa ornamen pada bangunan. Hal ini memper-lihatkan dengan jelas sebagai “perlawanan” arah dari arsitektur klasik dan juga sangat berbeda dengan Modern-Eklektik, di mana ornamen, elemen-elemen bangunan (pondasi, kolom, atap, jendela, dinding, dan lain-lain) yang terlihat jelas sebagai unsur tersendiri satu dengan lain lepas, tidak dalam kesatuan.

Pada masa ini muncul berbagai macam pergerakan yaitu antara lain: Art and Craft, Art Nouveau, Ekspresionisme, Bauhaus, Amsterdam School, Rotterdam School,dan yang lainnya..

Ciri dan Bentuk Bangunan Arsitektur Modern Awal

  • Post Savings Bank Office (1904-1906), Wina, Otto Wagner

Merupakan bangunan Free Renaissance (bebas dalam mengolah namun masih terli-hat cirinya). Bagian-bagian sudah mulai menya-tu dalam komposisi, misalnya antara dinding, pintu, dan jen-dela. Merupakan gedung pertama di Wina yang menggunakan aluminium dan beton bertulang. Hall utama beratap kaca dua lapis (yang atas sebagai atap berbentuk pelana dan di bawah-nya berfungsi sebagai plafond melengkung pada bagian ping-girnya). Sistem atap ini menggantung pada dinding-dinding yang mengelilingi hall tersebut.

  • La Majolikahaus (1898-1899), Wina, Otto Wagner
Majolikahaus, karya Otto Wagner

Majolikahaus, karya Otto Wagner

Bangunan bersejarah yang menandai mulainya Arsitektur Modern Rasionalis dan Art Nouveau. Bagian depannya berupa bidang datar seperti dekor dengan deretan mono-ton vertikal horizontal jendela dan pintu pada bagian bawah. Kesan simetris diperkuat dengan adanya balkon di kanan-kiri. Adaptasi dan pemanfaatan hasil industri ter-lihat pada penggunaan baja rangka atap, balustrade pada lantai 2 & 3 juga bergaya Art Nouveau. Penggunaan keramik sebagai pelapis dinding dengan oranamen Art Nouveau, berupa penyerdehanaan bentuk floral. Berlatar belakang kekuning-kuningan hiasan tersebut terlihat kontras dan mencolok.

  • Casa Batllo (1904-1906); Barcelona; Antonio Gaudi

Modernisasi Gothik terlihat pada menara-menara runcing. Tetapi, dalam langgam Art Nouveau ini, di bagian depan bangunan dibuat penonjolan-penonjolan balkon berbentuk plastis lengkung-lengkung seperti batu karang. Pintu-jendela kaca lantai dasar, dua, dan tiga mirip seperti gua dan kolom-kolom berbentuk silindris seperti batang pohon di hutan (ber-wujud suatu bentukan yang berkesan metaphoric). Konsep bangun-annya berwarna-warni hingga seperti lukisan.

  • Casa Mila Apartment (1906-1910), Barcelona, Antonio Gaudi

Casa Mila, karya Antoni Gaudi

Casa Mila, karya Antoni Gaudi

Bentuknya seperti lahar meleleh dan mem-berikan kesan seperti formasi tebing karang terkikis oleh angin dan air. Art Nouveau diterapkan dalam balustrade, teralis, pintu, dan lainnya. Merupakn bentuk kreasi yang sama sekali baru, dikatakan istimewa dan juga aneh. Bentuk teralis besi, beton cetak berbentuk sangat plastis melengkung, silindris.

  • Sagrada Familia (1883-1926); Barcelona; Antonio Gaudi

Sebuah Gereja dengan Modernisasi Arsitektur Gothik dalam bentuk lebih rumit, lebih besar dengan lebih 12 menara. Permukaan dinding tidak ada yang rata, semuanya dihias dengan patung, relief, atau bentuk Art Nouveau lainnya. Art Nouveau ala Gaudi, ornamen-ornamennya dibuat dengan di cor atau dicetak dengan beton. Pengembangan bentuk klasik dalam konsep “kejujuran”, kemurnian terlihat pada bangunan-bangunannya yang tidak diperhalus lebih lanjut baik dinding dari bata, batu mau pun sistem beton exposed setelah cetakannya dibuka.

