Great People & City

Masyarakat Madani di Kota Manusiawi

Posts Tagged ‘Indonesia

KPK vs SN. TNI vs KKB. Kucing liar, keberagaman…oh, wonderful Indonesia!!

leave a comment »

t

Tiang listrik ini jadi sasaran kegregetan publik atas ‘akrobatik’ SN yang berulang kali lolos dari jerat hukum dan etik. Seolah uang bisa membeli segalanya di republik ini. Sampai muncul game :nabrak tiang listrik dapat skor ( bukan menghindar). Menunjukkan sumber daya kreatif ( pendukung pariwisata) cukup membahana di negeri ini. Semoga KPK bisa menuntasksn kasus mega korupsi E-KTP yang terkait hajat hidup orang banyak ini dengan baik Gigih, sigap tapi cermat. Maju terus, KPK !! ( sumber foto : Youtube )

KPK vs DPR. Mahfud vs Romli. Febri vs Fahri. Mulanya proyek E-KTP yang diduga dikorup 2,3 triliun rupiah. Seru nan tegang. Gaduh atau asyik?  Banyak persepsi dan versi di sini. Empat profesor, 4 pendapat berbeda. Siapa benar?  Siapa bodoh? Lima hakim yang meloloskan SN, atau publik?  ( yang cinta KPK, pastinya lebih dari 5 orang).

Mengikuti isu aktual di negeri ini seasyik petualangan Lima Sekawan ( Enid Blyton)  atau novel misteri Edgar Allan Poe. Peristiwa muncul satu per satu seperti kepingan puzzle yang membentuk gambaran utuh sebuah kasus atau kebenaran.

Perhatian saya pernah terpaut pada Romli di ILC ketika berpendapat: ekspos media terhadap operasi penindakan KPK melebihi pencegahannya membuat para pemimpin daerah takut mengambil keputusan sehingga anggaran pembangunan banyak yang tak terserap ( publik kurang terlayani).

Beda dengan Mahfud, menurutnya penindakan KPK sekaligus mencegah para decision maker menilep uang rakyat. Saya lihat dua versi ‘benar’ ini diselesaikan di Kota Bandung dengan melibatkan TP4D ( Tim Pengawal dan Pengaman Pemerintahan dan Pembangunan Daerah)  dalam mengelola anggaran. Prinsip kehati-hatian ini perlu waktu transisi agar pihak ketiga sempat menyesuaikan diri pada aturan baru yang membuat proses lelang lebih transparan. Waktu adaptasi ini membuat manajemen anggaran pemkot tahun 2017 dianggap lambat. Selalu ada yang pertama untuk segala sesuatunya. Akan cepat jika sudah terbiasa. It’s only matter of time.

Presiden Jokowi setahu saya pernah bilang: jangan takut KPK kalau memutuskan kebijakan yang mensejahterakan rakyat ( bukan memperkaya diri, keluarga atau kelompok tertentu). Kebijakan seperti itu tak bisa dikenai pasal korupsi.

SUBSTANSI vs PROSEDUR

Diskusi ILC 14/11/2017 mempertemukan dua pakar hukum tata negara ini lagi. Mahfud menganggap tindakan KPK memeriksa SN lagi setelah lolos di sidang praperadilan pertama itu benar. Bukti kasus/ substansi tak dibaca hakim. Ibarat sholat, wudhunya saja yang belum sempurna, boleh diulang lagi. Sedang Romli menganggap KPK terburu-buru. Untung hakim tak membacakan bukti yang dibawa KPK tsb. Lima hakim yang meloloskan SN di pengadilan sebelumnya tidak bodoh, kata Romli ( publik yang bodoh? ). Saya teringat, seorang reporter TV menanyakan pendapatnya tentang komisioner KPK yang bertemu ketua partai untuk kerjasama pencegahan korupsi dalam pilkada serentak 2018 dan pemilu 2019 ( separoh layar TV memperlihatkan Basaria menyerahkan berkas pada SBY). Romli terlihat kesal saat menjawab pertanyaan si reporter  ( baca: tak suka tindakan KPK tsb).

Beda sekali dengan sikap Mahfud yang membesarkan hati sang reporter/ pemirsa saat kasus kriminalisasi komisioner Bibit-Chandra.”Yang menentang kehendak rakyat akan hancur! “, kata Ketua MK saat itu seingat saya. Ya, rasa keadilan masyarakat di atas hukum. Hukum dibuat untuk melindungi rakyat, sang pemegang kedaulatan tertinggi di negeri ini. Etika, posisinya di atas hukum. Yang dibilang hukum ( tindakan itu)  benar. Bagi  norma etika, tindakan yang sama bisa divonis salah. Dari hirarki moral, posisi profesi jurnalis ( termasuk reporter ) di atas profesi hukum, apalagi politisi. Pasca Reformasi 1988, kebebasan pers/ kekuatan media di tanah air adalah salah satu yang masih bisa diandalkan untuk menjaga nyawa demokrasi di Indonesia dan cita-cita reformasi.

MK masa Mahfud juga bisa diandalkan. Terobosan hukumnya ( membuka rekaman percakapan Anggodo ke publik/ sidang terbuka MK)  menjadikannya sangat dikenal. Man of the year. Saya sendiri melihat KPK saat ini seperti Keanu Reeve di film laga Speed. “Shoot the hostage!! “, teriak polisi keren itu dekat lift. Demi menyelamatkan nyawa sandera, pada detik-detik krusial itu prosedur pembebasan tawanan terpaksa diseruduk. Substansi lebih penting dari prosedur.Mahfud itu substansi hangat. Romli itu prosedur baku. Mahfud cocok dengan KPK yang berkarakter mirip ( suka terobosan dan substansi.). Tindakan memindahkan SN ke RS yang ditunjuk KPK  sebagai penahan SN, disarankan Mahfud.

Pengalaman bekerja di biro konsultan, divisi properti dan perusahaan kontraktor membuat saya tahu perbedaan teori di kampus dan kegentingan praktek di lapangan yang memaksa banyak penyesuaian dan kreativitas melebihi yang tertulis di texrbook agar batasan dana, waktu, kualitas, sdm, alam tercapai sesuai standar mutu dan perjanjian dengan pemberi tugas. Pengalaman sebagai penderita. TB membantu saya melihat nyinyirnya FH. Perawat TB yang bertemu kami, lebih percaya hasil tes negatif ibu di kertas daripada penjelasan saya yang mendampingi ibu siang malam di RS.”Penyakit ibu bukan TB karena hasil tes dahak ibu negatif di berkas medis ini,”katanya. Saya melihat ibu hanya mampu keluar liur saat diambil sampel dahaknya. Saya melihat reaksi bengkak melebihi batas kotak spidol hitam di tangan kanan ibu saat Tes Mantoux. Dokter yang menangani ibu di RS tahun 2014 silam bilang ibu saya kena TB dan diberi obat TB. Anehnya, tahun 2016 lalu, perawat TB itu tetap bersikeras bahwa ibu saya tidak kena TB. Nah, lho!

Dengan kewenangan menyadap tanpa izin pengadilan yang dimiliki KPK dan operasi2 yang dilakukan (OTT/ Operasi Tangkap Tangan, kerjasama dengan penegak hukum luar neger, dsb). banyak yang KPK lihat yang tidak kita lihat. Akurasi saya dan KPK lebih tinggi dari si perawat TB dan pembela SN. FH bersikeras hanya pada yang dilihatnya. Ia tak mengakui bukti petunjuk dan dakwaan yang mengarah ke SN. Stereotip orang angkuh yang over pede ( merasa paling benar). Yang dicari adalah pembenaran diri, bukan kebenaran sejati. Semua hal yang tak cocok dengan egonya, ia bantah/ tepis. Sentimennya pada KPK karena pengalaman buruknya di masa lalu yang belum dimaknai dengan benar membuatnya bias ( nyinyir)  menilai KPK dan segala sesuatu yang terkait dengannya, termasuk wartawan, publik, pengamat, ahli hukum yang setuju KPK.

HATI-HATI SINYAL SUMIR

Cara berpikir subyektif dan ( ucapan, gestur)  yang merendahkan penanya/ lawan bicara adalah sinyal meleset. Si angkuh tak mencerna semua fakta. Koruptor/ kriminal bisa lepas jika kita mengikuti saran sumirnya. Salah satunya, karena pertimbangan ini, saya memilih KPK, Mahfud MD dan Febri Diansyah. Febri terlihat kalem terkendali ketika memaparkan penjelasan dan argumennya. When things get hot, stay cool. Di usia semuda itu, ia bisa melakukan sebaik itu. Contoh baik untuk adik2 penggiat. hukum. Mahfud kokoh menjaga integritas dan kredibilitasnya di bidang hukum khususnya tata negara, di mana pun beliau berada, bahkan ketika di kubu rival. Narasumber paten untuk mendiskusikan solusi bagi permasalahan negara. Senior yang menginspirasi.

Romli menyebut KPK belum mencapai korsum/ supervisi  ( penyidikan & penuntutan dalam satu atap). Presiden tengah melakukan pendalaman tentang pembentukan Densus Anti Korupsi yang diusulkan Kapolri. Saya pikir kita perlu memberi waktu setahun untuk KPK memperbaiki kekurangannya. Prosedur penetapan tersangka dan penahanannya harus dilakukan lebih cermat agar reputasi KPK terjaga baik dan tetap dipercaya publik.
Soal jual beli jabatan dan promosi, bahkan awal perekrutan masih marak. Juga soal radikalisme dan narkoba. Sumber daya Polri yang tersebar di seluruh Indonesia diharapkan bisa membantu KPK memberantas korupsi penyelenggara negara. di daerah/ di bawah Rp 1 miliar hingga tingkat desa ( Dana Desa).

Wewenang penyadapan bisa kerjasama dengan KPK. Peluang menantang terlebih setelah anggaran Polri dipotong sekitar Rp 1 triliun demi keberlangsungan keuangan negara. Polri ditantang menkeu Sri untuk menangkap penjahat illegal fishing/ kapal2 asing yang menjarah perairan Indonesia, jika ingin anggaran Polri ditambah. Masih banyak pekerjaan yang menunggu Polri sebelum Polri bisa fokus membentuk Densus Anti Korupsi untuk membantu KPK. Kecukupan dana, kematangan konsep, kesiapan SDM berkualitas tinggi dalam jumlah banyak menjadi pekerjaan berikutnya agar pemberantasan korupsi di Densus juga optimal.

Sepak terjang dan kekayaan SN sudah banyak yang mempermasalahkan sejak di daerah pemilihannya. Dalam dua kasusnya. terdahulu di sidang MKD-DPR, SN lolos. Kasus ‘papa minta saham’ ( Freeport)  di Kejaksaaan Agung yang sudah terendus ( ada bukti SN yang menginiasi pertemuan dengan dirut FI di hotel dimana peran SN sebagai makelar mafia migas terekam di sana) juga belum dilanjutkan. Politikus yang jadi ketum setelah mengadakan lomba berhadiah mobil mewah untuk memikat para pemilik suara kembali lolos setelah ‘sakit’ ketika dipanggil KPK dan praperadilan pertama. Penetapan tersangka yang kedua ini SN kembali akrobatik dengan kecelakaan mobil menabrak tiang plus benjol segede bakpao. Benar2 selicin belut. Bikin gregetan.

Setinggi-tingginya tupai melompat, akhirnya jatuh juga, kata peribahasa. KPK segera memindahkan SN ke RSCM dan menahannya ( dengan rekomendasi dokter2 IDI). SN masih suka tertidur jika ditanya penyidik KPK ( mengulur waktu sampai hasil sidang praperadilan kedua yang ditunda hingga Kamis depan 7/12/2017). Namun KPK tak kalah cerdik, berkas kasus SN sudah dikirim ke pengadilan tipikor. Mungkin Senin, 4/12/2017 mulai disidang. Siapa lebih gigih dan cerdik? Seperti Jesica ( kopi sianida),  SN pandai mengelabui orang tua, publik, kolega dan praktisi hukum. Mungkin juga, pada akhirnya keyakinan hakim pada bukti2 yang dibawa KPK-lah yang menuntaskan kasus E-KTP dan menjebloskan semua koruptornya ke bui. Kita tunggu dan kawal bersama.

GENG KRIMINAL ATAU KELOMPOK SEPARATIS ?

Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) mengisolasi lebih 1300 warga sipil di Banti, Kimbeli, Opitawak ( Timika, Papua). Di bawah ancaman senjata api, warga desa dilarang mengambil bahan kebutuhan pokok atau pun pelayanan kesehatan yang disediakan pemerintah dekat kantor polsek Tembagapura. Sebagian menyebut penyanderaan ini ulah kelompok separatis yang kudu dibekuk TNI. Sebagian lain menganggap pendekatan militer selama 50 tahun ini gagal ( “Konflik di Timika, Papua”. PR, 17/11/2017). Sehingga diambil jalan tengah: satgas Polri & TNI dikirim ke lokasi dengan misi/ pendekatan penegakan hukum.

Satgas ini berhasil membebaskan lebih 300 orang setelah negosiasi tak dihiraukan KKB sampai batas waktunya. Warga yang masih terisolasi memilih bertahan di rumahnya dan meminta satgas mengamankan desa mereka dari intimidasi KKB. Rencananya, satgas akan mengejar KKB yang lari ke hutan untuk memastikan penegakan hukum berlaku di setiap jengkal tanah NKRI.

Pemerataan kesejahteraan di Timika diharapkan bisa meredakan konflik dalam jangka panjang. Pemerintah diharapkan bisa membuka komunikasi dengan berbagai elemen masyarakat Papua yang terkait dengan tindakan KKB agar warga setempat tidak menjadi perisai hidup KKB saat diserang. Semoga konflik ini bisa diselesaikan dengan baik. Amin.

KUCING LIAR dan KEBAKARAN. Suntik steril, ya.

Hampir 40 kebakaran terjadi tiap bulan di Kota Bandung ( PRSNI Bandung, 28/11/2017). Populasi kucing liar bertambah dari hari ke hari. Apa hubungannya? Satu kucing betina dekat rumah sudah 3 kali beranak sekitar setahun ini di atap. Banyak genting pecah selama proses kawin dan perebutan teritori dengan raungan memecah keheningan malam ( mengganggu tidur)  dan pengejaran gigih dari atap ke atap. Puncak hujan November 2017 dan Maret 2018 merembeskan banyak air ke kabel2 listrik di bawah atap. Lembab dan hangat yang disukai tikus dan hewan pengerat lainnya. Isolasi listrik yang mengelupas memercikkan bunga api yang melalap harta dan nyawa di bawah atap tsb. Bagaimana kalau kucing jantan liar disuntik steril agar tak bisa membuahi kucing betina?  Di AS ( Oprah Show)  suntik steril dilakukan pada anjing jantan liar untuk mengurangi populasinya yang mulai mengganggu. Bisakah dinas terkait melakukan itu pada para kucing di Bandung?  ( supaya orang tak jadi pembunuh berdarah dingin dengan menjajarkan meong2 lusuh ini di tanah untuk ditembak massal, seperti pernah diunggah di sebuah akun medsos. Bukan demi kesenangan kali ini. Pilihannya mati terbakar atau hidup penuh penyesalan).

BERSELFIE UNTUK KEJAYAAN INDONESIA

Merayakan keberagaman adalah tema HUT RI, acara FFI, even kota, siaran  radio, televisi dan resepsi perkawinan tahun ini.Salah satunya pernikahan putri Jokowi, Kahiyang dan Bobby yang diselenggarakan dengan adat Jawa Solo dan Batak Mandailing. Semoga penggiat seni tradisi dan produk kreatif kita yang berbasis kearifan lokal mendapat momentumnya kembali untuk bangkit menjadi tuan di negeri sendiri.

Promosi ‘Wonderful Indonesia’ menjadi yang terbaik dalam ajang penghargaan internasional. Tahun 2019, diupayakan pariwisata menjadi sumber devisa terbesar Indonesia, menggeser produk CPO. kelapa sawit yang menggunduli hutan tropis kita ( ditambah sengketa tanah antara warga adat vs perusahaan)

Biarlah negara lain memproduksi aneka barang dari riset penemuan mereka yang canggih. Yang penting mereka membelanjakan uang dengan wisata ke Indonesia. Kita punya warisan budaya nomer satu di dunia ( dari lebih 700 suku yang guyub di sini),  keindahan bawah laut yang mempesona sebagai negara kepulauan terbesar di dunia ( lebih 17 ribu pulau)  dan keramahan penduduknya yang religius dan bahagia. Mari kita promosikan potensi dan destinasi wisata lokal yang kita kunjungi di akun medsos masing2. Membantu kas negara sekaligus membantu perekonomian saudara2 kita setanah air. Penyelesaian masalah di KPK dan Papua kita kawal dengan kepala dingin, dan. hal menarik di obyek wisata lokal  kita foto selfie dengan senyum lebar. Smile, people…!

A

“Ayah Pergi Dulu” dan “Ayah Pulang !” karya Vitrisa, 2017. Color pencils on paper.

Iklan

Written by Savitri

2 Desember 2017 at 09:28

Tanaman Keras di KPK & Myanmar. Melindungi Negara atau Nama Baik ?

leave a comment »

Surprise, melihat presiden Jokowi bertukar kostum adat Bugis dengan wapres JK. Bangga, melihat para undangan berkostum tradisi Indonesia. Geli, melihat hadiah 5 sepeda untuk 5 pemenang kostum adat terbaik setelah sebelumnya pilot F-16 dan Sukhoi bermanuver keren mengucapkan dirgahayu RI ke-72 di langit Istana Merdeka. Canggih, disiplin, apik plus berbudaya. Benar, kita semua berbeda-beda ya. Lebih 17.000. pulau, lebih 500 suku, 6 agama, tapi bisa kompak di bawah satu bendera. Sang Saka Merah Putih. Semoga bangsa Myanmar ( termasuk etnis muslim Rohingya di dalamnya ) bisa sekompak kita pada akhirnya. Amin.

KPK. Myanmar. Dua tempat yang menyita perhatian publik 2 bulan ini. Apa kesamaannya ? ‘Tanaman keras’ yang powerful karena penugasan lama. Di KPK ada NB, penyidik senior ( 2007-2017) yang dijuluki penjaga roh dan jadi kepala wadah pegawai KPK. Di wilayah Rakhine, di mana tengah terjadi krisis kemanusiaan terhadap etnis muslim Rohingya, ada junta militer yang masih kokoh mengendalikan Myanmar sehingga Aung San Suu Kyi (tokoh pro-demokrasi, pemenang pemilu ) seolah tak berdaya mengupayakan keadilan dan kedamaian di sana. Itu yang saya tangkap dari diskusi ILC ( 6/9/2017 ) dan pemberitaan televisi belakangan ini.

“Patriot sejati tak mencari tenar, tapi melindungi desa/ tanah air dari dalam bayangan,” kata Itachi Uchiha dalam serial animasi Naruto. Meski putra pertama ketua klan Uchiha itu dicap pengkhianat oleh warga Desa Konoha setelah menghabisi hampir seluruh anggota klan Uchiha dan bergabung dengan organisasi pembunuh bayaran Akatsuki, Itachi tetap ingin disebut shinobi ( ninja/ prajurit ) dari Konoha. Hanya hokage ( kepala desa ) yang tahu misi berat yang sesungguhnya dijalani Itachi. Menghindarkan upaya kudeta dari klan Uchiha dan kehancuran desa oleh serangan pihak luar.

PATRIOT ATAU PELANGGAR ?

Apa AB, direktur penyidik KPK yang curhat di sidang panitia khusus hak angket DPR ( 29/8/2017) patriot atau pelanggar ? Melihat rekam jejak dan karakternya, profil AB tak cocok sebagai pencari tenar. Fokusnya integritas. Harimau mati meninggalkan belang. Orang mati meninggalkan nama baik.

Saya amati, banyak orang rajin bernilai akademik tertinggi kurang tanggap dengan keadaan sekitarnya. Terbiasa melesat sendirian. Misal Yo** ( mahasiswa ilmu komunikasi yang kost di rumah kami ) suka mandi berlama-lama, menghabiskan persediaan air ( padahal air ledeng ngocor 2 hari sekali ) sementara anak kost lainnya belum bangun ( apalagi mandi ). Meski Y sudah sering dihimbau dan ditegur, Y tetap mandi gebyar gebyur lama, bikin jantung kami berdegup keras ( kuatir dikomplain penyewa, ‘air habis??’). Seorang direktur personalia yang mengelola 6 ribu karyawan ( hebat dalam multi tasking dan diganjar banyak penghargaan SDM ) mengaku sering dikritik ‘terlalu cepat’ oleh anak buahnya ketika memberi penugasan. Beda irama.

Kita dibesarkan dengan cara dan situasi berbeda. Ada yang sejak kecil sudah dipercaya menangani pekerjaan rumah dan mengurus adik2nya karena ortu kerap dinas ke luar kota. Ada yang sampai besar pun masih dianggap anak kecil yang diragukan bisa menangani beberapa tanggung jawab. Biasa cepat dan biasa lamban. Lalu, ada culture corporate. Kebiasaan ingin dilayani bawahan, dan seabreg ‘kultur’ yang membentuk karakter kita.

Seorang pemimpin harus mengenal baik karakter anak buah agar bisa mengerahkan mencapai tujuan bersama. Leader mengelola anggota timnya dengan wibawa dan kasih sayang layaknya seorang ayah. Wibawa muncul dari integritas, kompetensi ( kredibel ) dan kharisma. Terus melangkah di depan meski menahan rasa sakit, kata Naruto. Anggota tim mau bekerja sama kalau cocok satu sama lain secara prinsip. Bagaimana kalau si leader kalah wibawa dari anak buah ? Bagaimana kalau ada ‘tanaman keras’ yang menghegemoni lembaga karena penguasaannya akan medan setelah berurat akar lama di situ ? Terjadi dualisme kepemimpinan yang membingungkan anak buah. Rantai komando rusak. Bahtera berjalan limbung. Tak sampai tujuan.

MUSUH MELIHAT KELEMAHAN

Riak kecil muncul ke permukaan sejak FH getol mencibir KPK beberapa tahun silam. ‘Musuh’ biasanya lebih teliti melihat kelemahan kita. Orang yang dibenci penindas biasanya berkarakter sangat buruk. Penindas sukanya memangsa orang baik yang lemah. Ini pengalaman pribadi. Madara Uchiha mengajak klannya keluar dari Desa Konoha karena memprediksi diskriminasi akan mereka alami dari klan Senju dan keturunannya yang mendominasi pemerintahan Konoha. Klan Uchiha tidak mau, lalu puluhan tahun kemudian prediksinya benar terjadi. Klan Uchiha dibantai nyaris habis oleh Itachi dan anak asuh Madara sendiri, Obito Uchiha.

Makin ke sini makin terlihat kebocoran itu ( kegagalan penerapan SOP/ Standar Operasional Prosedur ). Banyak yang tak paham dan menghayati visi & misi dalam pelaksanaan tugas. Semua takut dengan ( penyidik ) KPK. Puncaknya, curhat AB di luar. Allah ‘bicara’ melalui siapa pun. Kita diikhtiarkan cross check ke sumber2 terpercaya. Makin tak kredibel sumber pertama, makin banyak cross check-nya.

Fokus AB adalah nama baik. Fokus saya adalah melindungi Indonesia. Fokus Itachi adalah melindungi Desa Konoha ( lepas dari ikatan klan ). Itachi tak peduli nama baiknya sendiri. Ia kalem saja dicap pengkhianat desa, pembantai klannya, pembunuh ortu. Yang penting warga Konoha selamat. Jika Itachi di posisi AB, saya pikir dia akan sabar menunggu rapat Pengawas Internal ( PI ) memutuskan sidang kode etik ( sambil gigih menggalang dukungan ). Dua, tiga minggu, dst ( paham irama kerja orang lain dan pembesaran jumlah staf & kasus yang harus ditangani pimpinan KPK ). Nama baik hancur lebur sementara, santai saja.

Kebenaran akan terungkap. Cepat atau lambat. Naruto berjanji akan mengurus peristirahatan ( pemulihan nama baik ) Itachi. Itachi, seorang jenius Uchiha yang sudah berpikir seperti hokage di usianya yang baru 7 tahun. Saya terbiasa berbaris paling depan dalam upacara bendera sejak usia 7 tahun.

Seorang pejuang vokal atau agen intel memang sebaiknya single, tak berkeluarga atau tidak memperlihatkan orang2 terdekatnya ke publik. Mereka tak sekuat kita. Padahal kita masih butuh cinta mereka sebagai manusia biasa yang bisa drop ketika didera berbagai cobaan. Intimidasi atau pencemaran nama baik membuat konsentrasi kita terbagi. Gamang dengan keselamatan dan kebahagiaan orang2 yang kita sayangi tsb. Kerja kolosal dan marathon di depan kita, saudara2. Kerja bersama.

DUA INKUBATOR PEMBERANTASAN KORUPSI. TENSI SIAP ?

Kapolri mengusulkan Densus Anti Korupsi. Profesor Romli mengusulkan detasemen khusus tsb diisi polisi dan jaksa dengan kualifikasi terbaik serta diberi anggaran sama besar dengan KPK. Lihat mana yang lebih cepat mencapai tujuan ( korupsi berkurang drastis, uang negara dikembalikan dan diselamatkan signifikan ). Minimal seimbang antara cost dan benefitnya. Harus ada komisioner yang penyidik ( agar talk dikendalikan anak buah ). Dirindukan, komisioner ini yang menyidik pejabat tinggi di level menteri, jenderal atau kepala daerah yang tersangka korupsi. Lalu, komisioner yang jaksa menuntutnya di sidang pengadilan tipikor. Buat contoh anak buah ( semoga jadi panutan & lebih berwibawa ). UU Tipikor perlu direvisi agar tak banyak lagi discrazy akibat kurang detail ( seperti barang bukti yang tak terbukti kerugian negara-nya/ sudah inkrah, agar segera dikembalikan pada pemiliknya ). Para komisioner-lah yang menghadapi para jenderal dan kepala lembaga agar proses lebih cepat ( tak keder ).

Perfoma terbaik pesepakbola sekitar 10 tahun. Anggota pasukan khusus berusia20-30 tahun. KPK sudah 14 tahun ( resmi berdiri Desember 2003 ). Dibentuk sebagai inkubator memperbaiki kinerja kepolisian dan kejaksaan, terutama dalam pemberantasan korupsi. Dalam perjalanannya, KPK kerap didera prahara karena ego sektoral masih tinggi seperti yang diprediksi. Menurut survei, lembaga yang paling rajin perbaikannya saat ini adalah kepolisian.So… kalian sudah siap bersaing dengan inkubator saingan untuk perbaikan penegakan hukum di tanah air ? Apa KPK masih yang terbaik ? Let’s see…

( Penyidik KPK sebaiknya dirotasi. Paling lama 10 tahun di KPK atau 2 jilid komisioner . Komisioner cukup diganti 3 orang saja tiap periode seleksi agar terjadi kesinambungan penanganan kasus ( tak disetir staf senior ). Lagi pula, sangat sulit mencari orang terbaik dalam jumlah banyak dalam satu waktu ( penegak hukum berkualitas tinggi di tanah air masih jarang ya ? ). Jika kejadian lagi, pimpinan KPK kurang tanggap dengan protes direkturnya, pengawas eksternal perlu dibentuk ( agar borok cepat ketahuan & disembuhkan sebelum jatuh korban berikutnya ). Ini soal kepercayaan publik. Second chance ? )

Saya pribadi tidak setuju dibentuknya pansus angket KPK oleh DPR ( otomatis gugatan menghambat proses penyidikan/obstruction of justice untuk seluruh anggota pansus tak perlu dilayangkan KPK ). Cukup pimpinan KPK menghadiri undangan RDP Komisi 3 yang rutin diadakan dan menurunkan tensi di antara mereka. Piece, man..

Andai kredibilitas anggota DPR tidak bermasalah, kami ( civil society ) tentu tidak kuatir hasil akhir pansus akan benar2 memperbaiki kinerja KPK. Nyatanya, lebih banyak survei dan pengamat menempatkan rating DPR masa ini terbawah dalam hal tsb. Kebocoran, discrazy dan banyaknya SOP sekarang karena banyak celah dalam perundangan yang dibuat. Bukan ( sepenuhnya ) salah KPK. Jadi, tidak proporsional jika KPK ‘dihukum’ angket ( apalagi kalau cuma karena tidak mau menyerahkan rekaman asli penyidikan MSH ). Yang jelas penyidikan kasus E-KTP terus berjalan. Kali ini dengan rantai komando yang benar dan para penyidik senior bercermin terhadap apa yang terjadi pada NB. Saran perbaikan di posting ini semoga berguna dan KPK menjadi lebih keren. OK ?

Episode terakhir ‘Mata Najwa’ ( wawancara eksklusif dengan NB ) menyisakan sesak dan haru. NB disiram air keras ketika menyidik mega korupsi E-KTP dan sejumlah kasus besar lainnya. Najwa mengakhiri acaranya tanpa titik karena ingin ‘merantau’ setelah 17 tahun berkiprah di TV ( terakhir menerima award sebagai the best television person ). Kita bisa saja berspekulasi ( mungkin ) yang mengancam nyawa NB adalah penyebab sesungguhnya. . Feeling saya menangkap gestur tak pas saat itu ( NB hanya takut Allah, tapi tidak humble pada manusia/ the best host ). Seperti aura militan yang merasa paling benar. Jadi saya tak cukup terkejut ketika ‘tanaman keras’ yang harus dicabut itu dirinya.

Allah bergerak menurut cara-Nya sendiri untuk menyelamatkan KPK dan bangsa ini. Bagaimana bisa seorang pejuang yang gigih menjelma tirani penegakan hukum ? Kekuasaan memang cenderung korup. Kita suka terlena, menganggap apa yang benar selama ini akan benar selamanya untuk orang lain. Jaman dan persepsi berubah. Nuget tak laku masa ibu dulu masih suka memasak sendiri untuk anaknya. Tapi masa ibu2 muda sekarang suka berbisnis untuk menopang penghasilan suami, nuget laku keras ( karena lebih praktis memasaknya ). Rotasi, masa jabatan, teman baik diperlukan pejuang kebenaran. Untuk membantu kita agar tidak gagal mencapai tujuan dan mengingatkan/ menyegarkan kita jika mulai menyimpang. Itu sebabnya kita perlu humble ( rendah hati ) pada lawan bicara agar ia tak takut memberi tahu. Allah ‘bicara’ melalui siapa pun.

Kebenaran ada karena ada yang menyuarakan. Kebenaran tak ada tanpa keadilan. Kebenaran banyak karena banyak yang menyuarakan. Mereka berkurang satu. Najwa, we will miss you ..

SEJARAHNYA, ROHINGYA JUGA WARGA MYANMAR

Soal Myanmar, tinggal copy paste posisi Aung dengan Aris dan junta militer dengan NB. Sistem di alam semesta ini punya pola berulang. Apa yang terlihat di rumah dan tetangga terjadi di negara dan regional. Hanya beda skala, kualitas dan kuantitasnya. Sebagai WNI, kita tak perlu heboh berdemo menyusahkan pemerintah yang sebenarnya sudah bergerak cepat membantu saudara muslim kita dan rekan ASEAN kita. Lebih baik bertindak nyata, menyumbang uang, doa, pakaian, selimut, obat, pikiran ( diplomasi people to people ) untuk meringankan derita korban krisis kemanusiaan di Rakhine. Orang bertindak kejam sering karena tidak tahu atau nafsu ( juga ketakutan ).

PBB sudah mengutus mantan sekjen PBB untuk mencari fakta dan memastikan rekomendasi yang diberikan dijalankan oleh pemerintah Myanmar ( seperti pasang kamera CCTV, nama prajurit di seragam, dsb ). Kita harus tetap solid sebagai bangsa, termasuk dengan pemeluk Budha di sini. Kita juga perlu memastikan tidak ada etnis yang dipinggirkan seperti Rohingya di Indonesia maupun negara ASEAN lainnya agar kelompok radikal ( Taliban, Al-Qaeda, ISIS, dll ) tak mendapat tempat untuk membakar emosi dan membantai orang yang berbeda paham. Jaga kawasan regional kita, ya. Hatur nuhun…

Written by Savitri

8 September 2017 at 13:14

Ujaran Kebencian vs Ikatan Kebangsaan. Hentikan Pencap Kafir !

leave a comment »

Nar

Kagebunshin ninjutsu ! Rasengan !! Itu jurus andalan Naruto yang ditiru anak2 tetangga. Sayang, baru kekerasan yang bisa mereka tangkap dari serial animasi ini sehingga anak2 SD itu cenderung berkelahi jika diejek atau tawuran jika direndahkan siswa sekolah lain. Kemana orang tua yang seharusnya mendampingi anak dan menjelaskan filosofi kebaikan mengungguli kejahatan ( dari ucapan, tindakan, pemikiran, perasaan para tokohnya ) ? Ayah ibu ternyata sama2 bekerja sampai petang mencari sesuap nasi yang kian hari kian sulit didapat akibat pasar bebas. SDM dan infrastruktur kita yang belum siap terhantam pesaing dari luar negeri yang lebih berkualitas. Tinggal remah yang tersisa yang tidak cukup menghidupi keluarga sehingga kedua orang tua terpaksa ke luar rumah meninggalkan anak tanpa bimbingan. Ini fakta di akar rumput yang kelak bisa menjelma gelombang kedangkalan di masa depan. Serial Naruto bisa membangkitkan rasa nasionalisme anak ( ada produk kreatif kita yang melebihinya ? ). Lebih asyik lagi jika anda juga nonton dan berbagi keseruan dengan anak2 ( sembari menyelipkan nilai2 kehidupan ). Hal kecil yang bisa kita lakukan untuk tanah air tercinta, Indonesia. Chou odama youton rasen shuriken !!

Setahun. Long time no post. Kenapa ya ? Banyak yang terjadi. Diantaranya, kena TB. Mesti minum obat 6 bulan non stop tanpa bolong. Perut mual, kerap muntah, badan lemas and gampang capek. Entah tertular dari udara, atau nutrisi yang terkontaminasi kuman TB di saat daya tubuh lemah. Pasrah saja. Yang penting, sabar saat diuji sakit. Syukur saat diuji kaya.

Keluar Rp 18-20 juta untuk sembuh seperti ibu saya tahun 2014 ? Enggaklah. Ada program obat gratis dari Dinas Kesehatan Pemkot Bandung ( Program Nasional/ WHO ) sejak Maret 2016. Dengan kartu BPJS Kesehatan ( bisa online/ KIS ), saya menjalani proses pengobatan di puskesmas dan rumah sakit rujukan tanpa cash. Alhamdulillah.

( Penderita TB harus cuci tangan pakai sabun hingga bersih sebelum memberi makanan pada orang lain. Tak boleh cipika cipiki ( cium pipi kanan cium pipi kiri ) karena percikan dahak berisi kuman TB bisa menular/ berpindah sekitar mulut )

AHOK YANG PATRIOT

Ada yang saya lewatkan ? Ahok masuk bui, HR masuk DPO. Trump jadi presiden AS. HTI mau dibubarkan. Latah persekusi ormas intoleran. Kota Marawi ( diduga ) di Filipina selatan menjadi basis baru ISIS/ NIIS. Pancasila diteguhkan kembali melalui UKP-PIP. Wah.. semuanya berkaitan ya.

( Gak nyangka. Kinerja top bisa kalah oleh bicara top. Walk the top yang pasti juaranya. Sesuai kata dengan perbuatan. Kerja baik harus didukung ngomong baik. Kita tunggu kinerja gubernur-wagub DKI Jakarta terpilih ( Anies-Sandi ). Semoga baik pula. Amin )

Berani karena bersih, puji pengamat tentang Ahok saat tampil di Metro TV tempo hari. Saya pun tak sungkan menegur tegas para pemalas, parasit, pelanggar aturan secara terang-terangan dengan sangsi telak, saking gemesnya. Ditegur berulang kali kok masih menantang. Mbalelo. Saya bisa berempati dengan kekesalan Ahok dengan ucapan pedasnya pada orang2 ‘bego’ yang ogah mikir/ insyaf. Saya salut Ahok taat hukum dan berjiwa besar. Mengalah demi kepentingan yang lebih besar. Persatuan Indonesia.

( Beda ya dengan HR. Teriak saja yang gempar. Padahal untuk mengagungkan asma Allah seharusnya merendahkan diri dulu, bukan merendahkan orang sana sini. Iman adalah pembenaran hati terhadap apa yang didengar. Logika adalah pembenaran mata/akal pada apa yang dilihat. Orang yang suka nyinyir merendahkan orang lain (seperti mencap jelek kekurangan fisik/ materi ) adalah orang yang tak punya hati, alias tak beriman. Dari mata langsung mulut.

Sesungguhnya, Islam itu moderat ( di tengah-tengah ). Orang ekstrim/ radikal cenderung melihat Islam dari permukaan saja ( tanpa kedalaman/ kemanusiaan ). Begitu mudah mencap orang lain kafir ( lalu membunuhnya ). Seperti melihat sesuatu tanpa hati/ iman. Bisa dibilang, teroris/ penganut radikalisme itu tidak beriman ( bukan Islam ).

Ekstremis hanya mampu berpikir tunggal ( sederhana, emosional, tak sabar dengan proses ). Tak bisa menerima keberagaman, varisasi atau sudut pandang yang berbeda. Seperti surga yang bisa dilalui banyak pintu, kebenaran pun sebenarnya banyak variasinya. Soal perbedaan agama, biarlah Allah yang kelak memutuskan, siapa yang benar di antara kita.

ANJING DAN PENINDAS MENANDAI WILAYAHNYA.

Rakyat jelata sungguh tak terduga. Kemenangan D.Trump ( DT ) yang rasis dan pongah karena system elektoral ( Hillary sebenarnya memenangkan lebih banyak suara ) yang dianut AS dan kedangkalan pemikiran para pemilih tradisional yang terkesima dengan orasi hiperbolik/ utopis DT yang dangkal. Nyambung.

Gelombang protes dan gejolak politik kerap terjadi di AS pasca DT terpilih. Lalu bagaimana di Indonesia ? Apakah para pemilih kita di akar rumput juga begitu ? Gejalanya terlihat dalam pengerahan massa besar-besaran dalam ‘aksi damai’ memprotes ( dugaan penodaan agama oleh ) Ahok. Bahkan dai sekelas AAG ikut serta. Siapa nyana ekses pengerahan massa itu kini melahirkan aksi main hakim sendiri ( persekusi ) dan pindahnya basis ISIS dari Timur Tengah ke dekat rumah kita ( Marawi ).

Anda tahu anjing menandai wilayahnya dengan air kencing ? Tak jauh, parasit, penindas, pemangsa, teroris, menandai wilayahnya dengan suara teriakannya ( atau perilaku semau gue/ melanggar norma aturan ). Kalau saya tak membekuk anak2 kost yang teriak-teriak di rumah, mereka pasti makin merusak dan merugikan. Setelah teguran berulang tak mempan, mereka saya ‘tendang’ keluar dengan cara dibikin tak betah ( dimatikan pasokan listriknya & suplai airnya ). Terakhir saya gembok gerbang dan pagar. Biar tahu rasa, tidur di jalanan !

Hardball terkadang perlu untuk situasi tertentu. Ketika HR dan oknum aksi damai itu teriak2 ( mengintimidasi ), saya sudah feeling saja, pasti membesar. Apalagi HR di beri ‘panggung’ ( jadi khotib sholat Jumat di depan RI-1 ). Ge-er mereka. Makin merasa paling benar ( efek lanjutan : tak mau mendengar kebenaran dari yang lain ). Lalu, meledaklah bom dan aksi persekusi di beberapa tempat. Pengambilalihan kekuasaan dengan dua cara : kekuatan militer atau pengerahan massa.

ORANG BAIK PRO AKTIF-LAH

So, orang baik jangan sampai kalah jumlah. Mereka ( penindas, teroris cs ) demen menggalang massa /pengikut untuk mendominasi/ mengepung calon korban, untuk selanjutnya disedot uang, tenaga, waktu dan kebahagiaannya. Orang yang suka mengkafir-kafirkan orang lain ( menganggap symbol Negara itu thoghut/ berhala ) jangan sampai diberi ruang gerak apalagi panggung. Gebuk dan tendang saja ( baca : diproses hukum secara tegas sampai kapok, apalagi jenis yang sudah makar/ berbaiat pada entitas asing ).

Semoga revisi UU Terorisme nanti bisa untuk payung polisi menangkap orang yang berorasi mengkafirkan orang lain di luar kelompoknya. Menangkap orang yang berlatih senjata di markas teroris atau mereka yang pernah pergi ke Suriah/ bergabung dengan ISIS. Karena ini bibit2 ekstremis yang kalau dibiarkan bisa meneror warga yang tak sepaham atau meledakkan bom lagi di tanah air.

Saya ingat masa SMA diajak ikut kelompok pengajian yang digagas beberapa teman ‘alim’. Saya terheran dengan ceramah misterius nan ganjil itu ( bahwa Negara ini telah gagal, Pancasila itu thoghut, dst ). Merasa tak nyaman, saya segera keluar dari komunitas itu.

Tahun 2017 ini terkuak fakta, jumlah mereka sudah mencengangkan, merebak di kampus dan sekolah2 ( bisa jadi sebagian tumpah di ‘aksi damai’ jutaan pendemo di Jakarta kemarin ). Mereka bisa jadi pemilih tradisional dangkal seperti di AS. Entah calon sesat mana yang akan mereka menangkan di sini kelak, jika kelompok yang merasa benar dan menang sendiri ini terus diberi angin. Pendidikan agama di sekolah dan kampus juga hendaknya dibuat menarik dan interaktif ( tidak dogmatis ) sampai siswa tak perlu mencari sumber lain ( yang sesat tapi memuaskan rasa ingin tahu mereka ).

Tempat kita pulang ( rumah ) adalah tempat di mana ada orang yang memikirkan kita. Rumah berisi orang2 yang kita sayangi. Indonesia adalah rumah kita. Jika kita saling membenci satu sama lain, ikatan kebangsaan putus, rumah pun runtuh. Kita tak bisa pulang. Anda tahu rasanya jadi orang tanpa tanah air ? ( saya pernah merasakan hidup di jalanan tanpa orang peduli ). Etnis Rohingya, pengungsi Palestina, Irak, Suriah, dll, hidup merana di pengasingan. Tanpa status dan penghormatan sewajarnya. Berapa lama anda mampu bertahan ? ( hidup/ menjadi orang baik ).

Ujaran kebencian ( hate speech ) di media sosial yang merajalela harus dihentikan jika ingin Indonesia damai. Jangan men-share konten negatif/ radikal sekedar ingin disebut gaul, karena itu bisa menggunung, memutus ikatan kebangsaan kita. Ikatan yang terlalu besar besar untuk dipertaruhkan. Don’t you ever, ever, ever do those things ( hate speech etc ). Karena kamu bisa masuk bui ( UU ITE ) dan dalam jangka panjang kita semua ( kalau diam saja/ ogah nahi munkar/ mencegah keburukan ) bisa jadi gelandangan tanpa tanah air. Menyedihkan.

Menghentikan kebencian adalah menghentikan rantai balas dendam. Setelah itu baru ada kedamaian, kata Naruto ( serial animasi Jepang tentang pertemanan dan cinta desa/ tanah air ). Yuk, bermaaf-maafan. Minal aidin wal faizin..

Written by Savitri

6 Juli 2017 at 12:21

Ditulis dalam Nasionalisme

Tagged with , , ,

PSSI, Reklamasi, On Shore, Perompak, Deparpolisasi, OKI, Sadiman & Bullying. Negara Hadir, Air Mata pun Menetes.

leave a comment »

1

Hutan terbakar, langganan di negeri ini. Dikutuk korban dalam negeri. Diolok warga negara tetangga. Tapi pembuka lahan bermuka badak. Tak tahu malu, terus melakukan kebodohan yang sama : membakar hutan. Bukit gosong mestinya dihijaukan kembali sampai rimbun, sehingga mata air berlimpah untuk menyuplai air di desa dan sungai di kota ( air baku PDAM ). Musim hujan, jadi tidak banjir dan longsor. Musim kemarau, tidak kekeringan dan gagal panen. Aneka penyakit menjauh. Seorang Sadiman mampu menghijaukan satu bukit gosong dengan ketekunannya. Mestinya, satu komunitas ( juga perusahaan air minum ) mampu menghijaukan satu gunung gosong atau lebih. Seberapa Indonesia-kah anda untuk tergerak mengambil tanggung jawab ini ?

Mikirke negoro ( memikirkan negara ). Presiden, wapres, para menteri dan kepala daerah melakukannya tiap hari. Pemimpin redaksi media nasional, host ( pembawa acara talkshow politik ), narasumber Primetime News juga. Saya, para pemirsa Primetime News, pembaca kritis media cetak/on line bermutu juga. Hari demi hari kita mengikuti perkembangan negeri tercinta, Indonesia. Selalu berkelebat di benak kita, apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasi aneka problema yang menderanya agar rumah besar kita ini jaya dan berdaulat penuh ?

Saya pernah ditertawakan keluarga dan konsumen tentang keranjingan yang satu ini. Si Imut mikirke negoro ( saya terlahir dari ibu Sunda dan ayah Jawa ). Apa bisa ? Lho ? Saya nulis ‘Astaghfirullah’ di kertas saja, Allah tahu kok ( lalu kakak sulung saya tak jadi terjun dari atas gedung rumah sakit. Tak jadi pulang ( wafat ). He’s alive ). Apalagi berlembar-lembar begini ( draft GP & C pernah sampai 10 halaman A4 ). Banyak yang terjadi di Kota Bandung dan Indonesia yang match dengan analisa dan solusi saya sejak blogging tahun 2009 ( wah, ge-er ). Setelah 7 tahun, traffic blog GP & C sudah lebih 1.128.000. Meski saya posting 1-2 bulan sekali. Tidak tiap hari. Pembaca terbanyak dari Indonesia, Amerika lalu Indonesia ( kata wordpress ). Alhamdulillah.

Pastinya, Allah yang membuat tulisan saya dibaca orang. Jangan pikir apa yang bisa negara berikan padamu. Tapi pikir apa yang bisa kita berikan untuk negara. Karena Allah membaca tulisan saya dan mentenagainya sehingga berdampak, saya memutuskan kegiatan menulis blog ini sebagai medan juang saya berkontribusi untuk negara. Setiap manusia diberi ‘bongkahan emas’ oleh-Nya. Segera temukan life skills anda, lalu putuskan jalan pengabdian anda pada Allah dan negara.

Presiden tak bisa mengatasi segunung masalah Indonesia sendirian. Jokowi sudah berjibaku dengan mengalah mau ditempatkan di puncak kerumitan ini ( yang ancamannya dunia akhirat kalau gagal ) demi baktinya pada negara. Kita semua tahu kapasitasnya. Kita juga tahu pilihan yang ada saat itu. Mari kita bertanggungjawab atas pilihan kita. Memberitahu dengan santun jika ia bisa saja keliru. Menyemangati dengan simpatik jika presiden diintimidasi pemimpin mancanegara. Mengapresiasi dengan positif jika pemerintahannya berhasil mewujudkan tahap demi tahap janjinya pada rakyat ( Trisakti & Nawacita ). Itu semua menjadikan kita : orang biasa dengan kepedulian luar biasa. Warga negara Indonesia yang negarawan ( ciee.. ). Kita sayang pada pemimpin kita dan melakukan yang terbaik untuk memajukan negeri kita. Shall we ?

MATAHARI VS BINTANG DI KABINET KERJA. PRESIDEN TETAP NOMOR SATU.

“Saya berterima kasih pada Presiden Jokowi atas keputusan membangun kilang LNG ( gas alam cair ) secara on shore ( di darat )”, kata Gubernur Maluku ( Primetime News- MetroTV, 24/3/2016 ). Warga Maluku di selatan dan tenggara yang selama ini miskin bisa sejahtera dengan kilang ( plus pabrik pupuk kimia, dsb ) yang dibangun investor, dioperasikan bersama, diawasi dengan oleh pemerintah, dengan menyerap sebanyak mungkin tenaga lokal yang sudah di upgrade di Balai Latihan Kerja Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi ( kemenakertrans ).

Ini dia Nawacita. Kepentingan rakyat Indonesia dikedepankan. Memang seharusnya, seluruh investasi ( asing ) tetap dalam kendali pemerintah Indonesia. Kita berdaulat pada sumber daya alam kita. Sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Menko Maritim & Sumber Daya dan Menteri ESDM sempat berdebat panas soal on shore versus off shore ( kilang lepas pantai ) sebelum keputusan on shore diambil presiden. Begitu sengit dan lamanya debat di ruang kabinet yang meluber ke ruang publik ini lalu banyak pengamat mengeritik : ini presiden kok sulit menertibkan keduanya ? RR bahkan pernah menantang debat JK yang disebutnya matahari kembar. Saya pikir, sikap ini kurang wise. Oke, kali ini RR benar soal on shore. Tapi, sebaiknya kita tetap mawas diri dan rendah hati dengan setiap pencapaian kita. Manusia tak luput dari kesalahan. Tahun 2014, kita memilih JW-JK salah satunya karena faktor JK yang kualitasnya setara presiden. Ringkasnya, republik ini masih berjalan tegak dengan komando seorang JK. Pengalaman adalah andalan orang2 bijak. So, listen to this old man.

Menteri adalah pembantu presiden. Sedikit bicara, banyak kerja. Patuh dan berada di belakang presiden. Jika sulit diatur oleh JW & JK, apalagi sampai meredupkan pamor presiden, jangan ragu untuk mengeluarkan menteri ‘bintang’ ini dari kabinet, segera. Karena wibawa presiden ( ketertiban negara ) lebih penting dari soal on shore ( kesejahteraan provinsi ). Kepada RR, selamat menjadi garda anti neolib di kabinet, but next time, lakukan dengan sunyi dan humble ( sedapat mungkin diskusi intelek di dalam kabinet, tak sampai gaduh, membingungkan dan mencengangkan publik ). Good job all of you..

PRESIDEN JANGAN DI-BULLY. DIKRITIK DENGAN SANTUN, SILAKAN.

“Kalau saya boleh di-bully, kenapa dia tidak ?”, kata Megawati ( Kick Andy Show, MetroTV, 22/4/2016 ).”Indonesia ( tahun 1998-2004 ) sedang dalam krisis dan sudah dibanjiri retorika politik. Sayangnya, Mbak Mega bertindak seolah-olah dia adalah presiden dalam negara dengan keadaan normal. Dia melakukan segala sesuatu dengan sikap ‘business as usual’. Dengan asumsi ‘doing business as usual’ itu saja, dia masih di bawah standar,” kata Cak Nur ( wawancara Tomi Lebang & Arif Zulkifli dari Tempo dengan Nurcholish Madjid di Universitas Paramadina menjelang pemilu 2004 ).

Pada masa pemerintahan MS yang sarat ketidakpastian karena sikapnya yang lembek pada orang2 yang mensponsori perjudian, pelacuran atau bisnis ilegal ( berdampak menggejalanya sikap2 melanggar hukum, lawless ), maka wajar jika banyak kritik yang dilontarkan kepadanya. Namun, pers sebagai pilar demokrasi yang ke-4 sering dikeluhkan tak mendukungnya. Sikap lemah memang bukan kejahatan. Tapi jika kelemahan itu menyebabkan kepemimpinannya tidak efektif, maka kita kritik saja terus, untuk memberitahu ( menyadarkannya ).

Bayangkan, jika sekelas begawan saja sudah seperti itu mengkritiknya, apalagi kelas jelata yang baru dibuka berangus mulutnya tahun 1998 ( kejatuhan rezim Soeharto ). Mungkin ini ‘bully’ yang dimaksud MS. ( kita memang gregetan dengan sikap diam dan lambannya saat itu kan ? Aset negara juga banyak dijual pada masanya ). Seperti senior yang kesal dulu ‘diplonco’, maka MS pun mempertanyakan, kenapa dia ( Jokowi ? ) tak boleh di-bully ? ( dikritik/ direndahkan )

Rakyat seperti saya, jika mengeritik presiden, berusaha dalam batas2 menjaga wibawa presiden ( wibawa presiden adalah ketertiban negara ). Seorang ibu ( janda, ketua partai ) yang meminta anaknya ( kader partai ) memimpin rumah ( negara ), bijaknya adalah memberi kepercayaan penuh pada sang anak untuk memimpin. Tidak mendikte. Tidak membeberkan kekurangan atau kekeliruannya pada anak-anaknya yang lain, yang bisa membuat mereka tidak respek atau tidak patuh lagi pada kakak tertua. Jika wibawa pemimpin lenyap, rakyat yang dipimpin akan bertindak sendiri, kacau balau. Anda yang punya adik/ anak buah tentu tahu rasanya ditelikung ortu/ bos seperti ini. Ketertiban rumah atau tempat kerja akan sangat sulit bahkan tidak bisa dipertahankan lagi.

Orang bijak dan tahu etika akan bicara 4 mata tentang kekurangan/ kesalahan anak ( pemimpin ) yang telah dia pilih ( apalagi jika si anak juga dimintai tolong untuk meningkatkan perolehan suara partai ) dengan bahasa santun dan lembut. Rasa terima kasih karena si anak telah sudi menerima penunjukan ( tanggung jawab maha berat ) diwujudkan ortu dalam penghargaan manusiawi seperti itu. Bukan cuma menyelamatkan muka sendiri dengan dalih tanggung jawab partai untuk mengawasi kinerja petugas partainya ( sampai perlu ekspos besar di media ).

PARTAI, PILIH DIPERBAIKI ATAU DEPARPOLISASI ?

Setahu saya, partai ada di publik space ( di ruang publik/diawasi publik ). Politik adalah cara untuk membagi sumber daya yang ada di suatu negara secara adil untuk segenap rakyatnya. Jadi, seharusnya, orang2 terdidik yang sudah selesai dengan dirinya, yang menjadi anggota partai, yang suatu saat nanti berada di posisi decision maker ( pengambil keputusan, memegang kekuasaan ) sebagai kepala daerah, menteri, pemimpin nasional/ presiden, juga anggota parlemen. Bukan preman, tukang becak, dsb, yang masih risau dengan urusan perut. Skill life itu perlu proses panjang, biaya besar dan tekad kuat. Apalagi bekal politik sekelas negarawan. Tak cukup dengan sekolah partai.

Saya kuatir MS masih dalam taraf senang dihormati dengan bersedia menerima kader karbitan bak sinterklas. Tentu saja mereka senang ‘dientaskan’ semudah itu dan akan sangat menghormatinya. Saya belum melihat kemampuan MS untuk melihat persoalan secara menyeluruh ( terkait tindakan impulsif yang menyenangkan hatinya dengan terpuruknya citra parlemen yang diisi orang2 partai tak bermutu ). Berpikir jangka pendek bisa ‘menolong’ sebagian kecil orang PMKS ( penyandang masalah kesejahteraan sosial ). Tak berpikir jangka panjang hal itu bisa merugikan lebih banyak orang/ rakyat karena ( anggota parpol minta jatah fee dari anggaran/ kontraktor menurunkan standar spesifikasi menyebabkan ) jembatan ambrol, jalan cepat rusak, sekolah runtuh dsb, buah rekrutmen suka2-nya itu.

MS menanggapi santai soal partainya yang termasuk juara korupsi. Cenderung menyalahkan faktor eksternal : kenapa terjadi korupsi ( seperti, banyaknya meja instansi yang harus dilalui dengan uang ). Padahal, ada partai lain yang bisa minim kasus korupsinya karena rekrutmen, kaderisasi, promosi yang selektif dan berkualitas ( no money politic, mahar/ setoran ). Watak preman yang suka memalak takkan bisa diubah jika suatu saat nanti dihadapkan oleh syahwat dan kesempatan. Ini soal pengendalian diri yang nadir pada kebanyakan mereka. Makanya preman tak malu memalak. Terbiasa dapat uang dengan cara instan ). Boro2 mikirke negoro ( otaknya gak nyampe ).

PARPOL BURUK, INDONESIA TERPURUK. SADARLAH.

Keterpurukan Indonesia selama ini disebabkan sebagian besar oleh buruknya kualitas parpol. Apakah anda merasa janggal, ketika mantan ketua DPR yang tertangkap basah jadi makelar mafia migas masih bisa jadi ketua fraksi ( digaji lebih Rp 60 juta per bulan ) bahkan calon ketua parpol ? Apa anda merasa aneh, 7 parpol yang katanya membela kepentingan rakyat, tapi ramai2 ingin melemahkan KPK ( revisi UU KPK dengan mempreteli kewenangannya yang signifikan memberantas korupsi ) dan membujuk partai Nasdem ( menolak revisi ) ikut mereka ? Kalau parpol2 itu ( termasuk PDIP ) tak merasa ada yang genting ( salah ) di parlemen, bagaimana mereka secara sadar tergerak memperbaikinya dari hulunya ( internal partai )?

Merawat partai butuh dana antara Rp 150 – 250 miliar per tahun. Ini salah satu penyebab terjadinya korupsi di kalangan anggota partai ( wajib setor/ mahar ke partai ). Lalu muncul wacana dana parpol dari negara atau publik. Saya pikir, parpol yang transparan dan akuntable dalam proses rekrutmen, kaderisasi, kontestasi, sampai jadwal dan kriteria seleksi kader dipublikasikan di internet ( bisa diakses/ diikuti publik ), pantas jika parpol tsb diberi insentif berupa dana bantuan parpol ( tambahan sampai 30 % biaya operasional parpol ). Yang masih semau gue dan korup, ya tetap Rp 108,- per suara, atau tak diberi dana sama sekali. ICW mengusulkan Bawaslu yang mengawasi proses demokrasi sehat di parpol selektif tsb. Kita ( civil society ) juga bisa ikut mengawasinya jika semua kegiatan dan keuangan di parpol sudah transparan dan dipublikasikan di internet sehingga memenuhi syarat untuk diberi dana parpol 30 %. Apalagi media TV selama ini cukup rajin menayangkan proses kontestasi parpol ( besar ). Tinggal proses rekrumen, dst, yang belum banyak terekspos ke publik. Bagaimana kader2 korup itu bisa terjaring parpol ?  Semoga, selanjutnya suara rakyat lebih didengar parpol. Bukan lagi suara konglomerasi yang selama ini menjadi penyandang dana terbesar di parpol. Uang rakyat tak lagi dikorupsi oleh anggota parpol. Siip, kan ?

Partai juga cukup sampai tingkat kota/ kabupaten saja karena penggunaan media sosial yang efektif sekarang ini bisa memangkas dana parpol untuk sosialisasi, dsb ( kantor parpol tak perlu sampai ranting2 atau desa2 ). Hemat dan efesien. Kita rindu parlemen terpercaya kan ? Perbaiki kualitas parpol, atau .. deparpolisasi. Pilih jalur independen saja, selama parpol ogah memperbaiki diri ( dan terus menggerogoti kepercayaaan dan uang rakyat ). Setuju ?

FH VS PKS . KERAS VS SANTUN. HUMBLE, please…

Fungsi parpol menyerap aspirasi rakyat banyak diabaikan banyak parpol dewasa ini. Anda merasa tertipu ketika nyoblos partai P, setelah mereka besar, partai itu ternyata bertindak sendiri. Tak mendengarkan kita lagi. Suara rakyat tak penting lagi. Di parlemen, mereka banyak menuntut, tanpa miskin produktivitas. Mantan ketua dewan sebrengsek itu pun masih banyak pembelanya. FH, salah satunya, kena batunya dengan dipecat dari semua jenjang keanggotaannya di PKS. Over acting dan kebanyakan omong emang bikin sebal. Integritas saja tak cukup. Humble ( rendah hati ) pun penting agar lebih banyak like daripada yang dislike. Pernyataan FH yang kerap keras, konyol dan menggurui tak cocok dengan citra PKS yang santun dan simpatik. Kita lihat ending FH vs PKS. Semoga FH memetik hikmah dari kasus ini.

DUA MATA DI SENAYAN. DPD DIPERKUAT DENGAN MEMUTUSKAN.

DPD yang dibilang anak tiri Senayan ternyata bergaji lebih besar dari anggota DPR. Lebih Rp 70 juta per bulan. Lebih Rp 1 triliun per tahun untuk semua anggota DPD ( Dewan Perwakilan Daerah ). Namun, sumbangsihnya dipertanyakan. Tugas DPD : mengajukan rancangan undang-undang (RUU) kepada DPR , ikut membahas RUU, memberikan pertimbangan kepada DPR, melakukan pengawasan atas pelaksanaan undang-undang dan menyampaikan hasil pengawasannya kepada DPR sebagai bahan pertimbangan untuk ditindaklanjuti, menerima hasil pemeriksaan keuangan negara yang dilakukan BPK.

Bidang terkait yang mereka urus : Otonomi daerah, Hubungan pusat dan daerah, Pembentukan dan pemekaran, serta penggabungan daerah, Pengelolaan sumberdaya alam serta sumberdaya ekonomi lainnya, Perimbangan keuangan pusat dan daerah, Pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN), Pajak, pendidikan, dan agama ( sumber : http://www.dpd.go.id/subhalaman-fungsi-tugas–wewenang ).

Jika DPD soft, ia cenderung bertengkar di dalam. Jika DPD over strong, ia akan gaduh ke luar, bersaing dengan kakaknya ( DPR ). Runyam, ya. Kita tahu problem daerah dan otonominya sangat banyak dan kompleks. DPD bisa diperkuat dengan menambah fungsi memutuskan. Dua mata di Senayan lebih baik dari satu mata. Kita lihat saat pemilihan ketua MPR lalu yang bisa diterima semua pihak ( KMP & KIH ) karena posisi tawar DPD. Mari kita tunggu perbaikan kinerja DPD setelah perkuatan ini.

SOLUSI DUA NEGARA. BARU SATU NEGARA. LHO ?

KTT Organisasi Konferensi Islam ( OKI ), 7 Maret 2016 berjudul “Jakarta untuk Palestina’. Hasilnya : 23 butir dalam Deklarasi Jakarta, diantaranya :

  • mendukung usaha Arab Saudi dan Jordania untuk mempertahankan dan menjaga situs suci Masjid Al Aqsha.
  • mengutuk dan menekan Israel untuk menghentikan pendudukan atau okupasi terhadap Yerusalem dan Palestina, serta pembangunan pemukiman ilegal di wilayah Palestina dengan mengambil langkah-langkah yang diperlukan.
  • pembentukan “Al Quds and Al Aqsha Funds” (dana Al Quds dan Al Aqsha) untuk membantu rehabilitasi Yerusalem berdasarkan kebutuhan rakyat Palestina. Dana tersebut akan dihimpun dari sumbangan anggota negara-negara OKI, masyarakat umum dan sektor swasta, sekaligus memanggil semua warga Muslim untuk berpartisipasi dalam program tersebut.
  • aksi boikot semua negara anggota OKI dan masyarakat internasional terhadap produk yang dihasilkan di Israel dan atau oleh Israel.
  • mencapai solusi dua negara dengan mempromosikan dialog lintas agama, mengangkat isu Palestina pada radar internasional dan mendukung rekonsiliasi Palestina.

KTT-LB OKI dihadiri 605 anggota delegasi dari 55 negara, termasuk 49 negara anggota OKI, dua negara peninjau, lima anggota permanen Dewan Keamanan PBB, dua negara kuartet, dan dua organisasi internasional (PBB dan Uni Eropa). ( Sumber : https://m.tempo.co/read/news/2016/03/08/115751846/boikot-produk-israel-dan-23-butir-deklarasi-ktt-oki-di-jakarta )

Bulan berikutnya, KTT OKI rencananya akan dihelat di Turki. Iran ingin solusi satu negara untuk wilayah Palestina. Yang lain, memilih realistis dengan solusi dua negara. Kita menghadapi resistensi dalam komunitas Islam sendiri. Sementara korban rakyat Palestina terus berjatuhan dari hari ke hari. Mungkinkah, kita ( negeri2 muslim ini ) sepakat untuk dua negara dulu sesuai batas2 yang ditentukan PBB dulu ( 1947 ), karena lebih banyak pendukungnya. Nanti, jika Imam Mahdi dan Nabi Isa datang ke dunia, baru mewujudkan kondisi yang tercantum di QS : Al Isra itu dengan kepemimpinan mereka yang mumpuni. Wallahu’alam.

MENPORA, PSSI DAN ASIAN GAMES 2018.

LNM (‘ ketua’ PSSI ) sempat kabur ke Singapura ketika akan diperiksa sebagai tersangka koruptor dana hibah KADIN yang telah menguntungkannya lebih Rp 1 miliar tsb. Indonesia di ujung tanduk dalam statusnya sebagai calon tuan rumah perhelatan olahraga Asian Games yang sudah dirindukannya puluhan tahun. Pemain bola antara mati segan hidup tak mau dengan terbatasnya kompetisi sepakbola yang digelar sejak ‘pembekuan’ PSSI. Memang rumit mengatur organisasi yang sudah puluhan tahun miskin prestasi dan sarat korupsi. Kankernya sudah stadium berat. Tapi menghadapi mereka dengan tangan besi juga tidak bijaksana.

Agum Gumelar yang dipilih menjadi ketua transisi, saya pikir, cukup kredibel untuk didengar pendapat dan sarannya. Tim dari Kemenpora bisa berbesar hati untuk duduk bersama berdiskusi dengan open mind mencari solusi terbaik untuk mereformasi PSSI dan memperbaiki citra serta prestasi persepakbolaan Indonesia. Waktu terus berputar. Menpora Imam Nahrawi harus gerak cepat dan berani bertindak. Ambil keputusan untuk mencabut ‘pembekuan’ PSSI dengan syarat & ketentuan berlaku, serta awasi jalannya reformasi. Agar Indonesia masih sempat mempersiapkan diri menjadi tuan rumah Asian Games, dengan sepak bola sebagai primadonanya. Terlalu banyak yang dipertaruhkan jika kedua belah pihak terus berkeras hati. Rakyat Indonesia yang paling dirugikan.

( setahu saya, dari diskusi ILC beberapa waktu lalu, berdasarkan surat yang dikirim pada saat pemilihan ketua PSSI yang baru ( tertanggal 17 April 2015 ), adalah Djohar Arifin Husin yang dibekukan. Artinya kepemimpinan Djohar yang harus diajak bicara ketika ‘pencabutan pembekuan’ tsb. Orang2nya lebih kooperatif diajak bicara ketimbang LNM yang baru mau diperiksa saja sudah kabur ).

Saya nonton acara ‘Mata Najwa’ yang membongkar kebobrokan PSSI dan carut marut sepak bola gajah. Betapa prihatin dan gamangnya wajah Menpora ketika mayoritas audiens menuntut pembekuan bahkan pembubaran PSSI dengan geram di depan beliau. Tapi seperti juga FIFA lalu yang setali 3 uang dengan PSSI ( marak korupsi ), para anggota FIFA yang jumlahnya lebih banyak dari negara anggota PBB itu, tak sampai minta pembekuan FIFA. Mereka cukup mengganti ketua dan jajarannya yang menyimpang. PSSI pun bisa diperlakukan demikian. Jangan bakar rumahnya, tapi singkirkan tikus2nya. Tempatkan orang2 kredibel, berintegritas tinggi dan tahu ( manajemen ) sepakbola yang bagus di PSSI kita yang baru.

Selama PSSI masih dibayari APBN/ APBD dalam kegiatannya, maka pemerintah dan rakyat Indonesia berhak mengawasi dan memperbaiki PSSI. Statuta FIFA mengatur PSSI dan sepakbola kita terkait turnamen2 di mancanegara. Sepakbola di Indonesia dan PSSI milik rakyat Indonesia. Menpora, now take your action. Let’s move..

SOLUSI HUTAN TERBAKAR DAN MELIMPAHNYA AIR DI MUSIM KEMARAU.

Kebakaran hutan terjadi tiap tahun di wilayah Indonesia. Perambah dan pengusaha main gampang dan ngirit dalam membuka lahan untuk kelapa sawit atau tanaman perkebunan lainnya. Perilaku malas dan parasit tingkat lanjut ( masa bodo orang lain, yang penting gue untung ). Biarlah kerugian triliunan rupiah diderita masyarakat berupa penyakit Ispa, pembatalan penerbangan, iritasi mata, menghilangnya mata air, banjir dan longsor di musim hujan, kekeringan di musim kemarau plus aneka penyakit akibat langkanya air bersih, dan tentu saja kematian ( manusia/ pemadam kebakaran ikut terbakar, anak2 dan lansia sesak/ kehabisan nafas ). Juga teguran ( rasa malu ) dari negara tetangga yang terganggu asap kiriman dari Indonesia.

( Kita bisa mendeteksi orang2 tak bertanggung jawab ini dari kebiasaannya meninggalkan ruangan tanpa menoleh ke belakang lagi ( tak meletakkan di tempat yang benar ) seperti : pintu ditinggalkan terbuka ( tak peduli maling/ predator masuk dalam tempo 60 detik ). Sampo, sabun, gayung ditinggalkan di lantai kamar mandi ( tak peduli lansia mati kalau kesandung/ kepleset oleh benda2 tsb ). Kran air ditinggalkan terbuka, lampu-tv-kipas ditinggalkan menyala ( tak peduli tagihan membengkak yang harus dibayar pemilik rumah ). Sampah dan ompol ditinggalkan ( tak peduli orang sakit galigata karena tersentuh bekasnya yang berkuman ). Juga anak kost yang tertawa keras, nyanyi berisik, teriak2 di malam buta ( tak peduli tetangga sulit tidur & bayi terbangun menangis ).

Bibit2 masa bodo ini harus ditanggulangi sejak dalam rumah. Sebelum tak terkendali ( susah diatur ) setelah di luar rumah dan merugikan masyarakat dan negara. Sejak kecil anak2 sebaiknya diajari mengurus keperluannya tanpa pembantu dan diedukasi bahwa pekerjaan rumah adalah tugas mulia ( bukan rendahan ). Agar ketika anak numpang di rumah yang tanpa pembantu, ia akan sigap membantu ( tidak memandang rendah tuan rumah, apalagi lepas tangan/ memperlakukannya seperti pembantu ). Lalu, ketika punya rumah baru, ortunya tak mencari-cari kesalahan orang2 yang selama ini tak disadarinya telah meringankan pekerjaan rumahnya, ketika banyak keluhan/ hal tak beres terjadi di tempatnya yang baru. Anak yang besar dengan ketrampilan rumah tangga yang baik akan lebih diterima pasangan dan lingkungan sosialnya. Tak menjadi beban orang lain ).

Sadiman, kakek sederhana dari Wonogiri, Jateng, perlu 20 tahun lebih untuk menyulap bukit gundul bekas terbakar ( tahun 1967 ) menjadi hutan kecil yang rimbun. Hari demi hari, dengan tekun ia menyisihkan uang hasil berjualan di pasar untuk membeli bibit dan menanamnya di bukit tandus. Cibiran, ejekan ‘orang edan’ terhadap dirinya dan perusakan terhadap pohon2 yang ditanamnya, diterima dengan tabah. Alhasil, bukit tandus itu kini hijau dan mengalirkan banyak mata air yang dimanfaatkan warga sedesanya. Saat musim hujan, tak lagi banjir dan longsor. Saat kemarau, air tetap melimpah. Aneka penyakit yang biasa menyerang warga menurun drastis. Untung ada Sadiman.

Warga yang merasakan manfaat dari kiprah Sadiman kini tekun membantu penghijauan tsb. Sebagian kawasan hutan itu atas ‘izin’ Sadiman digunakan sebagai bumi perkemahan agar para remaja bisa melihat dan belajar penghijauan dari peraih ‘Kick Andy Heroes 2016’ itu. Sebuah komunitas yang menggagas bumi perkemahan itu kin sekaligus menjaga sumber2 air tsb dari pengaplingan perusahaan2 air minuman kemasan yang mengincar hasil jerih payah Sadiman. Ini contoh bela negara yang dilakukan anak2 muda pengagum Sadiman. Masyarakat sekitar seharusnya yang dilindungi dan diprioritaskan untuk memperoleh sumber daya di lingkungan tempat tinggalnya ( sekaligus pihak pertama yang terpanggil merawat dan melestarikannya ). Perusahaan2 air minum tsb bisa menghijaukan bukit2 gosong lainnya yang tersebar di seantero negeri, jika ingin mendapatkan air jernih pegunungan yang mengalir sampai jauh .. ( itu baru perusahaan keren dan sadar lingkungan ).

Perusahaan2 pengembang terkemuka mereklamasi pantai utara Jakarta menjadi 17 pulau yang akan dibangun hunian kelas atas ( dan pelabuhan ). Pasir dari daerah sekitar Jakarta dikeruk untuk menimbun perairan yang sarat masalah tsb. Kerusakan lingkungan di tempat asal pasir dan akhir pasir ( Teluk Jakarta ) tak terlalu mereka pikirkan. Rencana zonasi wilayah pesisir, perbaikan dan penambahan fasilitas lingkungan juga diletakkan di bagian akhir kegiatan mereka ( kalau sempat ). Para nelayan berdemo. Pemerintah pusat melalui Kementerian KKP yang berwenang pada kawasan strategis nasional itu, dan Kementerian Lingkungan Hidup ( juga Kementerian Perhubungan/ Pelindo ) turun tangan.

REKLAMASI, SEA WALL, DAN JAKARTA URUNG TENGGELAM. SEMOGA.

Raperda ( prosesnya manipulatif dan koruptif ) yang mendasari proyek mereka akhirnya menyeret anggota Komisi D DPRD-DKI Jakarta ke penyidikan KPK. Gubernur Ahok diminta mencabut 5 SK izin reklamasi-nya selama penghentian sementara proyek triliunan rupiah tsb ( moratorium ) sampai proyek tsb sesuai dengan perundangan yang berlaku. Saya setuju pemikiran Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, tentang pengembang yang seharusnya mengeruk dulu sungai2 yang bermuara di area reklamasi ( dan antisipasi lain yang layak ) agar tidak terjadi bencana ekstra karena keberadaan proyek yang mendahului amdal regional dan aturan zonasi itu.

Jika pengembang memang benar2 memikirkan kepentingan warga Jakarta ( gak cuma mau untung sendiri. Kebanyakan pengembang itu dari etnis Tionghoa ya ? Pantas cepat kaya, apalagi kalau menyimpan uangnya di tax heaven country/ Panama papers ). Orang2 miskin mensubsidi orang kaya dengan menipisnya tangkapan ikan mereka, sulit dan mahalnya air bersih, tenggelamnya rumah akibat banjir rob ( penyedotan air tanah di Jakarta tertinggi di dunia sampai permukaan tanah lebih rendah dari level air laut ) dan aneka penyakit akibat kerusakan lingkungan. Yang miskin tambah miskin. Yang kaya tambah kaya.

Jakarta diprediksi tenggelam pada tahun 2050. Ini karena baru sekitar 50% warga Jakarta yang terlayani air bersih dari perusahaan air. Gedung2 pencakar langit lalu rakus menyedot air tanah tanpa mengembalikannya ke dalam tanah secara benar.Jika di hulu, hutan2 terus digunduli sehingga tak ada peresapan air ke dalam tanah oleh akar pohon yang dalam ( untuk persediaan air baku sungai/ PDAM pada musim kemarau ) maka air akan meluncur deras membanjiri jalanan dan pemukiman warga. Tak bisa ke laut karena level air laut lebih tinggi, apalagi setelah pulau2 reklamasi tsb jadi. Sehingga sea wall yang tinggi kokoh di Teluk Jakarta perlu dibangun untuk membendung masuknya air laut ke wilayah darat Jakarta. Para pengembang bisa membangun sea wall yang mahal ini jika punya itikad baik, sehingga warga dan nelayan Jakarta merasakan manfaat dari kehadiran pengembang. Tujuan baik harus disertai cara2 yang baik ( jika asal, korupsi namanya ). I hope everybody will be happy in the end. Let’s see..

KERJA SAMA MILITER UNTUK ASIA TENGGARA. DARI ASEAN, OLEH ASEAN, UNTUK ASEAN.

Belum sebulan 10 ABK ( kapal Brahma 12 ) warga Indonesia disandera kelompok terafiliasi Abu Sayyaf, 4 ABK WNI kembali disandera ( Minggu, 1/5/2016, dengan bantuan banyak pihak, terutama tim Surya Paloh, yang punya jaringan pendidikan di Mindanau, 10 ABK bisa dibebaskan tanpa terluka maupun tebusan. Good job ).Sungguh perairan ( Sulu ) yang tidak aman. Meski demikian, pemerintah Filipina tetap tak mengijinkan TNI masuk ke wilayahnya karena aturan militer asing dilarang masuk di sana. Para perompak minta tebusan Rp 15 miliar. Kelompok Abu Sayyaf punya banyak faksi sehingga sebagian pengamat mengatakan penyanderaan tsb bermuatan politis ( menuntut Mindanau lepas dari Filipina, sebagian korban sandera dipenggal ). Sebagian lagi menganggap, murni kriminal/ bandit. 18 tentara Filipina kemarin tewas dalam usaha pembebasan para sandera dari berbagai negara tsb.

Kalau sudah begini, kebangetan kalau Filipina tak ikut kerjasama dengan Indonesia dan Malaysia menjaga perairan yang rawan perompakan tsb ( rencananya 5 Mei, ketiga negara akan bertemu mendiskusikan hal ini ). Selat Malaka yang merupakan perairan internasional sudah relatif terjaga dengan baik oleh kerjasama militer Indonesia- Malaysia- Singapura di kawasan tsb ( dan sebaiknya, seluruh negara ASEAN melakukan kerjasama seperti ini, karena terjadi sekitar 200-300 perompakan di kawasan Asia Tenggara. Agar warga ASEAN dan keluarganya lebih tenteram dan daya saing ekonomi kawasan ini juga lebih baik dibanding kawasan lain ).

Kalau Filipina masih keukeuh tak mau kerjasama, Indonesia bisa menghentikan kapal2 kita ( batubara, dsb ) yang menuju wilayah Filipina sampai negeri tetangga ini bersikap rasional dan mampu menjamin keamanan di seluruh wilayah perairannya.
Indonesia pernah berhasil melakukan negosiasi satu pintu yang membebaskan WNI yang telah disandera selama 3 bulan oleh kelompok Abu Sayyaf pada tahun 2005 ( tanpa keterlibatan militer dan pembayaran tebusan yang diminta ). Indonesia sukses membebaskan 20 ABK kapal Sinar Kudus dari perompak Somalia tahun 2011 dengan membayar tebusan dan menembak mati 4 perompak.

4 ABK yang masih disandera di Filipina Selatan ini, saya pikir bisa diselesaikan dengan meminta pemerintah Filipina mengijinkan tim negosiasi dari Indonesia untuk bicara dengan perompak Abu Sayyaf. TNI disiagakan untuk kerjasama menjaga perairan di kawasan yang bersinggungan dengan 3 negara tsb ( kalau perlu di BKO-kan membantu militer Filipina tanpa tendensi / kecurigaan politik apa pun dari pemerintah Filipina. Pilihan ini diambil terutama jika kelompok Abu Sayyaf dan faksi2nya melatih militan atau membantu para pelaku teror di Indonesia. HJ, guru besar hukum internasional, mewanti-wanti agar Indonesia tak menggunakan kekerasan/ kekuatan militer untuk membebaskan 4 WNI yang masih disandera karena yang 10 WNI sebelumnya juga bisa tanpa kekuatan militer dan tebusan ( cukup 40 kg Al-Qur’an, bakpia, kripik tempe & rempeyek,  mereka dibebaskan ). Namun, jika faksi  yang dihadapi adalah yang politis ( ingin memisahkan diri dari Filipina ) dan mereka tak bisa didekati secara kekeluargaan, apalagi sampai melatih teroris yang mengacaukan Indonesia, maka jangan ragu untuk menggunakan kekuatan militer untuk membebaskan 4 WNI tsb.

Saya masih sulit menerima penjelasan HJ bahwa hanya WNI dan kepentingan Indonesia yang ( dia ) dipikirkan. Dengan kata lain : biarlah sandera WNA ( Malaysia, Filipina, Kanada, Belanda, Norwegia ) yang masih disandera dan tentara Filipina dipenggal kelompok Abu Sayyaf, asal WNI selamat dan Indonesia tak jadi sasaran balas dendam kelompok militan itu. Selfish. Lalu, bagaimana tanggung jawab kita sebagai anggota ASEAN untuk menjaga kawasan Asia Tenggara ?  Kita, Indonesia, big brother-nya, baru mampu berpikir untuk diri sendiri ?? Mereka adalah warga negara sahabat kita, lho. Sedikitnya, kita ( dan perwakilan Filipina ) perlu diskusi dengan perwakilan/ kedutaan WNA di sini, apa yang bisa kita bantu untuk warga mereka yang masih disandera di kawasan regional kita. Itu baru OK.

Untuk keamanan jangka panjang, pakar antropologi budaya/ negosiator tahun 2005, hendaknya Indonesia bisa membina hubungan budaya dan ekonomi dengan masyarakat di Filipina selatan tsb, agar mereka tergerak lebih menjaga warga kita di sana. Mari kita lihat akhir ceritanya.

CHINA MENANTANG ? LEDAKKAN KAPALNYA SAJA BIAR KARAM.

Tiga kapal keamanan China menantang kedaulatan laut Indonesia. Gara2 ilegal fishing yang dilakukan nelayan di ZEE ( Zona Ekonomi Eksklusif ) Indonesia ( China berdalih wilayah Natuna adalah historical fishing China. Wueleh. Gak ada pengakuan atas klaim itu di PBB tuh. Ngarang. Bahkan, diplomat China minta yang ilegai itu dilegalkan saja. Kok nyimut ? Apa iya, kalau kita yang melanggar, mereka akan membebaskan kapal2 kita ? Gak tho, gak tho ..

( 21 Maret 1980, Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan batas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia sepanjang 200 mil, diukur dari garis pangkal wilayah laut Indonesia ( wilayah laut sejauh 200 mil dari pulau terluar saat air surut ). Pada zona ini Indonesia memiliki hak untuk segala kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam permukaan laut, di dasar laut, dan di bawah laut serta mengadakan penelitian sumber daya hayati maupun sumber daya laut lainnya )

Ini yang dinamakan arogansi negara besar yang merasa lebih kuat persenjataannya, lebih banyak duitnya, tapi minim integritasnya. Saya perhatikan, orang2 Zionis, China, ( sebagian orang ) Suma****/ Bat** dan mereka yang fokus ke materi, penghargaan terhadap akhlak dan budi pekerti nyaris nol. Yang otak kirinya bengkak ( logika ), otak kanannya ( spiritual ) kempis. Hanya mampu melihat sepotong2 dan kulit permukaan. Tak mampu melihat esensi dan gambar besar ( big picture/ holistik / menyeluruh/ konsep ).

Anda bisa melihat sinyalnya. Jika ia pdkt ( pendekatan ) dengan penguasaan, pengecilan dan intimidasi, anda bisa pastikan ia penindas yang akan merendahkan anda dan menyedot habis sumber daya anda. Jika ia pdkt dengan pemulian dan penghargaan, maka ucapan, tindakan, pikirannya ditujukan untuk membuat anda tenteram dan dihargai. Anda penting di hatinya sehingga ia akan memuliakan anda.

Back to China. Negeri yang dipimpin partai tak beragama ini tak bisa diharapkan untuk penghargaan terhadap moralitas melebihi aspek bisnis dan profit ( otak kiri ). Begitu dianggap merugikan mereka, hantam ( tak peduli posisi dia yang salah dan merusak hubungan bilateral karena masuk perairan Indonesia dan membela nelayannya yang mencuri ikan kita ). Melihat sinyal tak setara ini, jangan pernah kita membantu mereka besar/ adidaya ( watak tak bisa diubah ). Jangan libatkan China dalam proyek strategis kita ( seperti poros maritim dunia ). Kepala kita bisa mereka injak2 kalau kaca mata kuda yang mereka gunakan setiap melihat persoalan/ konflik.

Belajar dari janji manis Jepang yang akan memberi kemerdekaan Indonesia dikemudian hari ( 1942 ), ternyata mereka lebih sadis dari Belanda, dan akhirnya kita sendiri yang habis2an memerdekakan diri sendiri ( 1945 ). Kita harus berani setara. Kita punya banyak negara sahabat yang akan membantu kita karena politik luar negeri kita yang bebas aktif. Jika kapal China berani masuk wilayah perairan kita tanpa izin, TNI dan KKP jangan segan2 untuk sekalian meledakkan mereka. Kedaulatan negara kita, harga mati. Hanya dengan itu, Indonesia bisa disegani dunia dan mendapat manfaat optimal dari setiap kerja sama dan kemitraan dengan negara lain.

Negara yang hanya tahu bahasa intimidasi, kita beri intimidasi juga, biar nyaho. Hubungan yang tidak setara akan merugikan kita. Yang terjadi adalah penghisapan negara atas negara lain yang dianggap lemah. Menteri Susi sudah bertindak benar dengan membela posisi Indonesia. Menteri asal Jabar ini sering bikin kita bangga dengan aksinya yang heroik dan pro-rakyat. Semoga banyak anak muda yang terinspirasi dengan kiprah beliau. Amin.

ARTI NEGARA UNTUKMU DAN AKU.

Jacky menyeka air matanya mengingat para perompak Somalia menodongkan senapan pada putranya, saat sang ayah menjawab ‘no whisky’ ( tak ada bir di kapal Sinar Kudus ) pada mereka. Setelah 48 hari terkatung-katung di kapal, tidur miring berdesakan 20 orang seperti pindang, makan sekali sehari seadanya, di bawah acungan senapan, Jacky kembali menyeka air matanya di depan host ( ‘Mata Najwa’-MetroTV, 7 April 2016 ) ketika prajurit TNI dengan badge merah putih di lengannya, masuk ke ruang mesin menyelamatkannya, putranya, juga seluruh rekan2nya.

Negara hadir di saat warga negara nyaris tanpa harapan. Air mata menetes menyadari arti negara yang sangat berarti. Begitulah saya melihat simbol2 negara : bahasa Indonesia, bendera Merah Putih, lagu kebangsaan Indonesia Raya, lambang negara Garuda Pancasila, Presiden ( ya Allah, sampai segitunya.. ). Sesuatu banget.Semoga negara bisa lebih banyak hadir dalam urusan penting warganya. Membuat kita merasa Indonesia, dan keren ..

c

“Anggrek Cattleya”. Karya : Vitri, 2016. Pastel di atas kertas.

m

“Anggrek Bulan”. Karya : Vitri, 2016. Pastel di atas kertas.

Written by Savitri

3 Mei 2016 at 11:50

Bom Thamrin Rasa ISIS, Kopi Sianida Ala LGBT. Emil, please stay .. pliiiissss

leave a comment »

1

Aksi keren Polri menghajar teroris bom Thamrin bikin bangga warga Jakarta. Ketika rasa bangga terpatri di dada, mereka jadi berani menghadapi teror. Tujuan teror, selain bikin takut, juga menghancurkan ekonomi. Daerah2 yang tak aman, tingkat kriminalitasnya tinggi, akan dijauhi wisatawan dan investor, lalu miskin dan ambruk. Dalam skup nasional, jika Polri, TNI, kita semua bikin bangga Indonesia, maka WNI berani menghadapi teror apa pun, embargo dan Perang Dunia. Apa yang terjadi di Jl.MH Thamrin, kamis pagi itu adalah contoh kebanggaan menjadi orang Indonesia dan apa yang bisa dicapai dengan semangat sekuat itu. Polri.. good job !

Indonesia. Iran. Sama2 negara muslim. Sama2 dikuya-kuya. ( Siapa sih yang tidak ? Jika anda muslim, memegang teguh Qur’an, menolak Zionis & Imperium-nya, berarti anda the next target ). Tapi, Allah mengatasi semuanya. Ya, keyakinan ini yang membuat saya bertahan dari aneka badai problema. Baik yang menimpa diri pribadi, maupun tanah air saya. I’m possible. We can trough it.

( Imperium adalah organisasi terjahat dari orang2 terkaya di dunia yang menguasai jaringan media internasional, menghisap kekayaan alam negara2 dunia ketiga, menciptakan perang dan konflik di mana2 untuk bisnis, serta membunuh pemimpin2 dunia dan tokoh2 yang menghalangi ambisi tamak mereka ).

Indonesia dijajah 350 tahun oleh bangsa asing. 17 tahun rakyat Indonesia dibantai PKI. 32 tahun Indonesia direpresi rezim otoriter Orba, 18 tahun dimiskinkan koruptor & perusahaan asing, diserbu jaringan narkoba internasional, dibanjiri konten pornografi & promosi LGBT dengan ekses AIDS/ HIV, kejahatan seksual ,.. plus diincar ISIS sebagai markasnya di Asia Tenggara. Sok, apalagi ? ( kalau gempuran dari segala arah ini gak bikin kita makin kuat, itu baru masalah. Kebangetan. They have to make us stronger ! )

( Indonesia punya lokalisasi PSK terbanyak di dunia, lebih dari 628 lokasi. Separuh penderita AID/ HIV adalah LGBT atau Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender )

JADI MUALAF KARENA SENYUM ANAK INDONESIA

Seorang jurnalis asing menyebut Indonesia, Archipelago of Fear. Lebih buruk dari Sub Sahara Afrika : Nigeria, Rwanda, dll. ( Iya, atau apa iya sih ? ). Padahal, Indonesia potensi alam dan sumber dayanya luar biasa. Allah menciptakan Indonesia ketika tersenyum. Indah sekali. Paradoks, ya ? Namun, di antara cibiran tentang Indonesia, saya juga ingat dari sumber lain terpercaya bahwa pertumbuhan ekonomi Indonesia saat ini tertinggi di ASEAN, indeks kebahagiaan orang Indonesia lebih tinggi dari negara2 tetangga ( apalagi urang Bandung, ah pokokna mah juara ).

Orang asing ke Indonesia jadi mualaf karena terheran, di tempat miskin, anak2 Indonesia masih bisa tersenyum sumringah. Selama ia travelling ke seluruh dunia, si mualaf tak pernah melihat senyum seperti ini. Anak muda yang paling banyak menorehkan prestasi di dunia masa ini juga dari Indonesia. So, negeri ini memang ajaib. Berita tentang Indonesia dari hari ke hari seperti novel buat saya. Sangat menarik untuk disimak.

Kita tak perlu berkecil hati jika pengamat asing mengkerdilkan Indonesia. Saya lebih percaya para negarawan kita yang lahir besar di Indonesia dan jelas kontribusinya untuk kemajuan Indonesia. Menyimak ucapan dan tulisan negarawan selalu membangkitkan semangat. Dalam keadaan terburuk sekalipun, pemimpin sejati ( seperti Bung Hatta ) selalu bisa memberi harapan dan optimisme ( jauh lebih besar dari keadaan faktual yang menyedihkan ) sehingga kita bisa melalui apa pun.

Kita memang mengalami fase banjir informasi saat ini. Media mainstream yang disetir modal Imperium banyak mendistorsi pemberitaan lokal yang mengutip rilis mereka ( Amnesty Internasional, HRW, dll ). Kompas, Republika, Sindo dan Detik.com dikritik akurasinya dalam memberitakan situasi di kawasan Timur Tengah. Untung, saya sering membaca blog Dina Y. Sulaeman ( Kajian Timur Tengah ). Peneliti ICMES dan mahasiswi S3 HI Unpad ini mengamati persoalan Timur Tengah dengan cermat lalu menuangkannya dengan hati dalam tulisan dan buku2nya. Thanks to Dina.

Media tak menguasai seluruh topik sama baiknya ( seperti manusia hanya expert di bidang yang paling banyak ditekuninya ), maka kita perlu menyimak beberapa sumber kredibel sebagai pembanding. Netizen yang asal baca hoax dan komentar2 dangkal di medsos serta situs2 ngaco, jangan sok tahu dan memaki orang yang justru expert. Lihat dulu background ilmu dan pengalamannya. Kapabel atau tidak untuk bicara hal tsb ? Bacanya juga jangan sepotong-potong ( jangan malas, ah ). Baca seluruh atau sebagian besar tulisannya untuk menangkap kedalaman, empati dan keutuhan pemikirannya. Kalau komen asal bunyi, orang lain jadi tahu kebodohan kamu. Miris, kan ? ( kalau masuk di akun saya, pasti saya buang ke kotak spam, supaya gak pernah nongol lagi semua komen dari si biang bad mood ).

AKSI SERU POLRI MELEBIHI FILM HOLLYWOOD. HEBRING.

12 menit adegan action seru berlangsung di Jl.MH.Thamrin. Lewat jam 10 pagi, Kamis, 14 Januari 2016. “Lebih keren dari film Hollywood”, kata warga Jakarta di salah satu gedung berjendela kaca.”Kita kayak nonton perang ‘live”. Suara2 tegang bercampur decak kagum menyertai rekaman video yang ditayangkan TV nasional ( MetroTV ) hasil bidikan para pengguna smartphone, hari itu juga. Terlihat seorang teroris meledakkan diri dekat pos polisi di layar TV yang dibagi 3 ( smartphone ). Kejadiannya memang unik. Sebelumnya, terdengar ledakan di SC ( kedai kopi AS ). Seorang pengunjung berkewarganegaraan Kanada tewas, juga seorang WNI. Pengunjung lain berhamburan ke luar bangunan.

Warga yang sedang beraktivitas di tepi jalan penasaran dan mencari tahu ke pos polisi terdekat ( ini seperti wisata bencana live, bukannya ngeri malah datang berkerumun ). Busyeeet. Hamburan pengunjung kafe yang panik dan warga Jakarta yang cari tahu itu disambut ledakan bom bunuh diri yang lebih besar lagi ( pakai tabung elpiji ). Kerumunan itu langsung kocar-kacir menjauh ( tapi tetap antusias mengamati kejadian dengan smartphone teracung ). Maklum, polisinya muda, ganteng, fashionable, berani mati, gesit beraksi, menembak, mengejar, melumpuhkan 7 teroris ISIS ( berusia 20-30 tahunan ) yang berupaya menyerang simbol2 AS, pemerintahan lokal ( polisi ) dan PBB ( cabangnya dekat Sarinah ). Seru. Cekrek, upload. Cekrek, upload ( .. menatap masa depan ) di media sosial masing2 sehingga kita ( dan polisi ) tahu tampang, baju dan persenjataan para teroris yang berulah pagi itu dalam hitungan menit.

Mobil polisi yang lewat untuk mengamankan demonstrasi di Monas ditembaki teroris sehingga para polisi di dalamnya berloncatan keluar mobil, ikut terlibat baku tembak dengan teroris. AKBP Untung Sangaji, pamen polair, yang sedang berada di sekitar situ, minum kopi dengan rekannya, dengan bermodalkan nekad ( sedikit peluru di pistolnya ) menghampiri dan berhasil menembak mati dua teroris. Hebat, ya. “Lebih baik mati dalam baku tembak, daripada diam lalu jatuh banyak korban ( dan ditonton banyak orang di gedung2 jalan protokol dekat Istana Negara itu ),” jelas Untung pada reporter TV yang meliput peristiwa teror tsb.

“Nyawa pun akan kami berikan,” kata Irjen Pol Tito Karnavian, Kapolda Metro Jaya yang member instruksi pada anak buahnya agar cepat menyudahi aksi teror tsb. Ya, harus cepat karena jika sampai jatuh banyak korban karena aksi yang sulit dan lama dihentikan ( misal, ada penyanderaan, permintaan aneh2 seperti di film2 perang & spionase ) maka nasibnya bisa seperti insiden Bom Bali yang lama, bertahun-tahun, baru pulih ekonominya. Ini Jakarta, ibukota negara kita, Bung. Harus sangat terkendali dan keren.

Helikopter polisi hilir mudik di angkasa, menyisir sebaran teroris dan massa saat clearing lokasi TKP. Lima teroris tewas, 2 tertangkap. Lima polisi terluka, 21 warga sipil terluka, 2 tewas. Jalan akan segera dibuka untuk umum pukul 3 sore. Cukup 4 jam saja membersihkan lokasi dari potensi bahaya selanjutnya jika ada. Olah TKP dilanjutkan besok di kafe & pos polisi. Warga Jakarta segera berkumpul meneriakkan yel2 “Kami Tidak Takut” pada teroris dan aksi2-nya. ‘Jakarta segera pulih setelah aksi pengeboman di Thamrin’, tertulis di media2 internasional. Tujuan teror memang bikin takut ( dan melemahkan ekonomi negara ). Teroris2 itu gagal jika begitu. Pastilah.

Kerja bagus polisi patut kita acungi jempol dalam kasus ini. Kekompakan warga Jakarta menyuarakan ‘tidak takut’, sigapnya netizen dan awak media menginformasikan peristiwa teror ini, dan penanganan cepat polisi menginspirasi warga Indonesia di seluruh tanah air ( dan mancanegara ). Membuat kita optimis, terorisme tak bisa menggoyahkan Indonesia.

RESEP MEMBENDUNG TERORISME DI INDONESIA

Antisipasi konkretnya : masyarakat sipil membantu Polri & TNI membendung gerakan radikalisme di Indonesia. Laporkan ke aparat, orang2 yang mengkafir-kafirkan orang lain dan mengatakan darah para ‘kafir’ itu halal ditumpahkan. Laporkan dan minta ke Keminfo, situs2 dan akun2 yang bernada kebencian terhadap umat agama lain ( juga Islam di luar kelompok mereka ) agar ditutup. Ada lebih 48.000 situs ISIS. Namun, ada lebih 50 juta pengguna Twitter, 72 juta pengguna Facebook, 89 % dari 400 juta pengguna Instagram, urutan ke-3 dari 30 juta pengguna WordPress di Indonesia yang bisa diedukasi untuk menangkal pengaruh ISIS & kelompok teror lainnya. Blokir situs teroris yang memaki, memfitnah, menjelek-jelekkan kaum muslim dan Indonesia. Beri pemahaman pada adik2 kita di internet yang me-retweet akun yang menyanjung ISIS, gerakan radikal, pelaku bom bunuh diri, cara membuat bom, mencapai khilafah dengan cara biadab, dsb, agar menghapusnya. Cyber war begins. ( we have to be the winner ).

Polri sudah minta kewenangannya diperluas pada presiden untuk mengantisipasi aksi teror berikutnya. Presiden bisa mengeluarkan perppu untuk mengganti UU Anti Terorisme yang bernuansa hukum pidana ( polisi baru bisa bertindak setelah kejahatan ‘sempurna’ terjadi ). Jadinya, operasi penegakan hukum, bukan operasi militer atau operasi intelijen. Telat. Padahal Densus sudah deg-degan dengan bertebarnya latihan bersenjata kelompok tak jelas di hutan2 Indonesia. Pulang perginya mantan napi terorisme ke Suriah. Maraknya baiat ke ISIS, Gafatar, dll yang dilakukan orang2 frustasi dan bodoh di Indonesia.

Dengan perppu ini ( atau UU Anti Terorisme yang bernuansa intelijen ), polisi bisa menangkap bibit2 teror sebelum meledak dan memakan korban. Pertahanan terbaik adalah penyerangan terus menerus. Tikus2 teror itu ditangkap lalu dibina di lapas khusus teroris. Terpisah jauh dari lapas2 lain, agar napi2 di sana tak banting setir menjadi teroris semua. Ali Imron, Nasir Abbas ( mantan anggota JI ) dan teroris lain yang tobat nasuha bisa dipekerjakan untuk mendeteksi dan membantu menyadarkan teroris2 yang baru ditangkap. Deradikalisasi dengan pelurusan ideologi jihad yang benar ( bersungguh-sungguh dalam kebenaran, cinta pada kemanusiaan ) dan life skills ( cari nafkah halal barokah ) perlu dioptimalkan pada napi terorisme.

Ekonomi adalah motif dasar para pelaku teror ( dari golongan ekonomi lemah. Hanya Dr.Azahari dari Malaysia, setahu saya, yang lumayan ekonominya. Ia frustasi istrinya lumpuh dan dikeluarkan dari kampus tempatnya mengajar. Ia mengatrol harga dirinya dengan mimpi khilafah & mengajari cara membuat bom ).
Jika perut lapar dan tagihan tak terbayar, tawaran ‘masuk surga’ dengan meninggalkan segepok uang untuk keluarga pun disambar orang tak bermasa depan ini. ( lebih 50 % tanah di Indonesia dikuasai 0,2 % orang kaya adalah bom waktu. ‘Bom’ ini sudah mulai meledak sekarang. Dan akan menenggelamkan Indonesia jika kita tak berupaya keras mengoreksi dan mendistribusikan secara adil ke seluruh rakyat Indonesia secepatnya ).

PANCASILA ITU SESUAI SYARIAH, TAHU..

Indonesia diformulasi oleh kaum ulama dengan ke-Tuhanan YME, dst ( Pancasila ). Sesuai syariah Islam. Jika kita belum mampu melaksanakan semuanya dengan baik, kita tak boleh merobohkannya. Kita harus sabar istiqomah mewujudkannya. Ideologi pendatang yang keras, egois, benar sendiri tak sesuai dengan kultur kita yang ramah, santun, gotong royong dan toleran. Wali Songo menyebarkan Islam di Indonesia yang semula menganut animisme, dinamisme, Hindu, Budha, Nasrani, menjadi negara muslim terbesar di dunia ( lebih 200 juta pemeluk Islam di Indonesia ) dengan kultur santun dan manusiawi. Mari pelajari Qur-an dan Hadis ( shahih ) secara utuh ( tak sepotong2, diambil enaknya doang ) dari ulama dan ahli tafsir yang kredibel ( Quraish Shihab, dll ). Tak ada jalan instan menuju khilafah. Sabar, sholat dan berbuat baiklah. Jika kita semua sudah menjadi muslim yang kaffah, maka Allah akan mewujudkan khilafah dengan caranya yang Maha Pengasih dan Bijaksana.

( program Bela Negara, diantaranya diarahkan untuk melindungi tanah dan hutan dari kapital asing yang merugikan warga adat, melindungi sumber air untuk kepentingan penduduk sekitarnya, membendung pengaruh radikal yang makar terhadap NKRI, melatih warga sipil untuk cadangan prajurit perang ).

Saya terkejut ketika baca aksi teror ISIS dan siapa ( donatur ) di belakangnya ? Al Qaeda, ISIS dan kelompok teror sejenis berpaham Salafi/ Wahabi. Pentolan Mujahideen-e-Khalq/ MEK yang kerap meneror Iran mendapat suaka di Barat. AS membiayai kelompok2 teror ini, termasuk Kurdithe Party for a Free Life ini Kurdistan ( PJAK ). Mereka terkait CIA. Turki dan Barat mendukung ISIS. Boko Haram ( kelompok teror di Afrika yang didirikan tahun 2002 ) bersumpah setia pada ISIS. Tahun 2005, Boko Haram menculik ratusan pelajar putri ( bagi Boko Haram, pendidikan ala Barat adalah haram ). Boko Haram sangat menguntungkan Israel karena negara2 Afrika lalu memborong senjata dan training militer dari ‘negara’ Zionis ini untuk melawan Boko Haram. Israel mendapat keuntungan material dari perang2 yang berkecamuk di Afrika. Dalam sidang PBB tahun 2014 untuk mendukung kemerdekaan Palestina, yang memilih abstain diantaranya, Nigeria dan Rwanda.

ISIS BERBAJU PUTIH DI ARAB SAUDI

Donatur dan backing Al Qaeda dan ISIS adalah rezim Saud ( penjaga Haramain ) di Arab Saudi yang kemarin menghukum mati 47 tersangka separatisme dan anti rezim Saud. Salah satunya, Syekh Nimr Baqir al-Nimr. Arab Saudi menembak, mematahkan tangan dan kaki, lalu memenggal Syekh Al Nimr ( jasadnya tidak dikembalikan ke keluarganya ). Keponakannya, Ali Mohammed al-Nimr ( 17 tahun ) divonis pancung, badannya akan disalib. Padahal Syekh Nimr hanya berdemo ( tak angkat senjata atau melakukan kekerasan ). Ia menuntut hak2 legal bagi warga Syiah di Saudi yang didiskriminasi dalam bidang pendidikan, pekerjaan, agama, jaminan hukum dan sektor lainnya.

Ikhwanul Muslimin ( IM ), tahun 2014, dicap organisasi teroris oleh Arab Saudi yang membantu dana, intelijen dan diplomatik dalam kudeta Mursi ( presiden Mesir ). Para petinggi IM dijatuhi hukuman mati. Hukuman terhadap kelompok2 seperti ini makin gencar sejak Kementerian Dalam Negeri dipimpin putra mahkota Muhammad bin Nayef yang digadang2 AS sebagai pemimpin masa depan. Rezim Saud terlibat dalam penghancuran Suriah dan Yaman.

Syiah termasuk Islam ( merujuk Deklarasi Amman yang ditandatangani lebih 500 ulama terkemuka di dunia ). Sunni juga. ISIS ? Sebagian mengkategorikan mereka muslim yang ideologi ( pemahaman jihad ) – nya salah.

Banyak kelompok jihad di Suriah. 20 November 2012, mereka mendeklarasikan Brigade Koalisi Pendukung Khilafah, beranggotakan Jabhah Al Nusrah ( JN ), Ahrar Al Sham, Kataeb, Liwaa al Tawhiid, dll. JN berafiliasi dengan Hizbut Tahrir ( HT ). Perancis mendukung FSA ( Free Syrian Army ). Fathi Yazid Attamimi yang aktif menggalang dana untuk Suriah adalah pendukung FSA. Ikhwanul Muslimin ( IM di Indonesia, partai PKS ) mendukung FSA yang bermarkas di Turki. Tokoh FSA, salah satunya Abu Sakkar yang memakan jantung mayat tentara Suriah dan divideokan. Akar ideologi IM & HT adalah wahabisme. HT ingin khilafah di Suriah dan menolak demokrasi. IM bergabung dalam koalisi bentukan Barat ( SNC ).

Abu Bakr al-Bahgdad membentuk pemerintahan Islam meliputi wilayah Suriah dan Irak ( ISIS ). Kelompok2 jihadis menggunakan modus serupa : mengkafirkan siapa pun kecuali kelompok mereka sendiri dan menghalalkan pembunuhan brutal pada rakyat sipil dengan dalih menegakkan khilafah dan syariah. Padahal, cuma rebutan dana sumbangan, jamaah dan kepemimpinan. Doktrin omong kosong dari ISIS ini memaksa tentara Suriah mendekati mereka head to head.

Sekarang, kelompok2 jihadis sudah saling mengkafirkan dan saling bantai. Di dunia maya, juga saling serang. ISIS membantai membantai JN yang berafiliasi dengan Al Qaeda. ISIS dan FSA saling berperang di Suriah, meski sama2 mengaku berjihad. FSA mengibarkan bendera Al Qaeda setelah memenggal 7 warga sipil. Tahun 2015, JN berterima kasih pada FSA setelah member misil anti-tank TOW buatan AS pada JN. JN mendapat logistic dan peralatan perang dari Israel. Korban luka dari JN diobati di Israel.

PERANG SURIAH UNTUK MENGHABISI UMAT MUSLIM EROPA

Dr.Taufiq Al Buthi memberitahu alasan ayahnya ( Syekh Al Buthi ) dibunuh dalam ledakan bom bunuh diri di masjid saat berkhutbah. Syekh al-Buthi menyingkap kebusukan di balik krisis perang Suriah. Wajah Islam akan dicoreng lewat sosok al-Buthi. Fitnah ditebar pihak luar, terutama Zionis yang ingin pertumpahan darah di Suriah sampai negeri pembela Palestina sejak Solahuddin ini hancur. Suriah akan dipecah belah secara sektarian dan sukuisme sampai menjadi negeri kecil2 yang saling bermusuhan. Sikap al-Buthi yang netral pada pemerintahan Bashar al-Assad membuat ia diserang habis-habisan oleh media TV di sana.

Target konflik di Suriah : menghancurkan Suriah, mencoreng wajah Islam di mata dunia sebagai agama yang menakutkan agar orang menjauh dari risalah ini dan menghabisi umat Islam di Eropa, AS, Afrika, Asia Tenggara, Timur Tengah, dsb yang datang ke Suriah. Faktanya , perang Suriah sekarang tak melibatkan sesama warga Suriah asli ( meski ingin disetting pihak luar begitu ). Gabungan jihadis dari berbagai negara yang rebutan dana sumbangan Arab Saudi, dll itulah yang mengobarkan perang di Suriah. AS, Barat, negara2 Teluk dan Arab serta Israel yang benci Iran ingin Suriah porak poranda karena selama ini sangat sulit ditaklukkan ( seperti halnya Iran, yang kompak dengan Suriah & Lebanon membela Palestina ).

Ribuan jihadis dari Eropa ( Perancis, Inggris, dll ) bersama istri dan anak mereka sengaja dibiarkan negaranya masuk Suriah dan mati di sana agar kaum muslim habis di negara2 tsb. Para jihadis merasa masuk surga dengan membela khilafah, padahal sejatinya masuk neraka dengan menyembelih Islam. Mereka tak mengerti hukum2 syariat Islam. Islam baru dilihat sebatas kulit permukaan saja. 80 % para jihadis tak tahu bahwa aksi teror di Suriah dimaksudkan Barat untuk propaganda negatif Islam.

ISRAEL & ISIS ARE FRIEND

ISIS tak pernah memerangi Israel, justru berperang dengan saudara sesama Islam. ISIS merusak fasilitas umum, memutuskan listrik, menghancurkan stasiun bahan bakar gas. Mereka menjual murah minyak mentah yang mereka rampas dari Suriah dan Irak. ISIS menggunakan warga sipil sebagai benteng hidup.

Suriah masih bertahan memasuki tahun ke-5 sejak diserang dari segala arah oleh orang2 bodoh dan para donaturnya. Oposisi di Damaskus berislah. Beberapa wilayah kembali ke pangkuan Suriah. Krisis ini akan berakhir dengan kemenangan Suriah. ISIS yang mulai terdesak di Suriah mencari medan perang di luar Suriah. Indonesia, menurut intelijen akan diserang lagi bulan Februari ini. Semoga Densus Polri, TNI lebih dulu mencokok mereka di tempat2 persembunyiannya sebelum bom meledak. Warga Jakarta yang mendeklarasikan ‘Kami Tidak Takut’, ternyata dibalas ‘Tidak Takut’ pula oleh jihadis lokal dan ISIS di situs2 mereka. Jasad pelaku Bom Thamrin yang terbujur kaku dipamerkan sebagai jihadis yang ‘masuk surga’. Berasa ya, capeknya berurusan dengan orang bego. Seperti gak ada ujungnya. Bisa ubanan.

Iran adalah negara dengan korban aksi teroris terbanyak di dunia ( lebih 17.180 orang ) sejak Revolusi Islam 1979, diantaranya ; Presiden Rajai, PM Bahonar, ketua MA Beheshti, Panglima Angkatan Bersenjata Shirazi. 98 warga Iran tewas akibat aksi teror Jundullah. Presiden Bush ( AS ) meluncurkan ‘operasi hitam’ untuk menggulingkan pemerintah Iran. Tangan kanan Ayatollah Khamenei kisut- tak bisa digerakkan terkena serpihan bom kelompok Furqan ketika berceramah di Masjid Abu Dzar, Teheran.

Setelah AS bercokol di Afganistan, sindikat narkotika internasional yang bersenjata lengkap makin giat menyelundupkan narkotik dari Afganistan dan Pakistan ke Eropa dan negara2 Teluk melalui Iran. Imperium bekerja sama dengan negara2 Teluk dan Arab yang kaya untuk propaganda anti-Iran dibantu para awam yang merasa berjihad dengan menyebar fitnah. Arab Saudi, Bahrain, Sudan cuma punya konsulat di Iran. Orang2 bayaran konsulat UAE kemarin yang menyerang konsulat Saudi di Iran. Semua demo mengkritisi kebijakan pemerintah di negara2 Arab dikambinghitamkan pada Iran.

Pemimpin Libya, Moamar Qaddafi, sebelum dibunuh, didiskreditkan media internasional terkait proyek minyak Imperium. NATO membombardir Libya habis-habisan, bukan melakukan humanitarian intervention. Qaddafi dicap sebagai rezim ‘thogut’ ( pemerintahan Jokowi juga dianggap ‘thoghut’ oleh sebagian ustad dan simpatisan ISIS ) yang dibenci rakyatnya sampai minta bantuan NATO. Indonesia juga sedang dicoba diadudomba dengan isu Sunni-Syiah. Berhati-hatilah. Banyak ustad di Indonesia yang mendukung ISIS. Menyeru perang, jihad, berbaiat pada entitas ‘pemerintahan’ asing adalah makar tingkat tinggi yang harus dihukum berat.

( Kitab UU Hukum Pidana Islam 1370 menyatakan moharebeh & perusakan di muka bumi ( seperti menggunakan senjata dengan tujuan menciptakan ketakutan atau menghilangkan kebebasan dan keamanan di tengah2 masyarakat ) sebagai salah satu kejahatan dengan hukuman pidana maksimal ( mati ).

PILIH MERDEKA ATAU MISKIN ?

Imperium leluasa menguasai kekayaan alam Indonesia dengan cara mengkerdilkan bangsa ini dengan kampanye hitam ( menjelek-jelekkan Indonesia ) dan mengadu domba ( mendanai konflik para ekstremis ) sampai cara pikir Barat dianggap yang terbaik ( contoh, kaum LGBT di Indonesia berkiblat ke Barat untuk membenarkan perilaku menyimpang mereka ). Pekan2 ini kita yang lurus dan menjunjung norma agama dan ketimuran mesti bersitegang dengan mereka yang merasa ‘sama’ dengan kita. Ekstra waktu, tenaga pikiran, emosi, dana terbuang di sini demi membendung gelombang kerusakan moral yang bisa mereka timbulkan pada generasi penerus bangsa. Imperium tetap tak tersentuh. Kekayaan alam kita terus mereka sedot tanpa sempat kita ‘ganggu’. Barang2 produksi Imperium ( seperti senjata, minyak, alat berat, makanan, dsb ) oleh ( sebagian ) kita terus beli karena ilusi ‘terbaik’ itu.

Entah semiskin apa rakyat Indonesia nanti. Barang lokal kurang laku, cadangan ( kekayaan alam ) menipis, pendapatan dari pajak tak mencapai target, realisasi dana APBN ternyata di bawah asumsi, dst. Sebagian orang kecil mulai menjual ginjal untuk menyambung hidup. Pemerintah mulai memberlakukan amnesti pajak, berharap koruptor2 yang kabur mau mengembalikan uang curiannya yang disimpan di bank2 asing ke Indonesia. Sudah ( banyak yang ) merasa sense of emergency di sini ? Ini karena Indonesia masih belum menghayati arti merdeka ( pasrah disetir kepentingan asing ).

Jokowi didukung kubu Neolib ( pengusaha asing, Bank Dunia, dll ). Jokowi termasuk borjuasi nasional, yaitu generasi baru pengusaha Indonesia yang bekerja keras, bersih ( tidak korup ) dan profesional. Kubu neolib ingin murni bisnis yang menguntungkan siapa saja yang bekerja keras dan punya uang, yaitu kelas borjuasi nasional dan perusahaan asing. Kapitalis rente ‘era feodal’ tak mereka sukai. Jokowi bukan neolib, bukan pula sosialis, sehingga kurang faith terhadap Nawacita yang diidamkan rakyat. Dia rentan ditarik ke kubu neolib yang saat ini ada di sekelilingnya, sehingga Jokowi harus terus dirangkul dan diingatkan oleh kita ( civil society ) untuk konsisten mewujudkan janji Nawacita-nya.

Kaum neolib memodali Reformasi 1998 untuk menggulingkan Soeharto, lalu mensponsori pembuatan berbagai UU di Indonesia untuk kenyamanan bisnis TNC/ MNC. Tujuannya, membawa keuntungan sebanyak-banyaknya dari bekerja keras & profesional di sini ke luar negeri. Sebodo amat nasib rakyat Indonesia.

Bagi Bank Dunia yang mensponsori KPK, yang penting bukan Indonesia bebas korupsi demi kesejahteraan rakyat Indonesia, tapi demi kenyamanan bisnis TNC/ MNC ( perusahaan transnasional/ multinasional ) yang beroperasi di Indonesia. Mereka benci kelompok kapitalis rente yang tumbuh subur sejak masa Orde Baru. Kapitalis rente ( PS, SN, MRC, dll ) memanfaatkan posisi untuk minta ‘jatah’. Kita sempat lihat perang terbuka antar geng ini ketika kasus ‘Papa Minta Saham’ ( pemalakan Freeport oleh kubu kapitalis rente ) mencuat di media kemarin.

Orang KADIN mengeluh Bank Indonesia tak mau memberi jaminan L/C sehingga perdagangan dengan Iran sulit dilakukan. Karena itu pula, Iran tak bisa beli kertas langsung dari Indonesia. Iran mau jual murah minyaknya ke Indonesia asal langsung ( tak lewat makelar/ Malaysia yang didukung Bank Malaysia ).

Ranking HDI Iran : 75. Indonesia : 108. Basis pembangunan manusia ( HDI ) adalah kesehatan & panjang umur, pengetahuan, kelayakan standar hidup. HDI Iran lebih baik dari Indonesia. Padahal, GDP ( nilai barang & jasa yang dihasilkan negara dalam setahun ) Indonesia jauh di atas Iran. Indonesia di rangking 18 negara terkaya di dunia ( dari GDP-nya ). Sayang, perusahaan2 yang banyak beroperasi di Indonesia adalah milik orang asing. Yang kaya bangsa asing, bukan rakyat Indonesia. Iran yang diembargo dan diserang habis-habisan oleh AS/ Barat & para sekutunya, ternyata rakyatnya lebih sejahtera dari kita.

Indonesia harus independen dan berani menolak tekanan asing. Contoh, ketika satelit AS mendeteksi transaksi minyak antara kapal Iran dengan kapal Pertamina, duit Pertamina di AS langsung dibekukan dan baru lepas setelah Indonesia tidak beli minyak Iran. Kita, next time, mesti tegak membela dan mendukung pemerintah ( termasuk berani hidup prihatin jika sampai diembargo AS cs ). Siap dengan scenario terburuk, jika ingin hidup sejahtera. Jangan cuma demo, menuntut ini itu, tapi tak berani berkorban. Jaga kedaulatan Indonesia dengan segala resikonya. Don’t crack under pressure. Stay cool, people..

PREDATOR LGBT TERSENYUM PUAS

Ini aneh, kata Edi Darmawan Salihin ( ayah Mirna ). Setelah Wayan Mirna Salihin ( 27 tahun ) tewas diracun di kedai kopi OC, kedai itu malah makin ramai didatangi pengunjung ( bukannya sepi , dihindari, kuatir kejadian terulang ). Blow up media memang kerap me-magnitude peristiwa sehingga pemirsa merasa terlibat secara emosi dan penasaran dengan ending-nya.

Darmawan dan JKW yang tak dikenal publik, mendadak ‘selebriti’ yang bersaing merebut simpati. JKW terlihat tenang dan fasih menjawab pertanyaan wartawan. Tak terlihat rasa sedih, kehilangan ‘sahabat’ cantiknya atau mengutuk pelaku pembunuhan. Sebaliknya, defensif, penuh penyangkalan, ketidakkonsistenan pernyataan dan … senyum puas. Janggal. Psycho banget, batin saya.

Di ILC ( 2/2/2016 ), intuisi saya mendapat penjelasan. Gerakan otot menuangkan 15 gram sianida ke kopi Vietnam untuk Mirna ditutupi ( manipulasi ) JKW dengan barikade tas2 kado menghalangi sorotan CCTV setelah kopi tiba, 48 menit sebelum Mirna sampai. JKW terlihat menggaruk tangannya yang gatal ( setelah menuang sianida ). Celananya yang dibilang robek ( padahal alat bukti kunci dengan jejak sianida gatal yang dilap dari tangan JKW ) dibuang pembantu atas suruhan JKW. Dianggap menghilangkan barang bukti ( & kemungkinan mengulangi perbuatannya ), JKW ditahan 20 hari, lalu diperpanjang 20 hari lagi, untuk penyidikan selanjutnya.

JKW bilang kado ditaruh sebelum kopi datang ( faktanya sesudah ). Bohong. Celana dibuang karena robek. Bohong. Saya bukan pelaku. Bohong. Dan bohong2 selanjutnya yang meluncur enteng dari mulutnya segampang kentut. Pembohong sekelas psikopat, lie detector pun lewat. Psikopat itu ahli manipulasi, master of disguise. Ia lakukan sejak balita untuk lepas dari hukuman. Kebayang sudah puluhan tahun ia menikmati kebohongannya, merasa di atas angin, merasa hebat bisa ngakali orang.

Psikopat/ predator selalu menempatkan diri di atas orang lain karena sensasi sukses membohongi orang lain ( jika orang bisa dibohongi, dalam pikiran si pembohong dialah yang pintar ). Jurnalis dan pemirsa dianggap orang2 bodoh berikutnya sehingga ia bisa tampil tenang dan sepede itu. Saking seringnya berbohong, psikopat sampai percaya dengan kebohongannya sendiri. Ia merasa tak bersalah jika bisa switch ke sisi kepribadiannya yang kedua. Escape bagi dunia kelamnya.

Kalau saya yang melihat relasi manusia dan setan dalam dinamik kebaikan versus kejahatan di dunia ini, istilahnya bukan kepribadian ganda, tapi psikopat telah menjadi media setan ( sepenuhnya ). Tipu muslihat itu dibisikkan setan yang telah mengalir di seluruh panca indera dan pembuluh darah psikopat. JKW ‘switch’ dan setan mengambil alih kontrol dirinya. Lie detector tak mempan mendeteksi kebohongan setan. Tipu daya setan sangat lemah pada orang taqwa. Psikopat yang amarahnya meluap-luap dan negative thinking adalah manusia lemah yang sangat disukai setan yang hidup dari energi negatif. Saya setuju ayah Mirna, hukuman mati bagi psikopat berinisial JKW. Psikopat tak bisa diperbaiki. Setan tak akan melepaskannya.

Jika jengkel, psikopat menyiksa. Jika dendam, psikopat membunuh. Apa motif JKW membunuh Mirna ? Ayah Mirna menyebut JKW lesbian karena pernah minta dicium Mirna di medsos. Namun, JKW malah ditinggal kawin Mirna ( kawin dengan lelaki ). Hani, teman JKW, juga kini merapat ke Mirna. Dua kehilangan sangat besar yang tak tertanggungkan bagi seorang lesbi ( yang status menyimpang dan tak diterimanya di masyarakat selama ini sudah membuatnya sangat tertekan lalu membuatnya hiperbol melihat ‘ketidakadilan’ terhadap dirinya. Perhatikan cara orang2 LGBT bicara dan berpikir : over sensitif, bias, sempit dan lebai ). Sehingga 1 mg sianida yang bisa membunuh satu orang dalam 3 hari dirasa kurang untuk ‘pengkhianat besar’ seperti Mirna. So, 15 gram sianida yang bisa membunuh orang satu kampung ( lebih 25 orang ) baru bisa membuat JKW puas. Psikopat sangat menikmati sensasi kesakitan korban yang mati perlahan di tangannya. Ini menjelaskan kenapa 15 mg sianida untuk target sangat penting ( bantahan untuk analisa RIA, seorang psikolog forensik ). Mirna adalah target terpenting bagi pelaku (JKW ) yang ingin menikmati kematian sang pengkhianat cinta ( menggelepar sekarat ) di sampingnya. JKW ‘menang’ ( di atas korban seperti yang sudah2 ). Game over.

Apa benar JKW menang ? Tidak. Kali ini tindakan keji dan senyum puasnya harus berakhir di penjara. Syukur2, sampai dihukum mati, agar cepat dikubur dan dipaksa minum racun sianida 15 gram berulang-ulang oleh malaikat kubur sampai tiba masa masuk neraka. JKW tamat riwayatnya.

BERSEMBUNYILAH LGBT. KEMBALI KE KITAB SUCI.

Proses LGBT diawali dengan ketidakjelasan identitas gender sejak usia 3-4 tahun. Islam memberitahu, jika punya 2 kelamin, pilih kelamin yang masih jelas dan berfungsi baik sebagai identitas kelamin. Pangkas kelamin yang tak diperlukan, lalu konsisten dengan ciri kelamin yang dipertahankan sesuai norma agama, hukum dan susila yang berlaku di Indonesia. Orang tua terutama ayah, berperan penting dalam pembentukan identitas kelamin anak. Jika ayah cenderung menolak ( apalagi anak juga ditolak pacar ) maka anak cenderung dendam dan tumbuh sebagai pribadi dengan perilaku menyimpang. Jika masuk setengah ke ‘konseling’ kaum LGBT yang merasa penyimpangan ( gangguan kejiwaan ) itu normal, maka si anak keluar jadi satu ( LGBT ). Situasi dan lingkungan ( belajar sosial, peniruan ) yang salah bisa merubah tabiat seseorang, dari lurus jadi menyimpang ( contoh, homoseksual situasional, pedofilia fakultatif )

Kasus SJ adalah contoh homoseksual situasional. Artis dangdut yang semula heteroseksual berubah homoseksual setelah ditinggal cerai & mati 2 istrinya. Lingkungan yang permisif terhadap perilaku LGBT membuatnya bereksperimen/ beralih. DS, remaja 17 tahun, pun diembatnya. SJ harus dipidana, karena DS sudah tercabik ketenangan dan masa depannya. Sekaligus, peringatan bagi para LGBT agar tak mengekspos diri. JW dan SJ adalah contoh predator karena promosi LGBT. Perilaku setan selalu meminta korban. Kita tak ingin Indonesia ditenggelamkan Allah seperti Atlantis, atau dimusnahkan seperti kaum Luth, Sodom & Gomorah, warga kota Pompeii, karena kita membiarkan kaum LGBT merajalela. Allah tidak memusnahkan wilayah selama masih banyak orang baik berpegang teguh pada ajaran-Nya di situ. Kita diam saja ? Habislah kita dan seluruh keturunan. Sunatullah.

Pengelola frekuensi terbatas yang dilindungi negara ( TV & radio ) dalam isi siarannya wajib mencerdaskan bangsa dan menjunjung tinggi jati diri bangsa yang beriman dan bertaqwa ( UU Penyiaran ). Pria yang berpenampilan dan berperilaku kewanita-wanitaan dilarang tampil. Promosi LGBT yang menyatakan orientasi seksual mereka normal, biasa dan pilihan mestinya dihukum. LGBT mestinya konsultasi ke psikiater & psikolog serta kembali ke kitab suci sebagai pedoman utama hidup dan berperilaku. Dalam sejarah, Allah sudah memusnahkan kaum Sodom & Gomorah. Kebodohan jangan terulang kembali.

Saya yang ditolak bapak dan dikhianati doi, tak lantas frustasi, apalagi sampai jadi LGBT, karena menjadikan Qur’an kitab suci saya ( bukan buku saku LGBT ). Single happy is much better ( tiap bangun pagi leluasa melakukan apa yang disukai & pergi ke mana pun, tanpa perlu izin & laporan pada pasangan. Ada banyak kegembiraan pada hal2 sederhana. So, relaxing ). 20 negara, termasuk AS melegalkan perkawinan sejenis. Namun, 87 negara menolaknya. Indonesia yang berkeTuhanan Yang Maha Esa menolak promosi LGBT & perkawinan sejenis. Jadi, kaum LGBT mesti tahu diri. Jangan mengumbar diri dengan bermesum di tempat umum, kalau tak ingin didiskriminasi dan mengalami kekerasan ( psikis, fisik ). Kalian bersembunyilah, syukur2 tobat & berobat. Hidup ini ujian, ibadah, pengendalian diri. Bukan foya-foya bebas mengumbar syahwat. Kalau Allah saja sudah mengutuk perilaku hubungan sejenis & sodomi, maka sistem pengazaban-Nya juga dilaksanakan para malaikat, tanpa bisa dihalau manusia atau para LGBT. Jika hakim AS bilang LGBT jangan diinvasi hati dan pikirannya, maka kaum LGBT pun jangan memprovokasi ( promosi, kampanye, over acting ) pada kaum lurus ( heteroseksual ), kata JK. Saya dukung Ridwan Kamil menolak ( promosi ) LGBT di Kota Bandung.

AHOK TETAP DI JAKARTA. EMIL TETAP DI BANDUNG, YA..

Ridwan Kamil diundang partai Gerindra untuk meramaikan bursa calon gubernur DKI Jakarta, bersaing dengan Ahok. Kang Emil bilang, pikir2 dulu dan baru akan memberi jawabannya pada bulan Maret 2016. Banyak warga dan akademisi Bandung ingin walikota muda ini menyelesaikan masa jabatannya dulu di Bandung. Saya setuju, supaya tuntas program yang dikampanyekan. Terlihat ‘wujud’ nya, seperti apa satu periode masa jabatannya sebagai walikota Bandung ( sehingga bisa jadi ‘CV’ untuk posisi kepemimpinan yang lebih tinggi ). Jokowi dulu juga kelar satu periode masa jabatan walikota Solo. Lalu, terpilih kembali. Tak sampai habis, sudah ditarik jadi gubernur Jakarta. Tak habis lagi, baru ditarik sebagai presiden RI. Emil yang berilmu arsitektur dan perancangan kota ( urban design ) sangat dibutuhkan Kota Bandung yang selama ini tata kotanya semrawut disebabkan para birokratnya awam ilmu tsb. Betapa kalangan perguruan tinggi dan LSM pemerhati selama ini sering tak nyambung dengan pemkot soal penataan kota Bandung dan cagar budayanya. So, Emil is so precious in these issues. Stay with us, please..

Ahok, yang Tionghoa dan Nasrani memang unik. Berkaca pada Afganistan yang hancur lebur karena hubungan antar etnis dan agamanya kurang harmonis, kita butuh figur seperti Ahok yang gigih, kompeten, peduli wong cilik, tegas pada korupsi dan cinta Indonesia, untuk menginspirasi kaum Tionghoa lainnya ( lebih keren berguna dan dihargai rakyat daripada kaya gemerlap dan dicemburui rakyat ). Bahwa jika 10 juta etnis nonpri yang menguasai 70 % ekonomi Indonesia bisa seperti Ahok ( memihak rakyat dan tegas pada pelanggaran ) akan member kontribusi lebih positif pada wajah Indonesia. Setahu saya, Islam menghendaki pemimpin tertinggi sebuah negara muslim adalah pria muslim ( jika tak ada yang amanah & kompeten, barulah wanita memimpin ). Jadi, Ahok boleh menjadi gubernur Jakarta ( lagi ). Dengan banyak ekspos terhadap gubernur ( galak nan lucu ) ini di episentrum media tanah air, kita berharap, WNI dari etnis Tionghoa mau mengabdi untuk kemajuan Indonesia. Semoga Ahok bisa memimpin warga dan birokrat ibukota Indonesia ini mewujudkan Jakarta yang lebih baik ( tidak macet, banjir, kumuh, kriminal & korupsi ).

Buat PDIP, GBHN atau yang serupa itu sudah ada di UU Sistim Pembangunan Nasional ( kata Mahfud MD ). Saya menyayangkan upaya revisi UU KPK yang digagas PDIP ( lalu Sidang Paripurna DPR memutuskan menunda ). Kelihatannya, PDIP setelah dikatrol kemenangannya oleh sosok Jokowi, diserbu kadernya yang kurang berkualitas. Beriak begitu ada politikusnya ( DWP dari PDIP ) tertangkap tangan KPK menerima uang haram. ( Demokrat yang kadernya lebih banyak masuk bui KPK tak sampai merevisi, bahkan di sidang kemarin termasuk yang gigih menolak revisi UU KPK ). Kecenderungan lansia yang suka dipuji ( dan pundung jika dikritik ) bisa menjadi ancaman bagi reputasi Megawati. Orang2 lurus dan matang yang masih tersisa di PDIP harus berani mengantisipasi dan bertindak cepat jika tak ingin PDIP pudar pamornya. PDIP perlahan akan ditinggalkan konstituen-nya jika kerap mengambil keputusan yang bertentangan dengan kehendak rakyat ( komisioner KPK, akademisi, ICW, LSM, media, sebagian besar rakyat termasuk saya, sudah keras menolak revisi UU KPK ). Siapa sih yang kalian dengar ? ( ini negara bukan milik kalian saja, meski lagi jadi ruling party ).

Jalan masih panjang berliku. Semoga nafas kita masih cukup untuk membereskan seluruh persoalan bangsa sampai pada kejayaannya. Tetap semangat !

Written by Savitri

26 Februari 2016 at 10:16

Ketua DPR Baru ( PDIP ? ), Pelajaran Salim Kancil, Pelindo ke Resuffle. Percepatan Menuju Indonesia Terkuat.

leave a comment »

Hatta

“Pemuda, engkau pahlawan dalam hatiku,” Bung Hatta sering berkata. Pemuda masa kini yang bangga pada sejarah perjuangan bangsanya, bangga menjadi orang Indonesia, diharapkan menjadi pahlawan pembangunan yang membawa Indonesia pada kebesaran negaranya, adil makmur bagi seluruh bangsanya. Is that you ?

2016. Apa saja yang mungkin terjadi ? Rotasi bumi melambat ( pada 30/6/2015, sehari = 24 jam plus 1 detik ). Ekonomi dunia melambat. Pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2015 di bawah target 5 % ( India dan Filipina di atas 6 %. Tahun 2016, pemerintahan Jokowi akan melakukan percepatan. Januari ini, BBM dan TDL diturunkan untuk memacu produktivitas rakyat. Namun, komponen harga sembako, daging, dll, masih ogah turun ). Rupiah di level Rp.13.876,- per USD . Indonesia berharap menjadi negara terkuat di Asia Pasifik pada tahun 2085 menurut Kapsul Waktu di Papua. 69 tahun lagi. Dunia kiamat tak lebih 1500 H ( sekarang 1436 H, tinggal 64 tahun lagi ). What should we do ?

Hak Menyatakan Pendapat jika presiden ( terindikasi terlibat dan ) tidak mencopot RS ( Menteri BUMN yang kemarin diminta mencopot RJL ) ! kata RDP di TVO** ( yang di pergantian tahun kemarin ‘dihadiahi’ bom di Alun-alun. Apa yang anda harapkan ? TV ini demen menyiarkan propaganda zionis di awal2 siarannya. Setelah pilpres kalah, demen mendiskreditkan pemerintah dan menjadi corong buat orang2 yang belum move on. Di jaman yang kian terbuka dan bebas ini, tertib menjadi barang langka. Orang merasa bisa melakukan apa saja. Lempar batu, sembunyi tangan. Negara dianggap tak bisa memberi kesejahteraan yang mereka mau. Keluarga dianggap tak mampu memberi kasih sayang yang mereka tuntut. Orang2 frustasi ini lalu minggat, gabung ke ISIS atau radikal di negeri sendiri ).

EFEK PELINDO & RESHUFFLE KABINET.

Pelindo kembali ke pangkuan pertiwi ! kata RDP di sidang paripurna DPR ( 18/12/2015 ). Ketua pansus Pelindo itu menemukan indikasi kerugian negara sampai 48 triliun jika Indonesia meneruskan perjanjian dengan perusahaan asing hingga tahun 2038. Yang lebih mencengangkan, rencana hutang 6.000 triliun untuk BUMN yang jika tak terbayar akan dibebankan ke APBN. Jika masih kurang, aset2 negara bisa terjual. Wah..

RS sering dicibir sebagai agen neolib di kabinet kerja. Pengamat ekonomi MN, menyebut RS bagian dari mafia. Modusnya, memperpanjang kontrak yang belum waktunya diperpanjang. Ada pemotongan 15 juta USD dalam uang muka yang entah masuk ke mana. Jika aset Pelindo dibilang bukan aset negara maka upaya korupsi di dalamnya terhindar dari audit BPK. Jumat itu juga, RJL ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK.

( Jokowi akan me-reshuffle kabinetnya lagi. Kreativitas MenPAN merilis kinerja kementrian ke publik, saya rasa cukup baik, agar masyarakat tahu ukuran mengganti menteri atau tak terkaget-kaget dengan perombakan kabinet. Meski mengganti menteri adalah hak prerogatif presiden. Lebih sip lagi kalau evaluasi periodik yang dilakukan presiden pada para menterinya juga bisa dirilis di internet. Sehingga partai pendukung pun tak kecewa jika menterinya diganti, karena berdasar kan penilaian yang obyektif. Ora ujug2 ( tidak sekonyong-konyong ). Meminimalisir friksi yang mungkin terjadi. Pemerintah dan rakyat bisa lebih tenang bekerja. Tak gaduh berpolemik lagi ).

GOJEK & KEPEDULIAN JOKOWI

Pada hari yang sama, Menteri Perhubungan, Ignasius Jonan menganulir larangan transportasi online ( Gojek, dll ) yang dibela konsumen sebagai solusi sementara akan kebutuhan transportasi murah bagi masyarakat sampai transportasi publik cukup tersedia : aman, nyaman dan terjangkau. Bukti bahwa presiden Jokowi mau mendengar protes masyarakat dan memperbaikinya. Jokowi tak kepala batu seperti SN dan ARB. Manuver keduanya ( surat mundur SN sebagai ketua DPR di menit2 terakhir sidang ) membuat sidang MKD tak menghasilkan keputusan tuntas ( SN bersalah secara etik, mendapat hukuman sedang yang dibacakan oleh 10 hakim, hukuman berat oleh 7 hakim ) sehingga SN masih melenggang menjadi ketua fraksi, bukannya diberhentikan dari keanggotaannya di DPR.

Di masyarakat, tak sedikit yang ber-hate speech tentang Jokowi. Di parlemen, PDIP belum menduduki kursi pimpinan DPR dan MPR. Sebagai partai pemenang pemilu, ini ‘hutang’ PDIP pada rakyat pemilihnya untuk melogiskan komposisi pimpinan menurut amanat konstitusi ( pimpinan parlemen merepresentasikan pilihan rakyat ). Minimal kembali ke UU MD3 tahun 2009. Kocok ulang pimpinan. Ketika itu belum terjadi, saya rasa tidak wise, jika anggota PDIP menyerang, mendikte, membonsai, bahkan mengancam mengajukan Hak Menyatakan Pendapat ( HMP ) pada presiden yang diusungnya. Apa-apaan ini ? Kita sudah berdebar ketika DPR terbelah dan PDIP gagal menjadi pimpinan parlemen. Kita jungkir balik mencari solusi, memberi saran agar DPR bisa bekerja ( gak dead lock terus ). Kenapa kita masih harus berdebar dengan ancaman HMP yang anehnya digagas oleh PDIP ? Banyak pengamat miris dengan anomali ini ( kubu lawan jelas tertawa senang, Jokowi bisa jatuh tanpa perlu mereka ‘kerja’. Kita tahu mereka tak lebih baik dari JW-JK. Apa anomali ini karena PDIP terbiasa menjadi oposisi sehingga setelah di dalam pemerintahan masih terbawa oposisi ? Tak peduli hiu2 ganas di luar sana yang siap menerkam dan mengambil keuntungan. Lebih jahat dari jaman Orba, kata pengamat INB.

OTOKRITIK SETELAH PARLEMEN TERPERCAYA. ITU BARU SMART.

Mestinya, kita lihat medan dulu, sebelum kita menyampaikan kritik. Niat idealis ( otokritik ) di kepala sendiri, kerap tak terbaca demikian di kepala lawan2 yang licik. Mereka cuma peduli titik2 lemah yang bisa mereka gunakan sebagai mesiu untuk menembak jatuh kita. Lawan licik punya perasaan ‘lebih’ dalam dirinya sehingga otokritik tak bakal mereka kagum, apalagi respek pada kita.

( Saya sendiri berupaya tak menghina orang yang saya kalahkan. Pengendalian nafsu adalah kekuatan diri yang terbesar. Saya memilih diam ketika saya dipojokkan dengan ‘kesalahan’ saya dan cuma membalas membuka aib lawan untuk mengalahkannya. Biarlah Allah yang menanamkan rasa bersalah di hati lawan. Jika kita bisa menahan diri seperti itu meski amarah sudah di ubun2, believe me .. uhh.. that’s so powerful. Tak ada yang bisa menandingi Allah jika sudah turun tangan menyadarkan lawan kita ).

Saya menahan diri tak mempertontonkan kecerdasan saya pada orang2 yang ingin saya rangkul hatinya ( tapi jika ada pria mendekat di luar kriteria, jurus ampuhnya adalah terus terang berkata : maaf.. saya tak tertarik, atau .. jika dia masih nyosor, maka adu argumentasi versus hasrat superior-nya sampai dia muntah/ kapok, sangat disarankan. Works for me ). Tak seorang pun ingin terlihat bodoh di dekat kita. Manusia tak rela di subordinat. Apalagi para pria yang punya insting dasar superior ( hanya pria bijak nan pede yang mau sportif mengakui kecerdasan wanita ).

PENGGERAK MESTI DAHSYAT MENGGALANG KONSENSUS

Sebagai pemikir, saya batasi maksimal 5 orang dalam inner circle saya agar masih cukup besar ruang hening di kepala saya untuk memikirkan Indonesia. Berharap kepala tak vertigo, korslet atau stroke. Orang yang berada dalam jangkauan perhatian dan bantuan saya ini bermanfaat ketika giliran saya yang sakit, bête atau down. Namun, mereka yang berpotensi dan ingin berkiprah sebagai penggerak ( presiden, gubernur, walikota, bupati, dst ) harus lebih lebar lingkaran silaturahminya. Kepandaian menggalang konsensus harus diasah dan terus ditingkatkan. Lebih humble, menahan diri dan menangguk simpati. Kenal, suka lalu percaya. Di saat lebih banyak orang yang percaya dan merasa aman berurusan dengannya, si penggerak akan mendapat kekuatan, dukungan, sumber daya dan akses yang membawa kemaslahatan pada sebanyak mungkin umat.

Jika Rieke bisa bicara kalem, secukupnya ( orang biasa umumnya tegang & letih jika mendengar rentetan logika & argumentasi ) sehingga orang merasa ‘aman’ dan betah di dekatnya ( plus lebih wise/ selektif dalam memilih corong mana dia mengkritik pemerintah ) maka kursi ketua DPR yang ditinggalkan SN ( sekarang di-plt FZ ) paling sip ditempati Rieke. Presiden RI pernah dipegang wanita ( Megawati, kini ketua umum PDIP ). Posisi ketua DPR perlu memulai sejarahnya ditempati wanita. ( komisioner KPK terpilih kemarin juga ada wanitanya ). Apalagi wanita adalah mayoritas penduduk Indonesia. Sangat representatif.
Rieke DP ( PDIP ) dan Akbar Faisal ( kader Nasdem yang di BKO-kan di MKD dan fight abis ketika dikeluarkan FH dari ruang sidang ) memberi harapan pada kita pada perbaikan wibawa dan maruah parlemen. Rieke, Akbar .. good job !

RAKYAT NYOBLOS BENERAN, WAKILNYA CUMA BOHONGAN

Setelah RJL dan RS dicopot, saya pikir kita perlu mengkaji semua kebijakan/ kesepakatan yang melibatkan mereka. Konsensi 51 % di Pelindo II, ternyata setelah dikaji lebih jauh merugikan Indonesia. Ada kejahatan korporasi asing di sana ( perjanjian batal demi hukum ). Siapa tahu di BUMN lain juga sangat dirugikan ? Siapa yang mau memimpin pansus perusahaan asing di Indonesia ? ( Apa saja dan berapa banyak sumber daya alam kita yang mereka keruk sebetulnya ? Kita mestinya negara kaya. Kok, kita masih terlibat hutang dan belum maju ? ). Agar tak jadi bancakan koalisi licik, pansus ini dibentuk setelah komposisi pimpinan di parlemen betul2 mempresentasikan pemenang pemilu 2014 ( mayoritas pilihan rakyat ). UU MD3 tahun 2014 yang dibuat 2 hari setelah KMP kalah pilpres ini melanggar konstitusi karena sistim paket pimpinan membuat partai gurem bisa menduduki kursi pimpinan, sedang partai pemenang pemilu cuma bisa nrimo jadi penonton karena dikeroyok. Mari kembali ke UU MD3 tahun 2009.

Slamet Rahardjo, aktor senior kita, sampai kecewa karena dia merasa nyoblos beneran saat pileg tapi yang dilihatnya sekarang anggota dewan bohongan. Pretending membela kepentingan rakyat padahal nyatanya membela kepentingan pribadi, golongan bahkan mafia migas ! Sekjen PDIP berdalih : realitas tak bisa 50 + 1 % atas status penontonnya. Padahal jika KIH bergerilya setangguh jenderal perang ( tak hanya pasif menunggu petunjuk ketum ) dalam memperoleh dukungan suara di parlemen, dan terbiasa konvensi / fight dalam tradisi partai yang sehat, maka tragedi sapu bersih kemarin oleh kubu lawan tak akan terjadi. Betapa banyak energi yang kita keluarkan untuk meredakan kegaduhan tak perlu di parlemen kemarin karena ketakmampuan PDIP ( tolong jangan dikompensasi dengan gencar mengkritik presiden/ orang yang akan rikuh melawan. Jika PDIP betul2 berani, hentikan kelicikan kubu lawan ). Sekarang PAN sudah bergabung ke KIH. Golkar dan PPP sedang bermasalah dengan legalitasnya setelah pencabutan SK MenkumHAM oleh keputusan MA. Ayo, posisi ketua DPR rebut kembali ! ( matangkan strateginya di raker PDIP minggu besok ya. Salam sukses ).

REVISI UU KPK ? NOT THIS TIME ..

Saat ini, terlebih saat parlemen belum betul2 mempresentasikan pilihan rakyat, UU KPK jangan direvisi dulu, karena masih sangat memadai untuk pemberantasan korupsi di Indonesia. Yang dibutuhkan KPK adalah penguatan infrastruktur kelembagaan untuk memenuhi ekspektasi masyarakat yang begitu tinggi. Sehingga tumpukan kasus bisa segera dituntaskan secara baik oleh SDM yang cukup dan fasilitas yang mendukung. Setelah trust rakyat pada DPR tinggi, barulah UU Polri dan UU Kejaksaan di revisi. Setelah dua lembaga penegak hukum itu membaik kinerjanya secara signifikan, baru UU KPK direvisi, jika masih diperlukan ( misal, selama menjabat, komisioner KPK tak bisa dikriminalisasi ). Indeks korupsi Indonesia masih di bawah 40 ( di bawah Malaysia ) sekarang. Membatasi umur KPK tinggal 12 tahun lagi adalah manuver koloni ‘koruptor fight back’.

Orang2 dangkal yang suka berpikir jangka pendek jika dibiarkan merajalela akan menyurutkan orang datang ke TPS, tak percaya demokrasi, lalu meruntuhkan parlemen. Sudah digaji mahal oleh rakyat, tapi rakyat cuma dikibulin. Saya pikir Mahkamah Kehormatan Dewan ( MKD ) DPR RI sebaiknya diisi 4 orang dari tokoh masyarakat yang kredibel, 3 diisi oleh anggota DPR dari 3 partai dengan perolehan suara tertinggi di pileg. Agar conflict of interest bisa diminimalisir dan tak terjadi drama bertele-tele lagi seperti kemarin. Tujuh orang saja, karena lebih dari 7 orang, keputusan yang baik dan cepat akan sulit diambil. Cukup 2 hari saja.

MKD IDEAL HARAPAN RAKYAT. CARANYA ?

Mengadili etik sebenarnya lebih mudah daripada pengadilan hukum. Orang bercelana pendek di pantai ,secara hukum tak bersalah, tapi jika orang tsb masih memakai celana pendek di pesta formil, maka ia bersalah secara etik. SN sudah mengaku hadir di RC ( 8 Juni 2015 ) bersama MRC dan MS di TVO** dan MetroTV. MS sudah membenarkan pertemuan tsb di sidang MKD. Dua alat bukti sudah cukup bahwa SN bersalah secara etik ( melekat pada jabatan ketua DPR tak boleh bertemu orang untuk urusan yang bukan kewenangannya ). SN mestinya sudah keluar dari Senayan sekarang. Tapi, kok malah jadi ketua fraksi ? ( padahal 7 hakim dari KMP : Golkar versi ARB, Gerindra, PPP versi SDA/Djan Faridz, PKS, kompak menyatakan hukuman berat untuk pelanggaran SN. Akal bulus lagi ? Cara2 setan seperti ini bisa menghancurkan parlemen ). Ini dia salah satu kebohongan yang merusak citra DPR. Jangan salahkan lembaga survei yang menempatkan DPR di posisi bawah dalam kepercayaan publik. Apa kita mau diam saja sampai parlemen ambruk ?

Saya perhatikan ARB menjadi tokoh sentral dalam runyamnya komposisi pimpinan di parlemen & AKD DPR, kisruhnya kepengurusan Golkar, sengketa pilpres di MK, clash horisontal antara pemilih kubu 1 vs kubu 2 karena deklarasi ngawur di TV-nya, lambannya ganti rugi korban lumpur Lapindo ( Century Gate & BLBI gate juga menyeret nama perusahaannya. Mestinya, pemerintah tak perlu menalangi ganti rugi lahan yang baru bisa digarap 81 tahun kemudian. Orang2 di atas Lapindo Brantas masih berada di deretan orang2 terkaya. Supaya ARB tak kelebihan energi untuk mengacak-acak Senayan demi ambisinya ). Mungkinkah post power syndrome mantan orang terkaya di Indonesia ini membuatnya hiperaktif menunjukkan dominasinya ? ( harus dia yang menang ). Atau dikejar hutang ?

LEGACY ARB DITUNGGU. SOLUSI UNTUK GOLKAR DAN PPP.

Setahu saya, ada perasaan tak berguna yang menimpa para lansia. Saya kadang merasa bersalah ketika diminta menemani ibu seharian, sementara seabreg deadline menuntut dikerjakan. Ritme lambat lansia tak cocok dengan ritme cepat anak muda. Butuh kearifan dari kedua belah pihak untuk memahami perbedaan ritme ini. Karena kemunduran fisik mempengaruhi ketajaman kognisinya, orang di atas usia 60 tahun sebaiknya jangan menduduki posisi puncak di perusahaan, lembaga dan organisasi. Emosinya lebih dominan daripada akal sehatnya.

Maukah ARB berhenti secara elegan, mewariskan hal yang baik untuk generasi penerus ? Kami semua menonton sepak terjangnya. Apa legacy-nya ? ( pilih berakhir dikenang, atau berakhir dikutuk ? )

Kisruh Golkar pasca pencabutan SK MenkumHAM bisa diatasi dengan memperpanjang legalitas Munas Riau dan segera melaksanakan Munaslub di tahun ini. Cara dan prosedur pemilihan ketum yang fair disepakati dan dijalankan kedua belah pihak. Kepastian hukum semestinya disertai keadilan dan kemanfaatan agar Golkar selamat. Jika tak ada kemauan dari dua kubu, pemerintah bisa mengkondisikan ( memperpanjang legalitas Munas Riau ), sedangkan kader dan konstituen Golkar bertugas mengawal pemilihan ini. ( PPP juga bisa kembali ke AD/ART partai dan berbesar hati mengakomodir kebutuhan kubu pesaingnya, demi Indonesia yang damai dan produktif. Kalian masih orang Indonesia kan ? )

Oposisi loyal yang institusional dilakukan oleh sebuah partai yang seimbang kekuatannya dengan partai pemerintah. Dalam negara demokrasi, jumlah partai yang ideal itu dua dengan angka kemenangan terpaut tipis, antara 51 % banding 49 % agar suara oposisi efektif. Jika tidak terjadi, harus ada partai2 yang menegaskan diri bahwa dia dalam posisi oposisi. Ini yang dianjurkan Nurcholish Madjid waktu Soeharto lengser. Golkar kehilangan credential ( surat kepercayaan rakyat ) karena terkait Orde Baru. Golkar sebaiknya membubarkan diri tapi kemudian memanfaatkan struktur yang ada untuk membuat partai baru. Struktur organisasi dan platformnya sama dan paling tidak secara simbolik harus diadakan pembersihan terhadap orang2 tertentu. Untuk memperoleh kembali credential-nya, dalam 5 tahun Golkar jangan mengambil posisi dalam pemerintahan. Jika Golkar bisa mengambil posisi itu, didukung spektrum seperti itu, dengan pengalamannya yang panjang dan kader2 yang kuat maka akan bagus sekali. ( wawancara Prof.Dr.Nurcholish Madjid dengan Yasra Muhtarom, di Universitas Paramadina, April 2004 )

RAKYAT YANG MANA ? LOOK AT US !

Sebagian politisi meledek jurnalis untuk berkelit : ‘ rakyat yang mana ?’. Heii.., ini kami, mayoritas yang memenangkan presiden sekarang ( selisih 8, 4 juta pemilih, bukan angka yang kecil ). Kami yang rela berpanas-panas, berhari-hari mengawasi jalannya sidang MKD. Bukan minoritas yang dadakan datang saat keputusan MKD akan diambil di luar sana. Jangan bicara mayoritas hanya pada saat menguntungkan kalian saja ( merekayasa UU MD3, menyapu kursi pimpinan dewan, menyelamatkan SN di MKD, dsb ). Kami mayoritas yang mestinya lebih kalian camkan ! Jokowi juga tak hanya memikirkan pemilihnya ketika membuat paket kebijakan ekonomi serta membagikan Kartu Indonesia Sehat ( KIS ), Kartu Indonesia Pintar ( KIP ) dan Kartu Keluarga Sejahtera ( KKS ). Kalian, kubu KMP di Senayan, juga jangan hanya memikirkan diri sendiri ( pemilih PS – HR ) dan menyangkal eksistensi kami ( rakyat pemenang ). Bersikaplah sportif dan gentle. Jangan lari dari kenyataan. DPR mestinya bukan kumpulan anak TK lagi. Grow up, man !

Salim Kancil menjadi martir korupsi berjamaah di Lumajang, Jawa Timur. Ketika politik menjadi kejahatan terorganisir. Dari bupati, DPRD, polisi, kepala desa, pengusaha dan kaki tangannya bersekongkol meraup puluhan miliar dari sumber daya alam Indonesia ( penambangan pasir dengan kandungan besi lebih dari 40 % ) dan hanya memasukkan Rp 130 juta ke kas negara. Pengelolaan negara macam apa ini ? kecam Akbar Faisal di ILC ( 6/1/2016 ). Penjarahan kekayaan rakyat ini bisa terjadi karena pembiaran dan manajemen asal-asalan dari pejabat daerah yang kurang bertanggung-jawab. Pengawasan mestinya tak hanya pada penambangan yang berizin, tapi juga pada penambangan ilegal, karena aroma kejahatannya lebih pekat. Tambangnya saja sudah illegal, anda bayangkan para mafia yang suka melabrak aturan yang ngebet masuk ke tempat2 seperti itu. Jika ada mafia, pasti ada korban dan kerugian.

Salim yang gigih menyuarakan kebenaran, terpaksa berakhir mengenaskan, dikeroyok, dipukul, diestrum, digilas motor dan dihantam batu sampai mampus. Kebaikan yang terpencar akan kalah oleh kejahatan yang terorganisir. Saya sendiri menghentikan bibit2 mafia ( pemalas, pembohong, parasit ) sejak dari rumah. Begitu ada anak kost dan kerabat yang berulang ceroboh, melanggar tata tertib rumah, saya pastikan keluar dari rumah ( setelah 3 kali peringatan dan nasehat ). Contohnya, Romo**, mahasiswa UW yang bertubuh tinggi asal Bat**. Penentang aturan ini cuma meledek,”.. aku gak peduli, terus kenapa ?”. Terlintas orang tua dan kakak2-nya yang alpa menegur dan memberi sanksi setimpal atas pelanggaran selama ini ( nunggak sewa, bawa cewek ke kamar, dsb ) sampai pemalas ini bisa enteng ngoceh seperti itu.

STOP MANAJEMEN BURUK YANG MEMATIKAN !

Seperti anggota geng motor sadis yang menangis ketika dicokok polisi dan didakwa di pengadilan, maka si penentang yang menyumpahi saya anj*** dan akan menampar saya, ternyata juga menangis ketika saya konsisten dengan sanksi saya ( mengeluarkan dia dari kost ). Surprise ? Ini reaksi alami orang yang baru pertama kali dihukum setimpal. Mungkin pukulan berat baginya, karena dia lari terbirit begitu saya ke atas hendak mengunci pintu kamar. Mestinya, ortu bisa wibawa mendisiplinkan anaknya sejak dalam asuhannya di rumah ( umur 3 – 15 tahun ), sebelum ia tak terkendali di luar rumah dan masuk penjara. Saya melempar kerikil ke kaki si malas, agar dia sadar kesalahannya, sebelum orang lain di puncak amarah melempar bata yang meremukkan jidatnya. Ada kesalahan tertentu yang membuat kita tak bisa kembali. Ada peringatan yang boleh jadi yang terakhir kalinya. Berhati-hatilah dengan langkah, ucapan dan tindakan yang kita ambil. Think before you act.

Hukuman yang pas adalah bentuk lain dari cinta agar anak dalam penjagaan kita tak rusak masa depannya. Jika orang ‘baik’ tak cukup baik ( baca : berani karena Allah ) untuk menghentikan bibit2 mafia sejak dini maka ketika keluar rumah mereka akan membentuk koloninya menjadi kejahatan terorganisir. Di level kawasan, mereka bisa menjadi mafia pembobol tas penumpang di bandara2. Di level daerah, mereka seperti pembantai Salim di Lumajang ( mafia penambangan pasir ). Di level nasional, mereka seperti SN, ARB, FZ, FH yang menurunkan kepercayaan rakyat terhadap demokrasi dan wakil rakyat di parlemen. Entah berapa ribu triliun kerugian negara akibat praktek2 korupsi, kolusi, kroniisme, nepotisme selama ini. Kalau kita tak menghentikan SN ( miliar dolar investasi Freeport ), lalu jadi preseden buruk yang menjangkiti politisi dan pejabat publik lainnya di pusat dan daerah, berapa cost yang sanggup kita tanggung agar negeri ini tak ambruk ?

OTONOMI SAMPAI PROVINSI. ASET DAERAH DISELAMATKAN.

Mestinya otonomi hanya sampai tingkat provinsi, kata Cak Nur ( karena ketersediaan SDM dan alat ukur yang lebih memadai. Di AS, otonomi hanya sampai negara bagian/ provinsi ). Syukurlah, saya dengar sekarang gubernur-lah ( pemprov ) yang memutuskan investasi sektor pertambangan di daerah. Smoga penjarahan aset daerah bisa dihentikan ). Jangan jatuh Salim, Salim berikutnya.
Dalam masyarakat akan selalu ada orang yang cenderung tak peka. Menurut psikiater, ada 1-2 % dari populasi bahkan sangat tinggi angka psikopatik-nya. Ingat psikopat ? Kalau jengkel dia menyiksa. Kalau dendam dia membunuh. Tidak proporsional. Seperti penggilas Salim dan penyeret Sisca. Sekelompok orang yang berfoya-foya itu menggejala luar biasa karena dibiarkan. Banyak orang berbuat jahat, tapi tidak merasa bahwa ia berbuat jahat.

Orang2 baik yang masih tebal nurani dan nyalinya di parlemen harus bisa menghentikan wakil rakyat yang menyimpang seperti saya menghentikan para pelanggar di rumah. Agar rakyat tak terpaksa melototi TV atau capek berdemo mengawal nurani anggota DPR. Agar energi rakyat bisa dialokasikan ke kegiatan yang lebih produktif, fokus mencari nafkah, meningkatkan daya saing agar survive ketika Masyarakat Ekonomi ASEAN ( MEA ) diberlakukan tahun ini. Agar para wanita bisa hadir sepenuhnya mengasuh putra-putrinya menjadi generasi penerus yang andal. Fungsi legislasi, anggaran, pengawasan DPR mestinya berjalan optimal dalam koridor kebenaran ( tanpa rakyat harus nokrongin dari menit ke menit, hari ke hari ). Tidak diplintir, direkayasa untuk kepentingan sesaat, pragmatis kelompok tertentu dan negara asing.

Psikotes yang benar dengan alat yang benar seharusnya dilakukan pada anggota dewan, pejabat, aparat dan mereka yang bersentuhan dengan kepentingan publik dan kekayaan negara. Orang yang berskor di bawah 40 ( kurang bertanggung jawab jangan sampai masuk ranah publik ). Jangan terjadi negara salah urus, daerah salah manajemen, apalagi sampai membunuh pejuang kebenaran, seperti Salim Kancil. Semoga arwah Salim di terima baik di sisi-Nya dan keluarganya diberi kekuatan. Amin.

INGIN MAMPUS ? MAIN GAME 8 JAM TIAP HARI !

Iklan TV dari Telk***** ( operator seluler Indonesia yang sudah dibeli perusahaan telekomunikasi Singapura ) tentang pecandu yang menang main game belakangan ini menyesatkan. Main game lebih dari 6 jam tiap hari bisa merusak mata, tangan, punggung, bahkan menyebabkan kematian. Apalagi selama 8 jam selama 22 hari. Mampus. Kecerdikan memenangkan game buatan manusia tak sebanding dengan kecerdikan mengatasi masalah hidup buatan Allah. Ketika beradu cerdik dengan bangsa asing dalam ranah diplomasi dan negosiasi sumber daya alam, generasi pecandu game tak bisa apa2 dan habis terkuras. Dalam perang fisik dan ekonomi akan mati sungguhan. Belum lagi umpatan kotor anj***, gob*** dsb jika kesenggol sedikit saja di jalan umum ( seperti ketika ia diganggu atau dikalahkan di depan layar game ). Di depan smart phone, komputer, layar monitor game tak bisa ia bedakan ( asosial, pembunuh Ade Sara juga demen kekerasan dalam game yang ia mainkan ). Kita harus waspadai perusahaan2 Indonesia, yang sahamnya sebagian besar sudah dibeli perusahaan asing.

Batasi maksimal 1 jam per hari untuk main game. Syukur2 jangan main game sama sekali. Lebih baik baca buku bermutu ( daya pikir pembaca buku mengalahkan pembaca komik, tabloid, koran, majalah dan pecandu game ), beribadah, menonton acara TV berkualitas ( “Metro Hari Ini”/ “Primetime News”, “Mata Najwa”, “Kick Andy Show” di Metro TV, “On the Spot”/ “Spotlight” di Trans7 ), asah passion sampai jadi great job yang menghidupi dan mendamaikan hati, memberdayakan keluarga dan masyarakat sekitar anda.

Kritis dan lakukan yang terbaik untuk masa depan anda dan Indonesia. Kita wajib berupaya sepenuh hati supaya keadaan pasif lambat laun berganti tenaga aktif. Membangun masyarakat baru. Hanya satu tanah air yang bernama Indonesia. Negeri ini akan makmur jika ada usaha gigih, dan usaha itu adalah usaha kita semua.

Written by Savitri

8 Januari 2016 at 10:13

Ditulis dalam Nasionalisme, Wanita

Tagged with , , ,

Papa Minta Saham ? Makelar di Senayan, Mafia di Migas. Freeport, take it or leave it.

leave a comment »

SS

Sudirman Said ( Menteri ESDM ) mencuri perhatian publik. Perncatutan nama presiden & wapres oleh MRC ( gembong mafia migas ) dimakelari SN ( ketua DPR ) yang dilaporkannya ke MKD sungguh menggemparkan. Skandal besar yang melibatkan Freeport ( investor asing terbesar di Indonesia ). Untuk merekam, kita tak perlu izin. Untuk menyadap, penegak hukum ( kecuali KPK ) perlu izin pengadilan. Keterangan MS ( presdir PT.Freeport Indonesia ) dan pengakuan SN hadir di hotel RC ( 8 Juni 2015 ) adalah bukti yang cukup bagi MKD ( Mahkamah Kehormatan Dewan ) untuk menjatuhkan sanksi berat atas pelanggaran etik SN. Diberhentikan sebagai ketua & anggota DPR RI. Kita ngeri, marah, tak percaya pada wakil rakyat yang cuma ketawa ketiwi ketika di depan matanya, mafia migas jelas2 hendak menjarah kekayaan rakyat. SN bersikukuh tak bersalah. Kemana nurani dan rasa malunya ? ( foto : detik.com )

Move on. Rupanya tak sembarang orang bisa melakukan. Para heartbreaker dengan ‘sayapnya yang patah’ cenderung menghakimi dan menyiksa ( balas dendam ) pada wanita berikut yang mendekat. Paranoid, super sensitif, bias. Orang ambisius juga begitu. “Kau terlalu menginginkan posisi itu, sampai kau tak melihatnya,” tegur ayah angkat Karna ( serial Mahabharata ). Saya kuatir PS seperti Karna, yang karena obsesinya tak lagi jernih melihat mana orang baik yang harus dibantu, mana orang jahat yang harus dijauhi. Tak pelak, banyak orang dangkal dan pragmatis yang bergabung dan mempengaruhinya. Ketika kubu 2 dinyatakan KPU menang, banyak dari pendukung kubu 1 belum bisa move on lalu ber-hate speech di ruang privat dan publik. Orang dangkal berpikir orang lain seperti mereka. Jika si dangkal biasa curang, maka ia sontak menuduh orang lain curang jika kemenangan bukan di pihaknya.

Saya kerap didatangi orang2 berkualitas rendah yang bicara miring tentang presiden terpilih. Belum move-on rupanya, batin saya. DPR terbelah ( KMP vs KIH ) oleh orang2 belum move on. Barisan sakit hati ini ( setelah mengutak-atik aturan semau gue ) menyapu bersih semua kursi pimpinan, PDIP tak kebagian padahal juara pileg ( setelah SN mundur, mestinya kursi diberikan pada PDIP ). Parlemen, idealnya ( menurut Cak Nur/ Nurcholish Madjid ) terdiri dari 2 partai ( atau koalisi partai ) dengan perimbangan 50 : 50. Sama kuat. Tapi karena manuver orang2 belum move on, perimbangan timpang, lalu DPR dead lock berbulan-bulan. Nuansanya masih terasa sampai hari ini, ketika SN yang jelas bersalah dan mempermalukan dewan, masih mati-matian dibela FZ, FH dan sebagian anggota MKD. Bias, standar ganda. ( Apa mereka juga sedangkal SN & MRH ? Para pemalas suka bikin koloni dari jenis mereka sendiri, supaya kalau dikritik, banyak pembela, tak perlu repot2 memperbaiki diri. Mulut lebih cepat dari otak. Jika SN tak risih dengan aksi mafia, bisa jadi mereka tak risih juga. Makelar juga ? )

Ketika Mahfud MD ( mantan ketua MK ) keluar dari KMP ( dipicu hasil quick count internal PKS yang tak jelas ) dan sejumlah lembaga quick count abal2 yang dijadikan dasar TVO mendeklarasikan ‘kemenangan’ kubu PS-HR, saya yakin the real champion is kubu JW-JK. Media cetak Kompas, Tempo dan Pikiran Rakyat juga mengacu lembaga quick count kredibel langganan MetroTV ( stasiun TV pertama di Indonesia yang menayangkan hasil quick count untuk pemilu & tak pernah meleset ).

SI RAJIN VS SI MALAS. PERTARUNGAN ABADI ORANG BAIK LAWAN ORANG JAHAT.

Dalam keseharian kita, memang ada si rajin dan si malas. Si rajin tekun menyimak, belajar dan menganalisa dari sumber2 kredibel. Si malas mendengar apa dan siapa yang disukainya. Seselera atau mirip dengannya. Benar atau salah tidak penting baginya. Dia tak tahu pedoman benar dan indikatornya. Tak terdesak mencari tahu dan melaksanakan, selama si malas masih bisa hidup gampang atau jadi parasit bagi orang lain. Ngapain repot2 berubah ? Bisa dibayangkan betapa bertolak belakangnya output dari kepala si rajin dan si malas jika inputnya berbeda seperti itu. Clash.

( Si malas menuduh si rajin mengusirnya, jika si rajin menolak/ bosan diparasitinya. Padahal, cara membantu pemalas adalah dengan tidak membantunya, sampai ia terlempar ke jalanan dan sadar, bahwa untuk bertahan hidup hanya ada satu jalan, yaitu menjadi rajin & jujur. Pemalas seperti punya ‘kantong pengemis tak berdasar’ di punggungnya. Anda baru sadar setelah tertinggal banyak hal karena membantu orang yang tak pernah puas itu ).

Pemalas tak mampu membaca kebaikan orang lain ( karena si malas sangat jarang berbuat baik/ tak tahu betapa banyak waktu/ tenaga/ dana/ emosi tersedot ) , sehingga si malas tak bisa bersikap baik, apalagi membalas kebaikan orang. Ada 2 distorsi di kepalanya : kesalahan kecil ( semut ) di seberang lautan kelihatan, kejahatan besar ( gajah ) di pelupuk mata tak kelihatan. Kerja capek orang lain tak mampu dilihatnya ( dihargai ), kerja kecil dirinya dihargai berlipat-lipat ( sampai ia menepuk dada, merasa pahlawan & minta balasan materi yang banyak ). Sudut pandang distortif ini terjadi karena setan sangan suka dengan pemalas & membuatnya memandang baik semua perbuatan buruknya. Karena rasa malas, ia ogah-ogahan membaca buku berkualitas yang membedakan dosa kecil dengan dosa besar, bohong putih* dengan bohong hitam, halal dengan haram, perbuatan benar dengan perbuatan salah, baik dan buruk. Patokan si malas hanya satu : siapa yang menghalangi ( niat & tindakan tak bermoralnya ) akan disingkirkan. Setan banget, kan ?

Ngeri kan, kalau orang2 seperti SN, MRC, PS, ARB, NH & koloni pemalas itu yang menguasai pemerintahan. Sumber daya alam ( SDA ) kita bakal habis dijarah. Mari dukung presiden Joko Widodo- Jusuf Kalla yang lurus dan saklek ini sepenuh hati. Kita bantu mereka menyukseskan program2 pro-rakyat sampai akhir masa jabatan.

*( Jika ada wanita murahan datang ke rumah keluarga baik2 untuk bertemu pria yang ditaksirnya, maka sang ibu boleh menampik dengan mengatakan putranya tak ada di rumah. Itu bohong putih, untuk mencegah kerusakan yang lebih besar. “Ketetapan Pangeran, kemenangan Raja Rimba. Selama untuk tanah air & tak ada kepentingan pribadi/ golongan di dalamnya, maka lakukanlah.” ( serial Asoka ). Prosedur harus benar, hasilnya terserah nanti ( birokrat ). Hasil yang penting,terserah prosedurnya ( pengusaha ). Pejabat publik harus pintar memadukan kedua hal tsb, kata JK ).

SIDANG MKD MASUK ANGIN ? MUSIM HUJAN, NIH

Mari lihat Senayan. Sebagian hakim MKD yang kemarin melecehkan kewarasan publik mungkin tengah menepuk dada, pasca konco mereka ( SN ) bisa berkelit dari dua tuduhan pelanggaran etik. Tuduhan pertama : SN hadir di kampanye capres DT yg rasis dan Islamphobia. SN bilang, rakyat Indonesia ‘sangat suka’ DT. Lancar benar dia !

Setibanya di tanah air dan dikritik habis-habisan, SN ngeles : dia ‘dijebak’ ( tak bisa keluar ruangan, digiring ke DT yang sedang pidato, persis seperti SN ‘menjebak’ presiden untuk menandatangani sesuatu, tapi hati lurus RI-1 itu menolaknya ). Untuk ‘tepuk dadanya’, SN mengklaim karena nongolnya SN di layar kaca dunia ( yang mempermalukan mayoritas WNI ) maka banyak investor AS yang berniat menanamkan modalnya di Indonesia. ( Ini duit dolar AS, seperti juga Euro, yang tak dijamin emas yang cukup di bank2 zionis, alias uang seharga kertasnya saja. Sementara kita harus menukarnya dengan SDA jatah anak cucu kita ). Apa SN tak tahu, Kemenlu sampai perlu mengerahkan broker dari Singapura untuk menjaring investasi sebelum presiden berkunjung ke AS ? Panglima TNI saja sampai perlu digeledah sebelum bertemu dengan para petinggi AS. Para pengusaha Indonesia sangat dipersulit untuk bertemu, apalagi membangun bisnisnya di AS. Terlihat lebai & gak fair-nya AS, kan ? Melihat cara DT ‘menjebak’, SN ‘menjebak’ dan pengusaha HT ( kini bikin partai sendiri ) mensponsori lawatan tsb ( daftar anggota rombongan DPR tak dicek ), kita tahu kredibilitas dan integritas mereka di level yang sama ( rendah ). Apa kita bisa tenang jika urusan negara dipegang orang2 berkualitas rendah ?

Sidang pertama MKD untuk SN meloloskannya dengan sanksi ringan : teguran. Jelas tak kapok. SN lalu berulah lagi kali ini dengan MRH yang banyak merugikan negara dengan sepak terjangnya di Petral dsb. Sebelum disidang, MRH sudah cabut duluan ke luar negeri tanpa pesan. Bagaimana bisa pimpinan dewan yang terhormat itu berteman dengan orang yang masih demen pesawat pribadi, main golf dan happy2 ? Orang yang belum selesai dengan dirinya. Jika ingin tahu ( watak ) seseorang, lihat siapa teman2nya.

Bertemu dengan orang yang salah, ditempat dan waktu yang salah, untuk tujuan salah adalah kesalahan SN pada 8 Juni 2015. Pelanggaran etik berat yang mesti dihukum berat. Anda bayangkan, wakil rakyat seperti itu bukannya membela kepentingan rakyat, tapi malah membela mafia yang menguras kekayaan negara. Padahal, selama ini kita yang menggaji dia dan teman2 MKD-nya. Jadi, untuk apa orang2 yang mengkhianati kepercayaan rakyat itu dipertahankan ? SN gak ngeh bahwa sidang yang dihadiri 7 Desember 2015 itu sidang etik ( bukan hukum ). Ia mengulangi masalah legal standing pelapor ( SS ) dan keabsahan bukti rekaman 127 menit seperti didalihkan konco2-nya di sidang awal. Sangat membosankan.

SN sudah mengakui kehadirannya di pertemuan tsb. MS pun mengamini. Itu sudah cukup sebagai bukti kesalahannya. Keterangan saksi MS adalah bukti yang lebih kuat dari rekaman percakapan yang dipermasalahkan. Perpanjangan kontrak Freeport adalah urusan eksekutif ( bukan legislatif ). Apalagi mengiyakan ( mendiamkan ) MRC minta saham Freeport 20 % ( fitnah 11 % untuk presiden, fitnah 9 % untuk wapres ) dan 49 % saham PLTA. Bahkan sesumbar, presiden bisa diganti kalau kontrak ( izin usaha ) Freeport di Papua tak diperpanjang. Terdengar nuansa tamak, overpede plus makar-nya, kan ?

TAK BERSALAH, KOK SALAH ? PERBUATAN LEBIH KUAT DARI PERKATAAN.

SN merasa tak bersalah ? Tapi kok seluruh tindakannya menunjukkan bahwa dia bersalah. Kalau benar, tentu dia tak protes kalau percakapannya di RC dengan MRC direkam MS. Apa yang perlu disembunyikan dan ditutupi jika percakapan tsb tak membahayakan diri dan negara. Kenapa sidang SN mesti ditutup kalau penjelasannya tak membahayakan posisi SN dan negara ? Kenapa SN melaporkan SN ke polisi jika yang mencemarkan nama baik sebenarnya MRH dan SN sendiri karena dia yang membawa mafia migas itu mencatut nama presiden & wapres untuk dapat saham ? ( Rasa takut yang tidak pada tempatnya. Pasti SN banyak dosanya atau pemalas. Ingin dapat banyak dengan kerja sedikit/ omdo ). So, percakapan SN & MRH ilegal : membahayakan diri dan negara, menabrak norma etik ( & hukum ) sehingga SN perlu sembunyi2 & MRH kabur, publik tak boleh tahu yang sebenarnya ( padahal SN pejabat publik ). Apa kita akan membiarkan orang dengan akal bulus seperti ini bercokol di lembaga dewan yang terhormat ? SN tak menghormati kita ( rakyat Indonesia ). SDA kita nyaris dijarah oleh mafia migas di depan matanya, SN cuma ketawa ketiwi ( tak mencegah ). We don’t trust you !

Mestinya 7 hakim MKD yang menolak sidang tertutup SN bisa walk-out sebagai protes atas perlakuan diskriminatif ini ( SS disidang terbuka sekitar 8 jam seperti pesakitan yang bersalah, padahal saksi pelapor, MS sebagai saksi disidang terbuka sekitar 11 jam, SN sebagai terlapor disidang tertutup sekitar 5 jam ). Publik ternganga makin gregetan. Setelah dicolong ( dari kata ‘kecolongan’ ) triliunan rupiah untuk pembangunan gedung DPR baru pada APBN-P kemarin, masih dikibulin lagi di sidang2 gak lucu ini. Jangan pilih mereka lagi di pileg 2019, ya ( hakim2 pro-SN dari Golkar, Gerinda, PPP, PKS ).

Setelah ngeles di MKD, SN balik melaporkan SS ke Bareskrim Polri atas tuduhan pencemaran nama baik. Gimana rakyat bisa membenahi wakilnya di Senayan jika maksud baik berbuah tuntutan hukum ? Pengamat MN menyebut SS bagian dari mafia ( yang pecah kongsi ). Menko Maritim menyindir SS bersuara untuk orang asing. MS memberitahu MKD bahwa SS pernah menjadi suplier Freeport. Kenapa SS tak mengaudit cash flow Pertamina tahun 2008 waktu SS keluar dari sana ? Kenapa SS tak blusukan ke Papua mengecek laporan anak buahnya apa betul limbah Freeport sudah diolah dengan baik ? ( limbah dan smelter masih menjadi kendala pertimbangan perpanjangan izin 2-10 tahun saat negosiasi perpanjangan Freeport tahun 2019. Kontrak Freeport habis tahun 2021 ).

PAPUA DI SURIAH-KAN ? JANGAN PENGECUT.

Ayo, warga Timika, Papua, bersuaralah sejujurnya demi keberlanjutan ekosistem dan kesejahteraan kalian ( juga adik2 dan keturunan kalian ). Kalian ingin perusahaan emas terbesar di dunia ini masih bercokol di bumi kalian ? Memberi konsesi hanya 1 % selama 40 tahun. 9,36 % tahun 2015. Janji sampai 30 % ( tahun ? ). Saya dengar, jika terpilih jadi presiden AS, DT akan melarang muslim masuk AS. Apa warga AS plus perusahaan2-nya ( termasuk Freeport ) perlu juga kita larang masuk Indonesia ? ( negara muslim terbesar di dunia ).

SS dikritik karena suratnya mensinyalkan perpanjangan Freeport ( izin operasi & ekspor konsentrat ). Freeport akan meng’abitrase-internasionalkan’ pemerintah Indonesia jika dilarang mengekspor hasil produksinya ( 1 Juli 2015 ). Menko Maritim cenderung tak memperpanjang kontrak Freeport. Kita miskin karena kita kaya, kata Rizal Ramli. Hutan, laut, mineral, tambang, migas dari Sabang sampai Merauke menggiurkan orang asing datang mengeruk kekayaan kita, dengan iming2 ( tak terlaksana dengan baik ) atau intimidasi yang mengerutkan jiwa inlander sebagian kita. Papua akan di-Suriah-kan kalau AS ditendang keluar Bumi Cendrawasih itu, kata kakak sulungku.

Saya katakan, kalau kita terus miskin karena perusahaan2 asing makin lama & serakah menyedot kekayaan kita, maka selamanya kita akan terjajah secara ekonomi oleh AS dan berikutnya, China. Saat Perang Dunia ke-3, kita tak punya kekuatan melawan, tak punya kebanggaan dan armada perang yang tangguh, sehingga kita kembali terpuruk sebagai inlander sungguhan. Tak punya negara. Tak punya rumah. Apa ‘mati di lumbung padi’ belum cukup bagimu ?
Mana dadamu ? Mana harga diri dan kehormatanmu sebagai orang Indonesia ? Setidaknya, setelah berjuang mati-matian kita masih bisa mati terhormat. Anak cucu tak menyalahkan kita sebagai pengecut. ( Banyak orang takut tidak pada tempatnya. Takut semestinya hanya pada Allah. Takut kalau kemungkaran terjadi di depan kita, tapi kita tak maksimal menghentikannya. Allah sedang menguji keimanan kita dengan orang/ perusahaan/ negara yang menakutkan yang Beliau hadirkan ke hadapan kita.

SANGGUPKAH WAPRES JK HADAPI AS SEPERTI BUNG HATTA ?

Lalu, apa kata founding father kita (Dr. Muhammad Hatta/ wapres pertama RI ) tentang pasal 33 UUD 1945 ? Pemerintah, di atas, membangun yang besar2 ( tenaga listrik, persediaan air minum, menggali saluran pengairan, membuat jalan perhubungan guna lancarnya ekonomi, menyelenggarakan berbagai macam produksi yang menguasai hajat hidup orang banyak ). Public utilities diusahakan pemerintah. Pimpinan perusahaan diberikan pada tenaga yang cakap. Jika belum ada di antara bangsa sendiri, boleh menyewa manajemen asing dengan syarat : selama memimpin perusahaan negara, ia mendidik gantinya dari orang Indonesia sendiri. Koperasi membangun dari bawah, mulai yang kecil yang erat kaitannya dengan keperluan hidup rakyat sehari-hari ( sembako, dll ). Lalu, berangsur-angsur meningkat ke atas.

Jika di atas, masih luas bidang ekonominya, maka bisa dikerjakan pengusaha swasta bangsa kita sendiri atau golongan swasta Indonesia yang bekerja sama dengan orang swasta bangsa asing. Di mana perlu, orang asing dan kapital asing baru diikutsertakan. Yang penting, inisiatif swasta itu bekerja di bawah pengawasan pemerintah, dan dalam bidang dan syarat yang ditentukan pemerintah. Produksi yang besar2 sedapat mungkin dilaksanakan pemerintah. Jika kurang dana, baru dibantu kapital pinjaman dari luar negeri. Jika siasat ini tak berhasil, baru pengusaha asing boleh menanamkan modalnya di Indonesia dengan syarat yang ditentukan pemerintah. Pemodal asing ( investor ) harus membuka kesempatan bekerja bagi pekerja Indonesia dan menggunakan konten lokal sebanyak mungkin. Kekayaan alam kita ( hutan, kesuburan tanah, dll ) harus tetap terpelihara. Tiap batang pohon yang ditebang minimal diganti dengan menanam 3 pohon baru. Bagian pekerja dan kapital nasional makin lama harus makin besar. Bantuan tenaga dan kapital asing sampai tingkat tertentu harus makin kecil. Rente dan angsuran dari kapital asing harus dibayar sepenuhnya dari hasil proyek yang dibangun dengan kapital pinjaman itu. Jangan jadi beban pajak generasi penerus. ( “Bung Hatta Menjawab”-wawancara Dr.Muhammad Hatta dengan Dr.Z.Yasni. Jakarta, 2002 )

Apa kita tahu, sebetulnya, apa saja dan berapa banyak SDA kita yang dikeruk Freeport dan perusahaan2 asing lainnya di Indonesia selama ini ? Apa mereka sudah merawat hutan, menyuburkan tanah dan menjaga kelestarian lingkungan kita ? Apa principal Freeport bisa meneladani Mc Donald Concern, yang meski bertentangan dengan kebiasaan di AS, ia tetap mau mendengar wapres Muh.Hatta dan melaksanakan sarannya : memimpin pabrik semen Gresik ( setelah membangun pabrik modern tsb ). Orang Indonesia yang akan memimpin pabrik itu selanjutnya ikut ke AS untuk mengetahui seluk beluk pabrik sejak dirancang sampai jadi. Ketika Concern memimpin, beberapa orang Indonesia sudah menempati posisi penting ( kabag mesin, presdir, kabag personalia, dsb ). Setelah 2 tahun memimpin, ahli2 AS kembali ke negerinya. Pabrik berjalan sebagaimana mestinya. Pabrik berjalan lancar sampai sekarang meski dipimpin ahli2 Indonesia. 100 %. Mampukah wapres Jusuf Kalla seperti Muhammad Hatta, mendudukkan principal Freeport melaksanakan kesepakatan fair untuk Indonesia ?

AMANAT PASAL 33 UUD 1945, SYARAT MEMPERPANJANG.

5-10 tahun waktu yang diperlukan Freeport untuk mengumpulkan dana underground mining di Papua, kata MS. ( Belum ada ahli/ perusahaan Indonesia yang mampu menggali tambang bawah tanah sebesar itu di Timika ? ) Lalu, tunggu apa lagi ? Memimpinlah dengan bijak. Ajari putra Papua menempati posisi penting dan mengolah tambang sebagaimana mestinya, sehingga dalam 2 tahun tambang emas, perak & tembaga tsb bisa sepenuhnya dikelola dengan baik dan lancar oleh ahli2 Indonesia, terutama putra Papua. ( Ada sekitar 30.000 pekerja di sana sekarang ).

Tunjukkan keseriusan niat memperpanjang izin dengan memenuhi syarat2 yang sudah ditetapkan pemerintah Indonesia ( termasuk perintah UUD 1945 pasal 33 seperti yang dimaksudkan bapak bangsa kita ). Semoga negosiasi lancar. Jika sebaliknya, Freeport tak memenuhi syarat2 tsb sampai 2019, maka lupakan perpanjangan izin. Tahun 2021, kontrak Freeport habis, kita cari perusahaan lain yang lebih mampu dan menepati komitmen.

Kejaksaan Agung, silakan memproses ‘permufakatan jahat’ SN dan MRC sampai mereka jera dan makelar2 lain tak berani merugikan negara dan mempermainkan rakyat lagi. Polri tak perlu melanjutkan penyelidikan, jika yang mencemarkan nama baiknya bukan SS, tapi justru MRC yang mencatut nama presiden & wapres untuk dapat saham Freeport ( sampai menjerat SN yang menfasilitasi pertemuan MRC dengan MS ). Dan SS … saya ingin ia betul2 seperti yang ditampilkan ( gagah berani menghajar mafia migas & memperbaiki sistem ). Kita mungkin perlu waktu untuk melihat konsistensi sikap mulia Sudirman Said, mengamankan kekayaan migas kita demi Indonesia adil makmur.

MRC yang kabur ke luar negeri harus dijemput paksa dan dihadapkan ke Kejaksaan Agung, Polri dan MKD untuk mempertanggungjawabkan semua perbuatan liciknya dalam kasus ‘papa minta saham’ juga skandal2 migasnya yang lain.

PATRIOT DI PELABUHAN DAN POROS MARITIM

RJL seperti bicara pada saya tentang fasilitas pendanaan dari Singapura untuk memperbesar kapasitas pelabuhan kita jika kesepakatan dengan perusahaan asing itu diteruskan. Saya ingat setelah Indosat dijual ke perusahaan telekomunikasi Singapura, terjadi penyadapan pada kepala negara kita dan orang2 penting di sekelilingnya. Rupanya, diam2 terjadi peretasan atas sistem telekomunikasi kita oleh intel asing memanfaatkan jaringan yang dimiliki Singapura. Investasi asing yang bertubi-tubi masuk Indonesia, iming2-nya kalau tidak ‘pepesan kosong’ ( omong doang tanpa realisasi yang benar ), ya ada agenda strategis di belakangnya yang merugikan kita. Kasus pengadaan mobil crane yang ternyata tak dibutuhkan di pelabuhan Tanjung Priok adalah sinyal tak komprehensif-nya pemikiran dan antisipasi RJL dalam membenahi carut marut dwelling time di sana.

Saya cenderung, pelabuhan kita urus sendiri dengan ahli dan modal dalam negeri. Indonesia adalah negara maritim. 2/3 wilayah kita adalah lautan. Maritim akan jadi backbone kita kembali. Mestinya orang2 yang bela negaranya tinggi ( nasionalis, patriot, negarawan ), artinya putra Indonesia sendiri, yang terlibat di sini. Bukan orang asing. Lebih 400 tahun kita pernah jaya di maritim. Kita bangsa pelaut, kan ? We can do it.

PUASA DI PILKADA. MATANG DI 2025.

Pilkada Serentak 9 Desember 2015 sudah terlaksana. Sejumlah pengamat mengatakan, pilkada tsb seperti memilih yang terbaik dari yang terburuk. Ada tersangka dan mantan napi korupsi menjadi kandidat pemimpin daerah. Apa belum kapok aset daerah dijarah ? Mendiang Nurcholish Madjid pernah bilang, demokrasi kita baru matang tahun 2025 ( siklus 20 tahunan, sejak 1908, perubahan mendasar yang digerakkan kaum muda ). Selama masa ‘puasa’ ini kita harus sabar meniti proses demokrasi ( kekuasaan rakyat ) yang paling cocok dengan kultur kita. Jangan sedih. Ada Tri Rismaharini, salah satu walikota terbaik di dunia, kembali terpilih sebagai walikota Surabaya. Seorang negarawan yang memikirkan warga Surabaya tidak untuk satu tahun ( ala birokrat ), 5 tahun ( ala politisi ), tapi satu generasi ( 20 tahun ), mungkin lebih. Selamat, ya. Jawa Barat juga dipuji sebagai provinsi paling aman selama proses pilkada kali ini. Wah, … saya bangga jadi warga Jabar !

Selamat merayakan pergantian tahun dengan orang terkasih atau keluarga anda tercinta. Happy New Year 2016 !!

Written by Savitri

14 Desember 2015 at 14:12

Ditulis dalam Nasionalisme

Tagged with , ,