Sistem konstruksi (kolom, lengkungan, bidang parabolic/hiperbolik, bentangan lebar,dll) menuntu adanya ketepatan dan perhitungan teknik struktur yang kompleks dan rumit, bagian dari teknologi modern.

  • Auditorium Building (1887-1890), Chicago, Louis Henry Sullivan

Gedung ini merupakan Landmark kota Chicago, menyatukan kegiatan komersial dan kesenian dalam satu atap.

Memadukan konfigurasi persegi-empat (rectangular) segi empat yg banyak dipa-kai pada masa itu, dengan pelengkung Ro-manesque dan Queen Anne, menara kecil berpuncak runcing, atap Chateausqe dan dormers. Dinding luar dan lantai bawah terlihat sebagai susunan batu berkesan ko-koh, dengan deretan jendela seperti pada bangunan bergaya Renaissance. Pintu masuk menuju hall utama dan theatre terdiri dari tiga pintu besar berpelengkung di atasnya. Diatasnya terdapat kolom-kolom silindris bergaya Dorik dari lantai 2-5 menyangga pelengkung-pelengkung Romanesque.

  • Hotel Tassel (1892-1893), Brussel, Victor Horta

Menyatunya elemen konstruksi dengan dekorasi terlihat pada tiang, balustrade (terbuat dari tembaga). Ornamen dilukis pada dinding dengan corak Art Nouveau. Atap di atas menggunakan kaca, dihias dengan warna kekuning-kuningan serasi dengan warna sekitarnya. Perabot, interior rumah ini bentuk dan karakternya menyatu seirama mengikuti bagian-bagian lainnya. Balok dan kusen pintu-jendela semuanya bergaya Art Nouveau selaras menyatu dengan elemen-elemen konstruksi.

  • Amsterdam Exchange (1896-1903), Belanda, Hendrik Petrus Berlage

Permukaan dindingnya rata tanpa penon-jolan elemen bangunan maupun hiasan. Pada permukaan dinding rata tersebut terdapat lubang-lubang pintu, jendela, ventilasi ter-susun dalam irama tidak monoton dan tidak simetris. Menara yg lebih tinggi dari atap bangunan pada sudutnya, menjadikan pan-dangan depan dan samping menjadi tidak simetris. Masuk utama melalui tiga buah pintu bagian atasnya melengkung seperti pada bangunan Roma-nika.Di atas pintu masuk terdapat deretan jendela kaca tersu-sun horizontal vertikal membentuk suatu bidang bermotif kotak-kotak. Ruang utama-nya beratap setengah lingkaran berkerangka baja beratap kaca. Di bagian dalam kons-truksi dinding sama dengan di luar, yaitu menggunakan bata merah tidak diplester.

Konsep baru menandai modernisasi dalam arsitektur ditemui dalam sistem rangka atap, kesederhanaan bentuk dan kreatifitasnya. Susunan kuda-kuda baja selain berfungsi sebagai struk-tur, bagian-bagiannya termasuk kabel-kabel penahan gaya tarik menjadi unsur dekoratif ruang yang selaras dengan bagian bangunan lainnya.

hit counters
hit counter
Iklan

Written by Savitri

10 Juli 2009 pada 18:28

Ditulis dalam Ragam

Tagged with

2 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. @ Arsitek Bandung : Trims atas pujiannya. Terus menulis dan memperkaya referensi bacaan. Sukses untuk anda juga.

    Savitri

    10 Mei 2016 at 11:54

  2. Bu Savitri, tulisan sejarah arsitekturnya bagus sekali, sungguh lengkap. Saya juga ada menulis sedikit tentang desain modern/minimalis di blog saya, tetapi kalau dibandingkan dengan tulisan anda disini punya saya rasanya masih prematur sekali.
    Sukses terus Bu Savitri.

    Arsitek Bandung

    6 April 2016 at 15:14


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: