Great People & City

Masyarakat Madani di Kota Manusiawi

Posts Tagged ‘Jakarta

Pilkada Mahar, Pidana LGBT. Indonesia Jaya atau Bangkrut ?

leave a comment »

a

Pilkada serentak 27 Juni 2018. Pendaftaran pemilih sudah dimulai medio Januari. Anda sudah punya jagoan untuk dicoblos ? Teliti rekam jejak calon dan program kerjanya . Jangan pilih calon terindikasi korupsi, atau terendus mahar politik. Supaya duit rakyat tak diembat saat menjabat, untuk bayar hutang atau balas budi tim sukses. Laporkan pelanggaran pemilu ke Bawaslu . Petahana yang ingkar janji kampanye kemarin, yang menentang kehendak rakyat kemarin, yang demen membantah kemarin, yang memperlemah KPK kemarin, jangan dicoblos lagi. Pilkada bersih kita kawal tahun ini, agar terpilih kepala daerah yang fokus melayani publik , optimal membangun daerah untuk kesejahteraan kita. Saya kok mendadak jurkam begini ? Ingin memberantas korupsi demi Indonesia sejahtera ? Mulai dari memilih kepala daerah yang bersih dan kompeten. Amati dan kawal proses pemilunya sejak pendaftaran calon dan pemilih, sampai penetapan pemenang. Siap !

Rp 2,3 triliun korupsi e-KTP. Rp 3 triliun lebih tinggi RAPBD DKI masa Anies dari Ahok. Rp 2.221 triliun APBN tahun ini. Rp 3000 triliun kerugian Indonesia dari illegal fishing. Rp 5000 triliun, sumber alam kita yang dikeruk asing tiap tahun. Mati di lumbung padi. Why ? Rp.9000 triliun anggaran militer AS per tahun ( 687 miliar USD = 4,7 % GDP ) How can we ?

MAHAR KORUPTOR BARU

Politik memang njelimet. Demokrasi masih mahal harganya. Kontestasi politik masih ajang lahirnya koruptor baru. La Nyalla tak datang ketika diminta Bawaslu membawa bukti mahar pencalonannya yang sudah diberikan pada oknum DPC dari Rp 70 miliar yang diminta PS, ketum Grd.

( tolong intel Polri, TNI, BIN, periksa sumber uang ‘pengusaha2 muslim’ yang mengelu-elukan HR sebagai imam besar mereka/ Alumni 212. Duit Rp 5 miliar begitu mudah mereka gelontorkan tanpa kwintansi untuk cicilan mahar politik. Kita tahu saat revolusi 98 pun ada berkarung- karung uang dari agen asing untuk menyokong logistik para demonstran , karena Soeharto tak lagi menguntungkan kaum neolib/ MNC di sini.

Di ILC 5/12/2017 sudah jelas Alumni 212 ( mengaku ) ingin khilafah dan syariah sebagai hukum negara. Sementara mayoritas kita sudah sepakat ( konstitusi ) dengan NKRI dan Pancasila sebagai format paling pas untuk bernegara sesuai pilihan founder father kita.

Orang2 yang melecehkan simbol negara, masih bebas berkeliaran. Mereka nyinyir dengan ketidakhadiran presiden dalam acara reuni mereka (“Mana anggota kita yang satu itu ?,” sindir mereka cengengesan, di bawah bendera Merah Putih yang dipasang di bawah bendera hitam berlafal syahadat ), mendiskreditkan kebijakan pemerintah di berbagai forum dan kesempatan ( konsisten mereka lakukan sejak kubu KMP kalah pilpres tahun 2014 lalu, seperti FH yang teriak2 “Orang2 demo memprotes tindakan kejam militer Myanmar di jalan kok gak boleh ?? Pemerintah apa ini ?? Jangan dengar penasehat2 bodoh itu !!”

Padahal, Indonesia adalah negara yang paling baik membantu etnis Rohingya waktu itu sampai menlu Retno Marsudi dapat award dari PBB mewakili pemerintah Indonesia. Soal SN, FH juga salah. Bukannya instropeksi, dia malah cari2 panggung lain untuk mengumbar kekesalannya yang absurd. Apa FH baik2 saja dengan istrinya yang dokter bedah ? Tidak terkena superior syndrome, lalu cari pelampiasan di luar rumah ? Herannya, masih ada orang yang mengundangnya bicara. Rombongan sakit hati itu rupanya masih ada. Demokrasi yang kita pilih memang tak menyisakan apa2 bagi yang kalah. Mereka makin kehabisan uang sehingga permintaan mahar makin kencang nan kentara. Waspadai jika syahwat politik mereka sampai tergiur menerima berkarung2 uang pihak asing alias menjual negeri sendiri.

Saya baca sejarah Toyotomi Hideyoshi ( meninggal 18 September 1598 pada umur 62 tahun, pemimpin Jepang dari masa Sengoku sampai masa Azuchi Momoyama/sebelum masa shogun Tokugawa Ieyasudi pada 24 Maret 1603 ). Ada kelompok yang dengki abadi pada kesuksesan Hideyoshi yang merangkak dari bawah ( keluarga petani ). Berapa pun hadiah, perhatian atau kompensasi yang diberikan Yoshi, mereka tetap tak sudi menerima. Akhirnya, hanya kematian yang bisa menyudahi intrik dan perlawanan mereka. Watak tak bisa diubah. Perhatikan mulut2 angkuh mereka yang serupa satu sama lain ; FZ, FH, HR, AR ,ES AD, dst. Di titik ini, saya memaklumi keputusan mendagri yang memilih jenderal polisi untuk mengisi pj gubernur. Mungkin ada informasi intelijen yang disampaikan pada beliau sehingga keputusan itu diambil. Semoga Indonesia aman terkendali selama tahapan pillkada, pileg dan pilptes berlangsung. Amin )

Mereka yang merendahkan tradisi etnis dan agama lain, politik uang/ mahar untuk pemenangan calon mereka, persekusi pada yang mengkritik HR ( masih buron), sweeping atribut Natal, merusak tempat makan saat Ramadhan, menyalahgunakan Monas yang pergub-nya untuk kegiatan netral ( bukan agama/ politik ) sebagai tempat menggalang massa untuk tujuan politik ( instrumentalisasi agama ), apa kita mau ikuti ? Mereka toh juga tak mendengar kita ( contoh FH, HR ), melanggar aturan kita. Kenapa kita harus mendengar, mengikuti kemauan mereka ? Dengan enteng mereka bilang ‘ tumpas saja’ daerah2 yang memisahkan diri setelah pemberlakuan syariah ( yang ujug2 tanpa kesabaran itu ). Mau enak saja. Instan, gampangan.

Legitimasi apa sehingga mereka merasa di atas kita dan merasa berhak melakukan semua keegoisan itu ? Kepongahan dari kedangkalan berpikir, kedangkalan beragama dan kedangkalan bernegara ( plus berkarung-karung uang dari negara asing yang ngebet Indonesia pecah 8 bagian seperti skenario awal Sudan. Anda tahu belasan pangkalan militer AS di kawasan ini moncongnya diarahkan ke Indonesia ? ). Please, get real !

Pancasila sudah sesuai dengan syariat Islam. Terapkan syariat Islam secara kafah di rumah sendiri. Sakinah, mawadah, warahmah. Teduh, sejuk, rendah hati, sabar, ikhlas, tawakal , istiqomah. Orasi sok hebat, sok suci, meninggikan diri dengan merendahkan orang lain, mengintimidasi mereka yang tak setuju, terus terang bikin kami sebal dan malu. Islam yang indah dicoreng seperti itu. Lebih baik perbaiki diri dulu di rumah. Tunaikan zakat lebih 2,5 % agar dana yang terkumpul bisa menggerakkan perekonomian umat, menyumbang warga suku Asmat -Papua yang terkena gizi buruk dan campak (71 meninggal dari 7000 diduga terjangkit ), membantu penduduk Palestina yang menderita dalam ‘penjara raksasa’ bikinan Israel sumbangan pengusaha2 Yahudi- AS, ( terlebih setelah klaim sepihak Trump atas Yerusalem sebagai ibukota Israel ), bantu perkuat bank2 syariah di tanah air agar beroperasi dengan benar dan terus berkembang, bantu komunitas ALIA mengawal revisi KUHP agar lebih mengadopsi syariah seperti pidana untuk perbuatan cabul kaum LGBT juga hetero semua umur yang tengah dibahas di DPR.

Tindakan2 simpatik tsb lebih bermakna ketimbang ramai2 naik bis gratis, makan minum, piknik, dengar ceramah terselubung pesan politik, sekedar menunjukkan jumlah kalian ( buih dari HR. cs ). Jangan mencatut kontribusi MER-C atau komunitas muslim lain sebagai kegiatan kemanusiaan kalian. Arab Saudi di mana arsy Allah berada di atas Kabah, Mekah, pun tak menerapkan khilafah. Iran yang sudah menerapkan syariat Islam juga berbentuk republik, bukan khilafah yang meliputi negara2 sekitarnya. Jika Allah berkehendak khilafah di masa kita, tidak selesai di masa Rasulullah, maka dengan kuasa- Nya hal itu mudah terjadi. Kun fayakun. Jika teramat sulit terjadi, ditunggu 60 tahun ke depan/ kiamat, pun tak ada lagi, artinya khilafah memang hanya untuk manusia sekelas Rasul dan para sahabat beliau yang mumpuni. Terima saja dengan legowo. Berdamailah dengan Islam nusantara yang lebih pas dengan jati diri bangsa Indonesia. Insya Allah, Allah ridho. Itu kan yang kita semua impikan sebagai muslim ?

NKRI dan Pancasila sudah final. Saya pikir mereka yang menolak bahkan ingin mengganti dengan ideologi lain/ entitas asing, keluar saja dari Indonesia. Negara bisa mencabut kewarganegaraan mereka lalu menghentikan fasilitas dan subsidi yang mereka nikmati selama ini dari negara. Kehadiran mereka hanya merongrong negara, menghabiskan duit rakyat/ pajak kita untuk mengamankan demo2 masif mereka, membereskan aksi2 persekusi mereka, hate speech di medsos dan akun abal2 untuk mendistorsikan kebenaran dan keberhasilan pemerintah. Finally, we clean their mesh !

Mereka cuma gaduh dengan mengumbar retorika dan fantasi khilafah ). Dalam pelajaran kewarganegaraan di sekolah, saya harap guru memberitahu konsekuensi ini. Menolak Pancasila, Bhineka Tunggal Ika ,UUD 1945, NKRI artinya keluar dari WNI/ Indonesia. Tegaskan saja. Before it’s too late. Lebih murah menghancurkan NKRI dengan menyewa 40 ribu bis, 2 juta nasi bungkus, Rp 50 juta untuk berhoax ria, ber- hate speech sarat isu SARA ala kelompok Saracen daripada meluncurkan 15 misil nuklir ke sini kan ? Mengeroposi dari dalam, ideologi Pancasila yang selama 72 tahun telah berhasil merekatkan bangsa Indonesia yang begitu majemuk ( lebih 700 suku di lebih 17 ribu pulau, 6 agama, lebih 500 bahasa ).

Muslim terbesar di dunia, penduduk terbanyak ke-4 dunia, sekitar sejuta tentara dan polisi yang tiap tahun menjuarai turnamen menembak kelas dunia, dipercaya menangani konflik di berbagai belahan dunia, kuliner dan budayanya nomor wahid di dunia, potensi alamnya yang melimpah, bias menjelma kekuatan dahsyat jika bisa dipadukan dengan smart oleh semua komponen bangsa kompak bersatu. Ancaman mengerikan bagi penikmat hegemoni saat ini ( AS/ Barat )m sehingga Indonesia pantas jadi target penghancuran ( hard power ) atau pembonsaian ( soft power ) agar imperium mereka bisa terus menghisap kekayaan, kebahagiaan, energi kita di sini. Kelas menengah yang tak berpikir, mau saja digiring ke sana kemari oleh HR cs sampai masyarakat terbelah. Apa kita diam saja ? No way man !

Saya harap Bawaslu lebih berani dan proaktif mendatangi para balon yang dimintai atau sudah mengeluarkan mahar pencalonan untuk menghentikan kejahatan pemilu ini dibantu gakum ( kepolisian dan kejaksaan ). Bawaslu sudah diberi kewenangan oleh UU untuk memantau dan mempidanakan para pelanggar pemilu. Penyidik bahkan diperbolehkan UU untuk menggeledah rumah untuk mencari bukti2 kasus tanpa izin ketua pengadilan. ‘Nyanyian’ La Nyalla bisa jadi pintu masuk membongkar pasar gelap pemilu selama ini. Pernyataan di media, pengakuan sejumlah saksi, bukti petunjuk rekaman di bendahara La Nyalla bisa jadi bukti permulaan yang cukup untuk mencari bukti lanjutan yang bisa diuji di pengadilan ( idealnya ada peradilan khusus pidana pemilu agar bisa diputuskan dengan cepat, mana calon dan partai yang didiskualifikasi/ gugur jadi peserta pemilu. Kita jangan lagi memasukkan koruptor/ perampok di parlemen dan jajaran kepala daerah. Jika belum terbentuk, MK harus gesit mengusutnya.

Presiden bisa mengeluarkan perppu untuk mengganti ayat /pasal terkait batas waktu pemidanaan pemilu agar lebih realistis dengan sdm yang ada dan waktu pencoblosan yang kian dekat ini ).Jika terbukti benar dan berlaku masif, kita/ rakyat mungkin bisa memutuskan untuk mengganti sistem pembiayaan pemilu. Dibiayai negara seperti Jerman atau penggalangan dana dari masyarakat/ komunitas. Semoga dengan begitu, korupsi bisa berkurang secara signifikan, terpilih pemimpin berkualitas tinggi dan pembangunan daerah bisa optimal terlaksana memenuhi ekspektasi publik. Siapa mau mulai berani jujur demi masa depan Indonesia ?

PILKADA SERENTAK NYOBLOS SIAPA ?

Pemilihan Umun sudah menjelang. Tapi demokrasi masih mahal. Ketar ketir akan lahir koruptor baru yang makin canggih dan makin memalukan. Ketua DPR lalu sudah masuk tahanan setelah menggelar aneka drama yang bikin geleng2 kepala. Urat malunya sudah putus. Para koleganya kini ramai2 menggagas RUU Penyadapan ( bisa dibungkus aneka trik melemahkan KPK ). Bukannya, introspeksi diri memperbaiki internal parlemen ( apa perlu dibentuk komisi pengawas DPR ya ? ) agar citranya bersih dan bisa diandalkan rakyat.

Politik itu kotor ( jika yang terpilih para pencoleng/ pelaku mahar politik ). Padahal tak ada demokrasi tanpa politik. Partai politik ( parpol ) sebagai salah satu lembaga infrastruktur demokrasi, pasca perubahan UUD 1945, berkonstribusi menjalankan roda pemerintahan dan tata kelola negara. Mengartikulasikan keinginan rakyat kepada negara melalui pemerintah. Sesuai amanat konstitusi, tugas parpol adalah mencapai cita-cita negara/ nasional bangsa Indonesia sebagaimana dimaksud dalam pembukaan UUD 1945. Dalam UU no.2/2011, parpol harus menjaga keutuhan NKRI, mengembangkan kehidupan demokrasi berdasarkan Pancasila dan mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat Indonesia.

Penkaderan di parpol harus melalui pendidikan politik berkelanjutan bagi anggota dan masyarakat luas agar WNI sadar akan hak dan kewajibannya dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Salah satunya, pendalaman 4 pilar bernegara ( Pancasila, UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika, NKRI ) yang menjadi sumber rujukan dalam berpikir dan menjalani sistem ketatanegaraan. Terlebih kader politik. di Indonesia berasal dari berbagai latar pendidikan, profesi dan pengalaman. Idealnya, kader parpol itu lulusan jurusan politik dan berpengalaman di bidang politik. Rekrutmen politik dalam pengisian jabatan politik melalui mekanisme demokrasi. Kader parpol yang telah lolos seleksi pemilu legislatif dan presiden akan menduduki level legislatif ( DPR & DPD di kompleks parlemen Senayan , dan DPRD tingkat provinsi dan kabupaten/ kota ) dan level eksekutif ( presiden di Istana Negara, Jakarta ) tahun 2019.

Tahun ini, 27 Juni 2018 ( sudah punya Tanda Bukti Pencocokan dan Penelitian. untuk pilgub Jabar dan pilwalkot Bandung dari PPDP ? Saya dan ibu sudah dapat/ terdaftar sebagai pemilih medio Januari 2018. Ada 171 daerah yg melaksanakan pilkada serentak pada 27 Juni nanti ),pilkada serentak untuk mengisi posisi gubernur & wagub serta walikota/ bupati dan wakilnya di tingkat kota/ kabupaten pada daerah2 tertentu yang sudah mendekati akhir masa jabatan.

Duh, siapa ya ? Walikota Bandung Ridwan Kamil maju sebagai calon gubernur Jawa Barat. Arsitek dan perancang kota ( urban designer ) ini dianggap sukses memimpin Kota Bandung, sekaligus mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional, bersanding dengan 6 pejabat lainnya: Presiden Joko Widodo, Presiden Soekarno, Menristek/ presiden Habibie, Menteri Susi Pudjiastuti, Gubernur Ahok dan Walikota Risma Harini. Wakil Emil, Oded Muhammad Danial, maju sebagai calon walikota Bandung. Semoga Kang Oded bisa meneruskan program Bandung Juara dengan sukses pula. Amin.

Jauh2 hari, sebaiknya para balon sudah mendeklarasi dirinya ikut kontestasi agar rakyat punya waktu cukup untuk meneliti rekam jejak para kandidat yang akan memimpin daerahnya. Tidak last minute seperti membeli kucing dalam karung. Menurut saya, pengalaman memimpin daerah itu penting. Berbeda dengan menteri yang keahliannya sektoral, kepala daerah itu cenderung generalis, lintas sektor . Ia harus terampil memadukan kiprah para spesialis di bawahnya untuk mencapai keadaan lebih baik. Mencerdaskan dan mensejahterakan warga daerah yang dipimpinnya. Bagusnya, presiden pernah sukses memimpin provinsi, gubernur pernah sukses memimpin kota/ kabupaten. Terutama untuk wilayah terdepan atau berpenduduk sangat banyak, seperti DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Aceh dan Papua. Sehingga tak perlu terlalu banyak trial error yang diujicobakan, yang bisa berdampak buruk dan besar gemanya, ( ditiru daerah lain, yang ujung2nya warga kecewa dan meragukan manfaat demokrasi ). Siap memilih/ mencoblos dengan cerdas ?

INSTRUMENTALISASI AGAMA DI MONAS.

Kaum Kristiani menolak tawaran gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan , utk merayakan Natal di Monas. Mereka menganggap Monas kini ( turun citranya ) menjadi tempat menggalang massa untuk kepentingan politik berkedok agama ( Editorial MI 25/1/2017 ). Pergub masa Ahok melarang Monas dipakai untuk kegiatan agama ( tertentu, karena Monumen Nasional itu milik semua warga dari 6 agama yang diakui di Indonesia ).

Instrumentalisasi agama, maksudnya, kegiatan keagamaan dipakai untuk menarik massa yang ujung2nya memenangkan calon tertentu dalam pilkada atau memaksakan fantasi khilafah pada warga lain. Agama turun derajatnya jika digunakan untuk syahwat politik seperti itu. Itu sebabnya, kaum Nasrani memilih merayakan natal di gereja atau ruang2 tertutup agar tak dituduh ikut2-an mempolitisir agama. Diakui mereka, negara sudah hadir menjaga mereka selama misa Natal. Polisi ( dibantu TNI dan ormas Islam yg Pancasilais ) memastikan sweeping atribut Natal dan bom para radikal tak boleh terjadi lagi selama perayaan Natal. Apa yang terjadi jika kita bisa beragama dan bernegara dengan baik ? Ya, damai sejahtera.

LGBT DIPIDANA ATAU INDONESIA BANGKRUT

Komunitas ALIA minta MK memperluas ketentuan pidana perzinahan di KUHP. Mereka mengajukan judicial review ( JR ) untuk mempidanakan perbuatan cabul kaum LGBT ( Lesbian, Homoseksual, Biseksual, Transgender ) agar Indonesia tak bangkrut ! Ada apa ya ? Ini bukan soal 93% mendiskriminasi yang 7 %. Atau kaum mayoritas dituduh tidak sensitif pada kaum minoritas. Jangan pula seperti maunya aktivis gay ( di ILC 19122017 ) yang bilang,’.. mayoritas bisa salah..”, alias minta mayoritas belajar menerima perilaku menyimpang kaum minoritas yang mengklaim macam2 dengan beberapa asumsi dan HAM ala Barat. Di banyak negara, minoritas muslim kerap ditindas semena-mena oleh rezim penguasa. Lucu juga, kalau di Indonesia, mayoritas muslim pun masih ditindas minoritas ( disuruh menerima gaya hidup bebas LGBT ). Ini soal keberlangsungan negara. Bro !

Komunitas ALIA tahu, perilaku seks bebas terutama melalui dubur ( anal sex ) menjadi penyebab termudah menularnya PMS ( penyakit seks menular ) terutama AIDs/ HiV. Kondom pun bisa bocor. Setahu saya, penyakit mematikan tertinggi ketiga di dunia adalah AIDs. Penderita AIDs ( ODA ) bertahan hidup dengan mengkonsumsi obat seumur hidupnya. Di puskesmas, ada tes AIDs dan obat tsb yg ditanggung oleh negara ( bisa mencapai Rp 300 juta per-ODA ). Pemiskinan negara niscaya terjadi jika perilaku seks bebas ini dibiarkan merajalela ( jumlah LGBT dan pezina bertambah ). Alia sudah melakukan riset, pengobatan pada ODA, proses di DPR dan MK selama lebih 20 tahun tapi belum gol.

Para hakim MK merasa itu bukan wewenangnya. Membuat produk hukum baru adalah kewenangan DPR dan presiden. Anggota DPR bersiap kampanye menjelang tahun politik 2018-2019 ( mana sempat membuat KUHP baru yang mungkin baru kelar sehari sebelum kiamat ). Jadi, opsi lain : presiden membuat perppu yg membatasi/ melarang perilaku seks bebas kaum LGBT ( kaum heteroseksual terutama pasangan yang menikah sudah diatur perilaku seksnya dengan UU Perkawinan tahun 1974 yang masih berlaku sampai hari ini. UU yang dijiwai norma agama, moral dan adat seluruh Indonesia ini menganggap seks bebas dikategorikan pidana berat ). Refly Harun ( pakar hukum tata negara ) mengusulkan Alia membuat naskah undang2 dengan kajian akademik dari berbagai aspek terkait dan beragam disiplin ilmu lalu mengajukan ke DPR dan presiden. Terutama bagian ayat/ pasal yang akan dikoreksi dari KUHP yg sudah berumur lebih 200 tahun itu ( produk kolonial Belanda yang longgar soal seks bebas. Tak cocok dengan adat ketimuran kita ). Nanti, pihak yang tak setuju bisa melakukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi (MK ).

Para pembela hak asasi ( ala Barat ) berargumen, negara tak perlu mengatur warga negaranya sampai ke balik kamar tidur. Urusan ranjang, seks dengan siapa, adalah privasi sesorang. Saya pikir itu pikiran egois. Seegois orang yang menolak Pancasila sebagai dasar negara. Kaum LGBT yang bandel, terus melakukan ( juga mempromosikan ) seks bebas/ dubur bisa diperlakukan sama. Keluar dari Indonesia ( jangan diberi fasilitas atau subsidi dari negara ). Toh, populasi keduanya sama2 membahayakan Indonesia. Jika gerakan mereka membesar, keberlangsungan umat manusia dalam bahaya. Punah dengan sendirinya ( atau Allah yang murka mengutuk manusia dgn azab-Nya yang teramat pedih ). Mereka yang berpikir pendek ini perlu diajak repot mengurusi korban AIDs yang selama ini ditanggung komunitas peduli dari kaum mayoritas ( emang enak ngurusin korban2 kebodohan loe ! )

Jangan terlalu ke kanan ( militan/ radikal/ fundamentalis ). Jangan juga terlalu kiri ( HAM Barat/ seks bebas ). Di tengah2 saja. Moderat. Yang merasa LGBT, silakan tes AIDs/ HIV di puskesmas. Segera obati jika hasil tesnya positif. Jangan seks bebas lagi. Berobat ke psikiater/ psikolog untuk kembali ke kodratnya, berhubungan dengan lawan jenis dalam ikatan pernikahan yang sah. Bagi yang transgender, organ dengan orientasi seksualnya tak klop, bisa suntik steril jika hasrat seksualnya sulit dibendung. Anggap kecenderungan sejenis ini suatu penyakit atau kecacatan. Banyak orang cacat atau penderita sakit berat menahan diri untuk tidak menikah/ berhubungan seks agar tidak menimbulkan kerepotan bagi keluarga/ perawatnya dan mudharat/ kerugian yang lebih besar bagi lingkungannya. Sabar, menahan. diri, mengekang nafsu egois bisa menjadi pahala besar di akhirat kelak. Hidup jadi sarana ibadah. Itu baru warga Indonesia yang bertanggungjawab. Mari kawal pasal pidana perbuatan cabul pezina dan LGBT sampai pemberlakuannya efektif di masyarakat. Indonesia harus jaya, tak boleh bangkrut !

GRASS ROOT GUBERNUR ANIES

Seorang brilian di satu bidang bukan berarti brilian di bidang lainnya. Seorang pemikir hebat jarang yang sekaligus pelaksana hebat. Dwitunggal Soekarno Hatta contoh duet pelaksana dan pemikir yang berhasil dalam memperjuangkan kemerdekaan RI. Raja dan para filsuf membangun peradaban besar masa lalu. Bisa dimengerti, satu bidang ilmu atau profesi butuh konsistensi belajar dan tempaan pengalaman puluhan tahun untuk menjadi andal. Saya menyimak lebih dari 8 sumber kredibel tiap harinya untuk bisa menulis blog yang diposting 1-2 bulan sekali ini. Jadi bisa dibayangkan, ketika seorang jenius pesawat menjadi presiden karena kecelakaan sejarah, tahu2 lepaslah provinsi ke-27 / Timor Timur dari pangkuan NKRI.

Gus Dur yang piawai mengolah kata ( dan humor ) ketika lebih dipilih jadi presiden ketimbang pemenang pemilu 1999, tahu2 lengser dengan celana kolor di halaman istana. Memang sebaiknya guru bangsa/ pemimpin moral tetap di habitatnya, membimbing masyarakat. Cak Nur wafat di rumah sakit Singapura setelah digadang- gadang jadi presiden tahun 2004. Anies, penerusnya, diprediksi media luar negeri, akan jadi salah satu pemimpin besar Asia di masa depan. Melihat apa yang bisa dilakukannya dalam 100 hari kepemimpinannya di DKI, mungkinkah Anies lebih cocok jadi pemimpin moral saja ? Sekelas Mahatma Gandhi misalnya. Kelihatan ia pemikir, bukan pelaksana.

Akademisi seperti Cak Nur sering disentil sebagai dewa di menara gading. Rakyat banyak yang tak paham apa yang dikatakannya. Butuh landasan ilmu untuk memahami perkataan intelektual. Bagaimana kalau Anies yang belajar bahasa rakyat ? Di Tanah Abang, ia tanya pkl, pejalan kaki, supir angkot dan sederet wong cilik lainnya, apa mau mereka ? Setahu saya, kaum mariginal terlempar ke jalanan karena serangkai keputusan buruknya di masa lalu. Melarat karena mental miskin ( diperparah dengan kebijakan tak pro-rakyat di masa silam/ kemiskinan struktural ). Meski sudah 47 tahun mengayuh becak, tukang becak tetap miskin ( di Surabaya, mereka hidup lebih baik setelah diangkat jadi pegawai pemkot oleh walikota Risma ). Di DKI, tukang becak hanya dilarang Anies tak boleh mangkal di jalan raya, melintas boleh. Pkl Tanah Abang diperbolehkan berjualan di jalan raya ( uji coba ) meski melanggar perda ( DPRD silakan mengajukan hak interpelasi jika gubernur Anies keasyikan beraudensi dengan para pelanggar perda itu sampai melupakan pengguna jalan lainnya yang sama2 punya hak dilayani ).

Mestinya, perda yang dibuat gubernur sebelumnya ( sudah pengalaman 5 tahun mengelola kota dan kabupaten dan dianggap publik sukses ) dipelajari sistemnya dulu, diamati dinamikanya selama setahun. Jika dirasa ada yang masih kurang, perbaiki.saja yang belum baik setelah perdanya disesuaikan dulu. Jangan wong cilik yang kurang ilmu itu dikasih contoh untuk melanggar aturan. Apalagi jadi rujukan untuk memutuskan kebijakan. Mereka sengsara di sana karena nalar terbatas dan keputusan buruk. Nanti keputusan gubernur buruk juga. Akibat2 buruk yang tak terlihat di lokasi juga diperhitungkan, seperti urbanisasi tukang becak beserta sanak handai tolan ke Jakarta. Kemarin, setelah melihat apa yang diperbolehkan di Jakarta, para pkl Bandung memaki dan melempari satpol PP yang melarang pkl kembali jualan di Jalan Dewi Sartika yang termasuk 7 titik yang dilarang bagi pkl sejak belasan tahun lalu. Jakarta dibilang miniatur Indonesia. Apa yang terjadi di ibukota, di daerah dilakukan lebih berdarah- darah. Hati-hati..

Pengalaman saya mengiyakan permintaan mahasiswa asal Timor Lesxx untuk memasang wi-fi di rumah kost kami berakibat buruk lahir batin. Niat saya memudahkan mereka untuk mencari data di perpustakaan terbesar di dunia/ internet itu malah mereka salahgunakan untuk main game online sepanjang malam. Mereka mengundang teman2-nya datang ( modus berkoloni sesama rantau untuk menghimpun keberanian/ kekuatan, mengkompensasi harga diri yang rendah/ inferior ) sampai lebih 20 orang, berteriak2, terbahak-bahak, setel musik keras2 membisingi tuan rumah dan tetangga, ramai2 mandi menghabiskan cadangan air plus malas/ lupa menutup kran kembali, membanting gayung sampai pecah jika tak kebagian air, membuang sampah sembarangan -menyumbat talang dan saluran air, membiarkan pintu pagar terbuka saat jam tidur, dan mabuk berat mengerikan saat merayakan Natal kemarin. Ketika ditertibkan mereka mengiyakan sambil lalu dan langsung mengulangi malam harinya. Mencemooh aturan gaya udik.

Berulang kali ditegur diingatkan, tahu2 mereka sudah pindah kost lain dengan membawa kunci kamar kost kami. Tak terlintas sedikit pun untuk minta maaf atau pamit dengan sopan setelah semua kerepotan, kebisingan dan tagihan listrik, air, sampah yang membengkak akibat perbuatan mereka. Bayar kost pun harus ditagih berulang kali, telat melulu. Ini mental miskin yang saya maksud. Saya skeptis ketika seseorang mengatakan, Timor Lesxx ingin kembali bergabung dengan Indonesia. Saya memang pernah nguping, beberapa dari anak kost itu menyanyi lagu Indonesia Raya, mendengarkan lagu2 top kita. Namun, melihat kelas menengah mereka yang sekolah di Bandung bisa begitu payahnya bernalar dan bersikap, butuh effort luar biasa memberadabkan mereka jika itu sampai terjadi.

Begitu pula, kaum mariginal yang coba diberdayakan duet Anies Sandi di DKI. Masyarakat bawah kita terbiasa melanggar aturan dan sektor informal kita sangat banyak. Seberapa tahan keduanya menghadapi mereka dalam waktu yang tak lama untuk ukuran menertibkan kota ? Lalu kapan membangunnya ? Gubernur kan milik/ melayani semua warga DKI kan ? Presiden, menteri dan duta besar negara sahabat juga tinggal di situ. Jakarta itu etalase Indonesia. Saya yang tinggal di Bandung malu jika ibukota negara saya, macet oleh becak sliweran di jalan protokol dan kumuh oleh pkl mangkal di mana2.

Becak dan pkl yang sudah dibina tatakrama/ manner itu cocoknya ditaruh di tempat wisata yang dibanjiri turis mancanegara yang masih terheran-heran melihat moda dan kuliner tradisional kita. Bukan di jalanan kota jasa sesibuk Jakarta. Time is money, also global competion. On time.On schedule. On track.Tak merasa paling benar itu artinya juga rendah hati, menyimak masukan ahli perkotaan, ahli transpotasi, kepala daerah yang telah sukses memimpin kotanya, teguran media kredibel dan analisa para blogger andal. Saya masih mengagumi Bang Anies yang santun tutur katanya. Namun, hal lainnya saya harus jujur dan memberitahu.

Saya lihat Anies lebih berpihak pada pejalan kaki, pkl dan tukang becak daripada pemobil dan pedagang besar. Kaum mariginal dan nelayan daripada pemilik klub malam dan konglomerat properti di proyek reklamasi ( semoga bukan menarget grass root demi pilpres 2019 seperti modus Trump ). Soal reklamasi, saya setuju jika melihat lebih banyak pihak yang dirugikan, terutama warga sekitar yang sudah turun temurun tinggal di situ. Apalagi kalau melihat kepentingan nasional kita/ strategis ( poros maritim ). Apa anda tak berdebar jika kepemilikan asing untuk satuan unit hunian yang kini diperbolehkan UU, sampai menguasai pulau2 buatan tsb ? Sebelum reklamasi dihentikan kemarin, awak media nasional sampai dikejar-kejar sekuriti dengan boat ketika akan mendekati pulau untuk meliput/ kepentingan publik. Apalagi jika sudah jadi pembangunannya. Akan seberapa misterius dan ketatnya penjagaan di sana ?

Cocok untuk kegiatan ilegal atau spionase asing kan ? Menyabotase kapal2 yang melintas dan mempermalukan reputasi jalur peraran kita, atau diam2 mengeksplorasi dangkalan Sunda tempat peradaban Atlantis diduga masih terbenam di dasar perairan yang selama ini dilarang dimasuki penyelam asing oleh pemerintah Indonesia. Atau cadangan minyak bumi jutaan barrel untuk anak cucu kita ? Coba selidiki dari mana duit ratusan triliun modal para pengembang di sana untuk membangun mega proyek reklamasi ini ? Ada keterlibatan agen militer asing / MNC yang selama ini menggerogoti dengan rakus kekayaan kita ? Aneh kan, bangun proyek dulu baru bikin perdanya ? Zoningnya belum ada, tak ada ( lagi ) badan pelaksana yang disyaratkan UU untuk mengatur/ mengawasinya. Aroma konspirasi, pelanggaran dan korupsinya terlalu pekat di sini. Batalkan saja. Luhut protes ? Kita dukung Anies dalam hal ini.

Jika pulau2 yang terlanjur dibuat itu dikembalikan manfaatnya untuk warga terdampak tentu hal mulia. Bisa disulap jadi aquawisata, sentra pembudidayaan ikan hias dengan penanaman terumbu karang, bank sampah laut dengan sistim recycle, reuse, kampung bahasa, dsb. Nelayan yang paceklik ikan bisa diajak menekuni ketrampilan baru yang terkait profesi sebelumnya. Diajari wawasan kebangsaan untuk mem-filter pengaruh asing yang tak sesuai Pancasila setelah poros maritim/ tol laut dibuka. Semoga saran saya bermanfaat.

REVOLUSI MENTAL ATLET JUARA

Indonesia juara bulutangkis di tunggal (Anthony Sinisuka Ginting ) dan ganda putra ( Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo) di Indonesia Masters kemarin. Indonesia pernah juara beruntun sejak 1958 (Tan Joe Hok, Rudy Hartono, Liem Swie King, dkk ) di Thomas Uber Cup, lalu disambung pebulutangkis setelah tahun 90- an ( Susi Susanti, Alan Budi Kusuma, Icuk Sugiarto, Taufik Hidayat, dkk ) di berbagai even kejuaraan dunia. Bulutangkis dan sepak bola adalah olahraga kegemaran rakyat yang kemenangannya membangkitkan kebanggaan sebagai bangsa. Cinta tanah air. Nasionalisme. Karena bulutangkis, nama Indonesia pernah disegani di dunia berkat dedikasi para legenda tsb dengan bakat alamnya. Tertoreh paling banyak di piala Thomas. Itu 16 tahun lalu. Uber 22 tahun. Long time ago.

Denmark, Korea Selatan, China, Jepang, Malaysia, Singapura memasukkan sport science, sistem pembinaan dan reward yang lebih baik sehingga bergantian mengungguli Indonesia. Tak sedikit pelatih Indonesia yang bergabung di training center mereka yang disokong penuh oleh negara. Apa daya ?

20-28 Mei 2018 kejuaraan Thomas & Uber Cup digelar di Thailand. ASIAN Games 18 Agustus – 2 Sept berlangsung di ( Jakarta, Palembang ) Indonesia. 3-6 bulan lagi. Kita mau Indonesia disegani di dunia. Kawasan Asia tengah dilirik warga dunia karena pertumbuhan ekonominya yang tertinggi saat ini. This is time of Asia, they said. Kita yang terbesar di Asia Tenggara jangan. ketinggalan, ya. Katanya, mau pariwisata yang terbanyak devisanya. Bagaimana cara menarik warga internasional datang, yakin reputasi kita dan membeli produk Indonesia ?

Kita harus juara dan punya produk unggul. Klop. Persepsinya: gengsi naik, berkelas, karena pakai produk berkualitas dan jasa profesional dari bangsa yang unggul. Jaminan kualitas. Setidaknya ( mulai ) dari bulutangkis yang sudah terukur potensinya dengan sederet pengalaman juara. Presiden ( dan kita ) bisa mendukung dan menyemangati para atlet pelatnas di venue tiap minggu menjelang even tsb dan tiap even pertandingan cabor yang kita minati. Memberitakan di akun medsos kita.Syukur2, juara di bulutangkis, diikuti juara di angkat berat, mendayung, memanah juga , sampai juara sepak bola. Wah, spektakuler !

Juara dunia sepak bola di Rusia tahun 2019. Kayaknya belum, deh. Indonesia, setahu saya, sudah tersingkir di penyisihan babak. Perjalanan masih panjang. Kita perlu buat taman olahraga tiap 4-5 blok permukiman dulu sejak awal. Mengolahragakan masyarakat dan memasyarakatkan olahraga. Bibit2 muda sudah mulai membentuk fisik prima dan mental sportifnya sejak batita ( bayi usia 3 tahun ke bawah ). Anda lihat bayi2 sudah pandai berenang di bawah pengawasan cermat orang tuanya / pelatih profesional di acara ‘On the Spot ‘- Trans7 ? Generasi milenial kita akan berkompetisi di tingkat global dengan mereka yang sudah sadar pentingnya olahraga sejak usia dini. Orang tua bisa memanfaatkan waktu 3 jamnya bersama anak tiap hari ( optimalnya sampai anak usia 12 tahun ) dengan berolahraga ( plus main, bicara, belajar live skills bersama anak ) di taman lingkungan tsb.

Disiplin, tepat waktu, tertib aturan, hormat pada pelatih/ senior, konsisten, pantang menyerah, mental juara dan mental sportif ( mengakui keunggulan lawan dengan ikhlas ) terbentuk selama pembinaan olahraga yang benar, selain tubuh sehat, otot kuat dan stamina tinggi. Dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Indonesia kuat, damai, sejahtera adalah impian kita semua.
Saya setuju jika atlet yang sudah mengharumkan nama Indonesia di tingkat dunia diapreasi layak dengan fasilitas rumah, pensiun atau diangkat PNS. Membantu percepatan reformasi birokrasi dan revolusi mental. Mental didiplin dan nasionalisme yang mereka buktikan di medan sengit kelas dunia bisa menginspirasi/ diteladani rekan kerjanya. Duit Rp 3-5 miliar per bulan dibutuhkan satu tim pelatnas untuk meraih prestasi di satu cabang olahraga. Swasta perlu dilibatkan untuk mendanai kegiatan pembinaan.

Negara membentuk sistem pembinaan atlet dengan iptek dan pengawasan masyarakat. Bibit2 yang terlihat di beragam even, diseleksi , dibina dan diapresiasi sesuai level pencapaiannya. Direkrut jadi PNS menambah semangat atlet kita juara. Nah, siapa yang punya passion bulutangkis, sepakbola atau olahraga ? Berguna untuk bangsa dan negara bisa lewat olahraga, lho. Hidup dari olahraga juga bisa. Rajin olahraga yang anda sukai, simak tutorialnya di buku, video atau Youtube, lalu ikuti even kejuaraannya. Kalau anda juara, bisa jadi itu passion anda, ‘bongkahan emas’ dari Tuhan yang mengalirkan rezeki sepanjang usia. Setiap kita, punya fungsi spesial ketika diciptakan Yang Maha Kuasa. Tekuni sampai juara lagi . Meraih prestasi terus sampai disebut ahli dan diundang negara untuk mewakili bangsa Indonesia di even internasional. Keren, kan ?

REBUTAN POLISI ZAMAN NOW

Dwifungsi Polri & TNI ( ABRI sebelum Reformasi 1998 ), sejarahnya dimulai dari kekesalan Jenderal Nasution dan Soeharto terhadap ketakbecusan sipil ( anggota parlemen yang berkarakter federal daripada republik ) dalam menangani problematika Indonesia yang baru lahir ( ungkap Salim Said di ILC, 30/1/2018). Kebersamaan saat perjuangan revolusi dan besarnya kekuasaan Soekarno yang dipengaruhi elit PKI membuat rezim Orde Baru pimpinan Soeharto menggunakan ABRI untuk menyokong kekuasaannya. ABRI berpolitik dan punya fraksi di DPR. Generasi baru ABRI lulusan luar negeri yang belajar kaidah demokrasi kemudian memutuskan menarik fraksi ABRI dari parlemen, menghapus dwifungsi ABRI dan melarang perwira aktif menduduki jabatan sipil. Dwifungsi ABRI dianggap kesalahan oleh Wiranto ( panglima ABRI saat Soeharto lengser ). Logikanya, pemegang mandat senjata ( ABRI/ TNI/ militer ) takkan leluasa mengoreksi/ mengawasi atasannya, yaitu panglima tertinggi militer ( presiden ).

Setelah pecah revolusi rakyat untuk menurunkan Soeharto yang otoriter dan kroninya yang KKN ( Reformasi 1998 ) , ABRI ( diminta rakyat sekaligus ) bertekad menjadi prajurit profesional yang mengamankan NKRI dari serangan musuh luar ( tugas TNI ) dan menegakkan hukum demi keamanan dan ketertiban masyarakat (tugas Polri). Saat ini Polri langsung di bawah presiden. TNI di bawah menteri pertahanan. Ada kegalauan di kalangan militer, jika TNI di bawah menhan/ sipil/ parpol ( kaidah demokrasi : jenderal purnawirawan setelah pensiun 2 tahun baru boleh menduduki jabatan sipil, sebagai orang sipil ) akan diperalat sipil untuk memaksakan kehendaknya. Setelah dwifungsi represif lebih 50 tahun ( rezim Orde Lama & Orde Baru ), rakyat masih trauma/ alergi dengan militer di jabatan sipil ( supremasi sipil di pemerintahan terbukti di banyak negara maju/ demokratis ).

Indonesia adalah negara muslim terbesar dunia yang menyepakati demokrasi ( kedaulatan rakyat berasaskan Pancasila ) sebagai cara mengelola negaranya. Pucuk pimpinan militer ( presiden ) dari kalangan sipil. Jadi, jika kemudian mendagri Cahyo meminta perwira polisi aktif pada Kapolri menjadi pejabat gubernur ( pj, kalau plt dari wagub) Jabar dan Sumut yang habis masa jabatannya medio Juni ini, tak heran muncul polemik di media dan protes publik/ DPR. Apalagi ada perwira polisi yang mencalonkan diri di wilayah ini yang ditakutkan parpol oposisi membuat pj sulit menjaga netralitasnya. Aturan masa jabatan kepala daerah tak boleh ditambah atau dikurangi barang sehari pun menjadi argumen mendagri, juga pengalaman serupa yang dianggap tak bermasalah di pilkada 2016 serta resiko kerawanan ala pilgub DKI. Editorial

Media Indonesia menyarankan mendagri meminjam pejabat eselon satu di kementerian lain yang kompeten menjalankan fungsi pemerintahan/ pelayanan publik, menjaga ketertiban masyarakat dan melaksanakan pilkada yang kondusif, jika di kemendagri sendiri kekurangan sdm untuk berfungsi baik selama melaksanakan pilkada serentak di 171 daerah di Indonesia. Masih ada waktu sekitar 5 bulan bagi presiden untuk menyetujui nama yang diajukan mendagri. Idealnya, pejabat sipil yang akhirnya menjadi pj gubernur sampai pelantikan gubernur terpilih 3 bulan berikutnya ( kalau kekosongan kurang 1 bulan bisa dijabat sekda provinsi ). Tunjukkan sipil cukup pede mengurus negara. Bukan jamannya lagi berebut tentara atau polisi seperti dulu. Zaman now sudah ada pangdam dan kapolda yang profesional menjaga kita. Setuju ? ( tapi jika ada pertimbangan intelijen yang lebih sahih yang tak saya ketahui, monggo saja. Semoga Indonesia baik2 saja )

SN JADI JC ?

Update lainnya, SN melamar jadi JC ( justice collaboratotr), tapi anehnya tak mau mengakui kesalahannya, tidak koperatif, tindak tanduknya menyusahkan, sejak pemanggilan pemeriksaan sampai duduk sebagai terdakwa, juga tak kunjung menyebutkan pelaku lain yang lebih besar darinya. Buying time mempermainkan penyidik lagi ? ( kalau SN merasa tak bersalah, ya berikan bukti valid kalau ia tak terlibat. Kalau SN bungkam, semua orang juga tahu kalau dia mengatur mega korupsi itu. Mana ada maling yang. mengaku, kecuali mabuk atau insyaf. SN tak menunjukkan tanda2 itu/ insyaf. Mungkin korupsi bagi pemburu rente seperti SN, dia anggap bukan kejahatan. Toh dari dulu ( Orde Baru ) ia lolos2 saja.

Watak memang tak bisa diubah. Orang semacam ini, ( seperti juga anak kost liar, pkl dan tukang becak bermental miskin ) hanya bergeming/ menggeliat ketika semua kemauannya dituruti. Kantong pengemis tak ada dasarnya. Sekali ditegur egonya, mereka kembali liar merepotkan. Butuh referensi moral di kepala dan urat malu di hati untuk bisa paham maksud baik orang lain dan berterima kasih. Jika SN terlalu menyusahkan ketika disidik, KPK tak perlu stres mengejar pengakuanya. Hukum saja SN dari bukti2 lain yang ada. Sama sekali tak ada yang bisa diteladani darinya. Ia tak layak jadi JC dan menikmati fasilitasnya. Cukup masukkan SN ke bui selama mungkin. Hukum mati kalau mau. Pengacara FY dan dokter BS juga di bui jika terbukti menghalangi pemyidikan/ memberi saran melanggar hukum pada SN. Agar tak ditiru yang lain . Ribet kan KPK kalau sampai para praktisi ketularan/ berbondong-bondong melacurkan profesi demi segepok uang miliar karena tak pernah dihukum jera untuk itu.

SUSI vs LUHUT ?

Luhut memprotes Anies yang menghentikan reklamasi. Luhut juga mengkritik penenggelaman kapal pencuri ikan asing oleh Menteri Susi. Luhut ini yang pernah menyimpan kekayaannya dalam perusahaan cangkang di luar negeri/ bebas pajak dan memiliki tanah jutaan hektar di tanah air ? Tak heran jika sisi fulus yang dititikberatkan. Kapal2 asing yang berkapasitas besar dengan alat trol di laut lepas jika diberikan ke koperasi nelayan, apa tidak repot mempelajari, mengoperasikan, membiayai, merawatnya dan mengawasinya agar tak berpindah tangan ke pihak yang tak berhak ? Jangan2 pindah lagi ke tangan pengusaha besar, seperti nasib banyak unit hunian di kota2 padat penduduk, yang semula ditujukan rayat kecil. Berapa banyak celah korupsinya ? KPK lagi yang kerja.

Anda pernah mengajari orang di atas 40 tahun yang tak lulus SMA ? Berulang kali diberitahu pun sering percuma, besoknya ia sudah lupa dan kembali mengulang kebiasaan lamanya. Perlu sedikitnya 20 tahun untuk membiasakan pedestrian berjalan tertib di trotoar ketika fasilitas kota itu pertama kali diciptakan untuk warga yang melek baca di perkotaan. ? Sanggupkah nelayan kita melakukan perubahan itu lebih cepat sebelum perut keroncongan dan tagihan uang sekolah anak2 sudah di depan mata ? Sebagian besar koperasi di Indonesia antara hidup segan mati tak mau. Apalagi di tempat terpencil. Pelarangan cantrang saja sudah di demo secara masif berbulan-bulan sampai ke ibukota. Keharusan beralih ke alat lain pada Mei nanti sudah diprotes lagi ( berikan saja alat itu secara gratis jika mereka tak mampu beli , bu menteri ). Jika pun bisa, nelayan2 kecil yang tak kebagian kapal bisa tak kebagian ikan. Demonstrasi lagi. Kerja polisi lagi. Ini seperti ribuan pengemudi taksi konvensional memburu supir taksi online dan memukuli pengemudi ojek online yang melintas tempo hari. Rebutan sesuap nasi/ mengais rejeki.

Lalu pengemudi taksi online balas demo besar-besaran minta aturan yang membatasi mereka ( diberlakukan Februari ini ) ditunda atau dibatalkan. Di sono, tawuran antar nelayan. Capek deh. Itu jadinya jika pejabat dan politisi ngoceh asal bunyi di bidang yang tak dikuasainya, tanpa mengkaji cermat kondisi di lapangan dan memperhitungkan dampak sok hebatnya. Sekedar kontroversi gaduh. Mulut dulu, otak belakangan.Yang penting beken. Mungkin memang hanya itu yang bisa dilakukan para pengoceh untuk menunjukkan eksistensi dirinya. Tong kosong berbunyi nyaring. Apa boleh buat ? Ke laut saja kapal2 pencuri itu. Tenggelamkan untuk jadi terumbu karang. Toh, hasilnya sudah terbukti, tangkapan nelayan tradisional meningkat signifikan. Ini baru pro-rakyat sejati. Bravo Menteri Susi !

MENTERI RANGKAP JABATAN ?

Menteri perindustrian, Airlangga Hartato, merangkap ketum Golkar ? Presiden cukup berargumen: untuk kestabilan politik dan sulitnya beradaptasi di sisa waktu di kementerian ini, Pak Airlangga diputuskan demikian. Mohon dimengerti. Terima kasih. Tak perlu menghindar. Stay cool.
Bambang Soesatyo jadi ketua DPR yang baru menggantikan SN. Semoga dia lebih peka terhadap aspirasi rakyat yang disalurkan lewat media karena pernah jadi jurnalis, dan sanggup memperbesar nyali untuk memperbaiki internal DPR. Selamat bertugas.

Mata Najwa sudah tayang lagi di Trans7 pada waktu andalan Rabu, 20-21.30 setelah ‘On the Spot’ sejak 10/1/2018 dengan tajuk ‘Indonesia Rumah Kita’. Welcome back, Najwa. Panggilan moral memang sulit diredam. Happy watching, people…

Iklan

Written by Savitri

3 Februari 2018 at 13:14

Tanaman Keras di KPK & Myanmar. Melindungi Negara atau Nama Baik ?

leave a comment »

Surprise, melihat presiden Jokowi bertukar kostum adat Bugis dengan wapres JK. Bangga, melihat para undangan berkostum tradisi Indonesia. Geli, melihat hadiah 5 sepeda untuk 5 pemenang kostum adat terbaik setelah sebelumnya pilot F-16 dan Sukhoi bermanuver keren mengucapkan dirgahayu RI ke-72 di langit Istana Merdeka. Canggih, disiplin, apik plus berbudaya. Benar, kita semua berbeda-beda ya. Lebih 17.000. pulau, lebih 500 suku, 6 agama, tapi bisa kompak di bawah satu bendera. Sang Saka Merah Putih. Semoga bangsa Myanmar ( termasuk etnis muslim Rohingya di dalamnya ) bisa sekompak kita pada akhirnya. Amin.

KPK. Myanmar. Dua tempat yang menyita perhatian publik 2 bulan ini. Apa kesamaannya ? ‘Tanaman keras’ yang powerful karena penugasan lama. Di KPK ada NB, penyidik senior ( 2007-2017) yang dijuluki penjaga roh dan jadi kepala wadah pegawai KPK. Di wilayah Rakhine, di mana tengah terjadi krisis kemanusiaan terhadap etnis muslim Rohingya, ada junta militer yang masih kokoh mengendalikan Myanmar sehingga Aung San Suu Kyi (tokoh pro-demokrasi, pemenang pemilu ) seolah tak berdaya mengupayakan keadilan dan kedamaian di sana. Itu yang saya tangkap dari diskusi ILC ( 6/9/2017 ) dan pemberitaan televisi belakangan ini.

“Patriot sejati tak mencari tenar, tapi melindungi desa/ tanah air dari dalam bayangan,” kata Itachi Uchiha dalam serial animasi Naruto. Meski putra pertama ketua klan Uchiha itu dicap pengkhianat oleh warga Desa Konoha setelah menghabisi hampir seluruh anggota klan Uchiha dan bergabung dengan organisasi pembunuh bayaran Akatsuki, Itachi tetap ingin disebut shinobi ( ninja/ prajurit ) dari Konoha. Hanya hokage ( kepala desa ) yang tahu misi berat yang sesungguhnya dijalani Itachi. Menghindarkan upaya kudeta dari klan Uchiha dan kehancuran desa oleh serangan pihak luar.

PATRIOT ATAU PELANGGAR ?

Apa AB, direktur penyidik KPK yang curhat di sidang panitia khusus hak angket DPR ( 29/8/2017) patriot atau pelanggar ? Melihat rekam jejak dan karakternya, profil AB tak cocok sebagai pencari tenar. Fokusnya integritas. Harimau mati meninggalkan belang. Orang mati meninggalkan nama baik.

Saya amati, banyak orang rajin bernilai akademik tertinggi kurang tanggap dengan keadaan sekitarnya. Terbiasa melesat sendirian. Misal Yo** ( mahasiswa ilmu komunikasi yang kost di rumah kami ) suka mandi berlama-lama, menghabiskan persediaan air ( padahal air ledeng ngocor 2 hari sekali ) sementara anak kost lainnya belum bangun ( apalagi mandi ). Meski Y sudah sering dihimbau dan ditegur, Y tetap mandi gebyar gebyur lama, bikin jantung kami berdegup keras ( kuatir dikomplain penyewa, ‘air habis??’). Seorang direktur personalia yang mengelola 6 ribu karyawan ( hebat dalam multi tasking dan diganjar banyak penghargaan SDM ) mengaku sering dikritik ‘terlalu cepat’ oleh anak buahnya ketika memberi penugasan. Beda irama.

Kita dibesarkan dengan cara dan situasi berbeda. Ada yang sejak kecil sudah dipercaya menangani pekerjaan rumah dan mengurus adik2nya karena ortu kerap dinas ke luar kota. Ada yang sampai besar pun masih dianggap anak kecil yang diragukan bisa menangani beberapa tanggung jawab. Biasa cepat dan biasa lamban. Lalu, ada culture corporate. Kebiasaan ingin dilayani bawahan, dan seabreg ‘kultur’ yang membentuk karakter kita.

Seorang pemimpin harus mengenal baik karakter anak buah agar bisa mengerahkan mencapai tujuan bersama. Leader mengelola anggota timnya dengan wibawa dan kasih sayang layaknya seorang ayah. Wibawa muncul dari integritas, kompetensi ( kredibel ) dan kharisma. Terus melangkah di depan meski menahan rasa sakit, kata Naruto. Anggota tim mau bekerja sama kalau cocok satu sama lain secara prinsip. Bagaimana kalau si leader kalah wibawa dari anak buah ? Bagaimana kalau ada ‘tanaman keras’ yang menghegemoni lembaga karena penguasaannya akan medan setelah berurat akar lama di situ ? Terjadi dualisme kepemimpinan yang membingungkan anak buah. Rantai komando rusak. Bahtera berjalan limbung. Tak sampai tujuan.

MUSUH MELIHAT KELEMAHAN

Riak kecil muncul ke permukaan sejak FH getol mencibir KPK beberapa tahun silam. ‘Musuh’ biasanya lebih teliti melihat kelemahan kita. Orang yang dibenci penindas biasanya berkarakter sangat buruk. Penindas sukanya memangsa orang baik yang lemah. Ini pengalaman pribadi. Madara Uchiha mengajak klannya keluar dari Desa Konoha karena memprediksi diskriminasi akan mereka alami dari klan Senju dan keturunannya yang mendominasi pemerintahan Konoha. Klan Uchiha tidak mau, lalu puluhan tahun kemudian prediksinya benar terjadi. Klan Uchiha dibantai nyaris habis oleh Itachi dan anak asuh Madara sendiri, Obito Uchiha.

Makin ke sini makin terlihat kebocoran itu ( kegagalan penerapan SOP/ Standar Operasional Prosedur ). Banyak yang tak paham dan menghayati visi & misi dalam pelaksanaan tugas. Semua takut dengan ( penyidik ) KPK. Puncaknya, curhat AB di luar. Allah ‘bicara’ melalui siapa pun. Kita diikhtiarkan cross check ke sumber2 terpercaya. Makin tak kredibel sumber pertama, makin banyak cross check-nya.

Fokus AB adalah nama baik. Fokus saya adalah melindungi Indonesia. Fokus Itachi adalah melindungi Desa Konoha ( lepas dari ikatan klan ). Itachi tak peduli nama baiknya sendiri. Ia kalem saja dicap pengkhianat desa, pembantai klannya, pembunuh ortu. Yang penting warga Konoha selamat. Jika Itachi di posisi AB, saya pikir dia akan sabar menunggu rapat Pengawas Internal ( PI ) memutuskan sidang kode etik ( sambil gigih menggalang dukungan ). Dua, tiga minggu, dst ( paham irama kerja orang lain dan pembesaran jumlah staf & kasus yang harus ditangani pimpinan KPK ). Nama baik hancur lebur sementara, santai saja.

Kebenaran akan terungkap. Cepat atau lambat. Naruto berjanji akan mengurus peristirahatan ( pemulihan nama baik ) Itachi. Itachi, seorang jenius Uchiha yang sudah berpikir seperti hokage di usianya yang baru 7 tahun. Saya terbiasa berbaris paling depan dalam upacara bendera sejak usia 7 tahun.

Seorang pejuang vokal atau agen intel memang sebaiknya single, tak berkeluarga atau tidak memperlihatkan orang2 terdekatnya ke publik. Mereka tak sekuat kita. Padahal kita masih butuh cinta mereka sebagai manusia biasa yang bisa drop ketika didera berbagai cobaan. Intimidasi atau pencemaran nama baik membuat konsentrasi kita terbagi. Gamang dengan keselamatan dan kebahagiaan orang2 yang kita sayangi tsb. Kerja kolosal dan marathon di depan kita, saudara2. Kerja bersama.

DUA INKUBATOR PEMBERANTASAN KORUPSI. TENSI SIAP ?

Kapolri mengusulkan Densus Anti Korupsi. Profesor Romli mengusulkan detasemen khusus tsb diisi polisi dan jaksa dengan kualifikasi terbaik serta diberi anggaran sama besar dengan KPK. Lihat mana yang lebih cepat mencapai tujuan ( korupsi berkurang drastis, uang negara dikembalikan dan diselamatkan signifikan ). Minimal seimbang antara cost dan benefitnya. Harus ada komisioner yang penyidik ( agar talk dikendalikan anak buah ). Dirindukan, komisioner ini yang menyidik pejabat tinggi di level menteri, jenderal atau kepala daerah yang tersangka korupsi. Lalu, komisioner yang jaksa menuntutnya di sidang pengadilan tipikor. Buat contoh anak buah ( semoga jadi panutan & lebih berwibawa ). UU Tipikor perlu direvisi agar tak banyak lagi discrazy akibat kurang detail ( seperti barang bukti yang tak terbukti kerugian negara-nya/ sudah inkrah, agar segera dikembalikan pada pemiliknya ). Para komisioner-lah yang menghadapi para jenderal dan kepala lembaga agar proses lebih cepat ( tak keder ).

Perfoma terbaik pesepakbola sekitar 10 tahun. Anggota pasukan khusus berusia20-30 tahun. KPK sudah 14 tahun ( resmi berdiri Desember 2003 ). Dibentuk sebagai inkubator memperbaiki kinerja kepolisian dan kejaksaan, terutama dalam pemberantasan korupsi. Dalam perjalanannya, KPK kerap didera prahara karena ego sektoral masih tinggi seperti yang diprediksi. Menurut survei, lembaga yang paling rajin perbaikannya saat ini adalah kepolisian.So… kalian sudah siap bersaing dengan inkubator saingan untuk perbaikan penegakan hukum di tanah air ? Apa KPK masih yang terbaik ? Let’s see…

( Penyidik KPK sebaiknya dirotasi. Paling lama 10 tahun di KPK atau 2 jilid komisioner . Komisioner cukup diganti 3 orang saja tiap periode seleksi agar terjadi kesinambungan penanganan kasus ( tak disetir staf senior ). Lagi pula, sangat sulit mencari orang terbaik dalam jumlah banyak dalam satu waktu ( penegak hukum berkualitas tinggi di tanah air masih jarang ya ? ). Jika kejadian lagi, pimpinan KPK kurang tanggap dengan protes direkturnya, pengawas eksternal perlu dibentuk ( agar borok cepat ketahuan & disembuhkan sebelum jatuh korban berikutnya ). Ini soal kepercayaan publik. Second chance ? )

Saya pribadi tidak setuju dibentuknya pansus angket KPK oleh DPR ( otomatis gugatan menghambat proses penyidikan/obstruction of justice untuk seluruh anggota pansus tak perlu dilayangkan KPK ). Cukup pimpinan KPK menghadiri undangan RDP Komisi 3 yang rutin diadakan dan menurunkan tensi di antara mereka. Piece, man..

Andai kredibilitas anggota DPR tidak bermasalah, kami ( civil society ) tentu tidak kuatir hasil akhir pansus akan benar2 memperbaiki kinerja KPK. Nyatanya, lebih banyak survei dan pengamat menempatkan rating DPR masa ini terbawah dalam hal tsb. Kebocoran, discrazy dan banyaknya SOP sekarang karena banyak celah dalam perundangan yang dibuat. Bukan ( sepenuhnya ) salah KPK. Jadi, tidak proporsional jika KPK ‘dihukum’ angket ( apalagi kalau cuma karena tidak mau menyerahkan rekaman asli penyidikan MSH ). Yang jelas penyidikan kasus E-KTP terus berjalan. Kali ini dengan rantai komando yang benar dan para penyidik senior bercermin terhadap apa yang terjadi pada NB. Saran perbaikan di posting ini semoga berguna dan KPK menjadi lebih keren. OK ?

Episode terakhir ‘Mata Najwa’ ( wawancara eksklusif dengan NB ) menyisakan sesak dan haru. NB disiram air keras ketika menyidik mega korupsi E-KTP dan sejumlah kasus besar lainnya. Najwa mengakhiri acaranya tanpa titik karena ingin ‘merantau’ setelah 17 tahun berkiprah di TV ( terakhir menerima award sebagai the best television person ). Kita bisa saja berspekulasi ( mungkin ) yang mengancam nyawa NB adalah penyebab sesungguhnya. . Feeling saya menangkap gestur tak pas saat itu ( NB hanya takut Allah, tapi tidak humble pada manusia/ the best host ). Seperti aura militan yang merasa paling benar. Jadi saya tak cukup terkejut ketika ‘tanaman keras’ yang harus dicabut itu dirinya.

Allah bergerak menurut cara-Nya sendiri untuk menyelamatkan KPK dan bangsa ini. Bagaimana bisa seorang pejuang yang gigih menjelma tirani penegakan hukum ? Kekuasaan memang cenderung korup. Kita suka terlena, menganggap apa yang benar selama ini akan benar selamanya untuk orang lain. Jaman dan persepsi berubah. Nuget tak laku masa ibu dulu masih suka memasak sendiri untuk anaknya. Tapi masa ibu2 muda sekarang suka berbisnis untuk menopang penghasilan suami, nuget laku keras ( karena lebih praktis memasaknya ). Rotasi, masa jabatan, teman baik diperlukan pejuang kebenaran. Untuk membantu kita agar tidak gagal mencapai tujuan dan mengingatkan/ menyegarkan kita jika mulai menyimpang. Itu sebabnya kita perlu humble ( rendah hati ) pada lawan bicara agar ia tak takut memberi tahu. Allah ‘bicara’ melalui siapa pun.

Kebenaran ada karena ada yang menyuarakan. Kebenaran tak ada tanpa keadilan. Kebenaran banyak karena banyak yang menyuarakan. Mereka berkurang satu. Najwa, we will miss you ..

SEJARAHNYA, ROHINGYA JUGA WARGA MYANMAR

Soal Myanmar, tinggal copy paste posisi Aung dengan Aris dan junta militer dengan NB. Sistem di alam semesta ini punya pola berulang. Apa yang terlihat di rumah dan tetangga terjadi di negara dan regional. Hanya beda skala, kualitas dan kuantitasnya. Sebagai WNI, kita tak perlu heboh berdemo menyusahkan pemerintah yang sebenarnya sudah bergerak cepat membantu saudara muslim kita dan rekan ASEAN kita. Lebih baik bertindak nyata, menyumbang uang, doa, pakaian, selimut, obat, pikiran ( diplomasi people to people ) untuk meringankan derita korban krisis kemanusiaan di Rakhine. Orang bertindak kejam sering karena tidak tahu atau nafsu ( juga ketakutan ).

PBB sudah mengutus mantan sekjen PBB untuk mencari fakta dan memastikan rekomendasi yang diberikan dijalankan oleh pemerintah Myanmar ( seperti pasang kamera CCTV, nama prajurit di seragam, dsb ). Kita harus tetap solid sebagai bangsa, termasuk dengan pemeluk Budha di sini. Kita juga perlu memastikan tidak ada etnis yang dipinggirkan seperti Rohingya di Indonesia maupun negara ASEAN lainnya agar kelompok radikal ( Taliban, Al-Qaeda, ISIS, dll ) tak mendapat tempat untuk membakar emosi dan membantai orang yang berbeda paham. Jaga kawasan regional kita, ya. Hatur nuhun…

Written by Savitri

8 September 2017 at 13:14

Ujaran Kebencian vs Ikatan Kebangsaan. Hentikan Pencap Kafir !

leave a comment »

Nar

Kagebunshin ninjutsu ! Rasengan !! Itu jurus andalan Naruto yang ditiru anak2 tetangga. Sayang, baru kekerasan yang bisa mereka tangkap dari serial animasi ini sehingga anak2 SD itu cenderung berkelahi jika diejek atau tawuran jika direndahkan siswa sekolah lain. Kemana orang tua yang seharusnya mendampingi anak dan menjelaskan filosofi kebaikan mengungguli kejahatan ( dari ucapan, tindakan, pemikiran, perasaan para tokohnya ) ? Ayah ibu ternyata sama2 bekerja sampai petang mencari sesuap nasi yang kian hari kian sulit didapat akibat pasar bebas. SDM dan infrastruktur kita yang belum siap terhantam pesaing dari luar negeri yang lebih berkualitas. Tinggal remah yang tersisa yang tidak cukup menghidupi keluarga sehingga kedua orang tua terpaksa ke luar rumah meninggalkan anak tanpa bimbingan. Ini fakta di akar rumput yang kelak bisa menjelma gelombang kedangkalan di masa depan. Serial Naruto bisa membangkitkan rasa nasionalisme anak ( ada produk kreatif kita yang melebihinya ? ). Lebih asyik lagi jika anda juga nonton dan berbagi keseruan dengan anak2 ( sembari menyelipkan nilai2 kehidupan ). Hal kecil yang bisa kita lakukan untuk tanah air tercinta, Indonesia. Chou odama youton rasen shuriken !!

Setahun. Long time no post. Kenapa ya ? Banyak yang terjadi. Diantaranya, kena TB. Mesti minum obat 6 bulan non stop tanpa bolong. Perut mual, kerap muntah, badan lemas and gampang capek. Entah tertular dari udara, atau nutrisi yang terkontaminasi kuman TB di saat daya tubuh lemah. Pasrah saja. Yang penting, sabar saat diuji sakit. Syukur saat diuji kaya.

Keluar Rp 18-20 juta untuk sembuh seperti ibu saya tahun 2014 ? Enggaklah. Ada program obat gratis dari Dinas Kesehatan Pemkot Bandung ( Program Nasional/ WHO ) sejak Maret 2016. Dengan kartu BPJS Kesehatan ( bisa online/ KIS ), saya menjalani proses pengobatan di puskesmas dan rumah sakit rujukan tanpa cash. Alhamdulillah.

( Penderita TB harus cuci tangan pakai sabun hingga bersih sebelum memberi makanan pada orang lain. Tak boleh cipika cipiki ( cium pipi kanan cium pipi kiri ) karena percikan dahak berisi kuman TB bisa menular/ berpindah sekitar mulut )

AHOK YANG PATRIOT

Ada yang saya lewatkan ? Ahok masuk bui, HR masuk DPO. Trump jadi presiden AS. HTI mau dibubarkan. Latah persekusi ormas intoleran. Kota Marawi ( diduga ) di Filipina selatan menjadi basis baru ISIS/ NIIS. Pancasila diteguhkan kembali melalui UKP-PIP. Wah.. semuanya berkaitan ya.

( Gak nyangka. Kinerja top bisa kalah oleh bicara top. Walk the top yang pasti juaranya. Sesuai kata dengan perbuatan. Kerja baik harus didukung ngomong baik. Kita tunggu kinerja gubernur-wagub DKI Jakarta terpilih ( Anies-Sandi ). Semoga baik pula. Amin )

Berani karena bersih, puji pengamat tentang Ahok saat tampil di Metro TV tempo hari. Saya pun tak sungkan menegur tegas para pemalas, parasit, pelanggar aturan secara terang-terangan dengan sangsi telak, saking gemesnya. Ditegur berulang kali kok masih menantang. Mbalelo. Saya bisa berempati dengan kekesalan Ahok dengan ucapan pedasnya pada orang2 ‘bego’ yang ogah mikir/ insyaf. Saya salut Ahok taat hukum dan berjiwa besar. Mengalah demi kepentingan yang lebih besar. Persatuan Indonesia.

( Beda ya dengan HR. Teriak saja yang gempar. Padahal untuk mengagungkan asma Allah seharusnya merendahkan diri dulu, bukan merendahkan orang sana sini. Iman adalah pembenaran hati terhadap apa yang didengar. Logika adalah pembenaran mata/akal pada apa yang dilihat. Orang yang suka nyinyir merendahkan orang lain (seperti mencap jelek kekurangan fisik/ materi ) adalah orang yang tak punya hati, alias tak beriman. Dari mata langsung mulut.

Sesungguhnya, Islam itu moderat ( di tengah-tengah ). Orang ekstrim/ radikal cenderung melihat Islam dari permukaan saja ( tanpa kedalaman/ kemanusiaan ). Begitu mudah mencap orang lain kafir ( lalu membunuhnya ). Seperti melihat sesuatu tanpa hati/ iman. Bisa dibilang, teroris/ penganut radikalisme itu tidak beriman ( bukan Islam ).

Ekstremis hanya mampu berpikir tunggal ( sederhana, emosional, tak sabar dengan proses ). Tak bisa menerima keberagaman, varisasi atau sudut pandang yang berbeda. Seperti surga yang bisa dilalui banyak pintu, kebenaran pun sebenarnya banyak variasinya. Soal perbedaan agama, biarlah Allah yang kelak memutuskan, siapa yang benar di antara kita.

ANJING DAN PENINDAS MENANDAI WILAYAHNYA.

Rakyat jelata sungguh tak terduga. Kemenangan D.Trump ( DT ) yang rasis dan pongah karena system elektoral ( Hillary sebenarnya memenangkan lebih banyak suara ) yang dianut AS dan kedangkalan pemikiran para pemilih tradisional yang terkesima dengan orasi hiperbolik/ utopis DT yang dangkal. Nyambung.

Gelombang protes dan gejolak politik kerap terjadi di AS pasca DT terpilih. Lalu bagaimana di Indonesia ? Apakah para pemilih kita di akar rumput juga begitu ? Gejalanya terlihat dalam pengerahan massa besar-besaran dalam ‘aksi damai’ memprotes ( dugaan penodaan agama oleh ) Ahok. Bahkan dai sekelas AAG ikut serta. Siapa nyana ekses pengerahan massa itu kini melahirkan aksi main hakim sendiri ( persekusi ) dan pindahnya basis ISIS dari Timur Tengah ke dekat rumah kita ( Marawi ).

Anda tahu anjing menandai wilayahnya dengan air kencing ? Tak jauh, parasit, penindas, pemangsa, teroris, menandai wilayahnya dengan suara teriakannya ( atau perilaku semau gue/ melanggar norma aturan ). Kalau saya tak membekuk anak2 kost yang teriak-teriak di rumah, mereka pasti makin merusak dan merugikan. Setelah teguran berulang tak mempan, mereka saya ‘tendang’ keluar dengan cara dibikin tak betah ( dimatikan pasokan listriknya & suplai airnya ). Terakhir saya gembok gerbang dan pagar. Biar tahu rasa, tidur di jalanan !

Hardball terkadang perlu untuk situasi tertentu. Ketika HR dan oknum aksi damai itu teriak2 ( mengintimidasi ), saya sudah feeling saja, pasti membesar. Apalagi HR di beri ‘panggung’ ( jadi khotib sholat Jumat di depan RI-1 ). Ge-er mereka. Makin merasa paling benar ( efek lanjutan : tak mau mendengar kebenaran dari yang lain ). Lalu, meledaklah bom dan aksi persekusi di beberapa tempat. Pengambilalihan kekuasaan dengan dua cara : kekuatan militer atau pengerahan massa.

ORANG BAIK PRO AKTIF-LAH

So, orang baik jangan sampai kalah jumlah. Mereka ( penindas, teroris cs ) demen menggalang massa /pengikut untuk mendominasi/ mengepung calon korban, untuk selanjutnya disedot uang, tenaga, waktu dan kebahagiaannya. Orang yang suka mengkafir-kafirkan orang lain ( menganggap symbol Negara itu thoghut/ berhala ) jangan sampai diberi ruang gerak apalagi panggung. Gebuk dan tendang saja ( baca : diproses hukum secara tegas sampai kapok, apalagi jenis yang sudah makar/ berbaiat pada entitas asing ).

Semoga revisi UU Terorisme nanti bisa untuk payung polisi menangkap orang yang berorasi mengkafirkan orang lain di luar kelompoknya. Menangkap orang yang berlatih senjata di markas teroris atau mereka yang pernah pergi ke Suriah/ bergabung dengan ISIS. Karena ini bibit2 ekstremis yang kalau dibiarkan bisa meneror warga yang tak sepaham atau meledakkan bom lagi di tanah air.

Saya ingat masa SMA diajak ikut kelompok pengajian yang digagas beberapa teman ‘alim’. Saya terheran dengan ceramah misterius nan ganjil itu ( bahwa Negara ini telah gagal, Pancasila itu thoghut, dst ). Merasa tak nyaman, saya segera keluar dari komunitas itu.

Tahun 2017 ini terkuak fakta, jumlah mereka sudah mencengangkan, merebak di kampus dan sekolah2 ( bisa jadi sebagian tumpah di ‘aksi damai’ jutaan pendemo di Jakarta kemarin ). Mereka bisa jadi pemilih tradisional dangkal seperti di AS. Entah calon sesat mana yang akan mereka menangkan di sini kelak, jika kelompok yang merasa benar dan menang sendiri ini terus diberi angin. Pendidikan agama di sekolah dan kampus juga hendaknya dibuat menarik dan interaktif ( tidak dogmatis ) sampai siswa tak perlu mencari sumber lain ( yang sesat tapi memuaskan rasa ingin tahu mereka ).

Tempat kita pulang ( rumah ) adalah tempat di mana ada orang yang memikirkan kita. Rumah berisi orang2 yang kita sayangi. Indonesia adalah rumah kita. Jika kita saling membenci satu sama lain, ikatan kebangsaan putus, rumah pun runtuh. Kita tak bisa pulang. Anda tahu rasanya jadi orang tanpa tanah air ? ( saya pernah merasakan hidup di jalanan tanpa orang peduli ). Etnis Rohingya, pengungsi Palestina, Irak, Suriah, dll, hidup merana di pengasingan. Tanpa status dan penghormatan sewajarnya. Berapa lama anda mampu bertahan ? ( hidup/ menjadi orang baik ).

Ujaran kebencian ( hate speech ) di media sosial yang merajalela harus dihentikan jika ingin Indonesia damai. Jangan men-share konten negatif/ radikal sekedar ingin disebut gaul, karena itu bisa menggunung, memutus ikatan kebangsaan kita. Ikatan yang terlalu besar besar untuk dipertaruhkan. Don’t you ever, ever, ever do those things ( hate speech etc ). Karena kamu bisa masuk bui ( UU ITE ) dan dalam jangka panjang kita semua ( kalau diam saja/ ogah nahi munkar/ mencegah keburukan ) bisa jadi gelandangan tanpa tanah air. Menyedihkan.

Menghentikan kebencian adalah menghentikan rantai balas dendam. Setelah itu baru ada kedamaian, kata Naruto ( serial animasi Jepang tentang pertemanan dan cinta desa/ tanah air ). Yuk, bermaaf-maafan. Minal aidin wal faizin..

Written by Savitri

6 Juli 2017 at 12:21

Ditulis dalam Nasionalisme

Tagged with , , ,

PSSI, Reklamasi, On Shore, Perompak, Deparpolisasi, OKI, Sadiman & Bullying. Negara Hadir, Air Mata pun Menetes.

leave a comment »

1

Hutan terbakar, langganan di negeri ini. Dikutuk korban dalam negeri. Diolok warga negara tetangga. Tapi pembuka lahan bermuka badak. Tak tahu malu, terus melakukan kebodohan yang sama : membakar hutan. Bukit gosong mestinya dihijaukan kembali sampai rimbun, sehingga mata air berlimpah untuk menyuplai air di desa dan sungai di kota ( air baku PDAM ). Musim hujan, jadi tidak banjir dan longsor. Musim kemarau, tidak kekeringan dan gagal panen. Aneka penyakit menjauh. Seorang Sadiman mampu menghijaukan satu bukit gosong dengan ketekunannya. Mestinya, satu komunitas ( juga perusahaan air minum ) mampu menghijaukan satu gunung gosong atau lebih. Seberapa Indonesia-kah anda untuk tergerak mengambil tanggung jawab ini ?

Mikirke negoro ( memikirkan negara ). Presiden, wapres, para menteri dan kepala daerah melakukannya tiap hari. Pemimpin redaksi media nasional, host ( pembawa acara talkshow politik ), narasumber Primetime News juga. Saya, para pemirsa Primetime News, pembaca kritis media cetak/on line bermutu juga. Hari demi hari kita mengikuti perkembangan negeri tercinta, Indonesia. Selalu berkelebat di benak kita, apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasi aneka problema yang menderanya agar rumah besar kita ini jaya dan berdaulat penuh ?

Saya pernah ditertawakan keluarga dan konsumen tentang keranjingan yang satu ini. Si Imut mikirke negoro ( saya terlahir dari ibu Sunda dan ayah Jawa ). Apa bisa ? Lho ? Saya nulis ‘Astaghfirullah’ di kertas saja, Allah tahu kok ( lalu kakak sulung saya tak jadi terjun dari atas gedung rumah sakit. Tak jadi pulang ( wafat ). He’s alive ). Apalagi berlembar-lembar begini ( draft GP & C pernah sampai 10 halaman A4 ). Banyak yang terjadi di Kota Bandung dan Indonesia yang match dengan analisa dan solusi saya sejak blogging tahun 2009 ( wah, ge-er ). Setelah 7 tahun, traffic blog GP & C sudah lebih 1.128.000. Meski saya posting 1-2 bulan sekali. Tidak tiap hari. Pembaca terbanyak dari Indonesia, Amerika lalu Indonesia ( kata wordpress ). Alhamdulillah.

Pastinya, Allah yang membuat tulisan saya dibaca orang. Jangan pikir apa yang bisa negara berikan padamu. Tapi pikir apa yang bisa kita berikan untuk negara. Karena Allah membaca tulisan saya dan mentenagainya sehingga berdampak, saya memutuskan kegiatan menulis blog ini sebagai medan juang saya berkontribusi untuk negara. Setiap manusia diberi ‘bongkahan emas’ oleh-Nya. Segera temukan life skills anda, lalu putuskan jalan pengabdian anda pada Allah dan negara.

Presiden tak bisa mengatasi segunung masalah Indonesia sendirian. Jokowi sudah berjibaku dengan mengalah mau ditempatkan di puncak kerumitan ini ( yang ancamannya dunia akhirat kalau gagal ) demi baktinya pada negara. Kita semua tahu kapasitasnya. Kita juga tahu pilihan yang ada saat itu. Mari kita bertanggungjawab atas pilihan kita. Memberitahu dengan santun jika ia bisa saja keliru. Menyemangati dengan simpatik jika presiden diintimidasi pemimpin mancanegara. Mengapresiasi dengan positif jika pemerintahannya berhasil mewujudkan tahap demi tahap janjinya pada rakyat ( Trisakti & Nawacita ). Itu semua menjadikan kita : orang biasa dengan kepedulian luar biasa. Warga negara Indonesia yang negarawan ( ciee.. ). Kita sayang pada pemimpin kita dan melakukan yang terbaik untuk memajukan negeri kita. Shall we ?

MATAHARI VS BINTANG DI KABINET KERJA. PRESIDEN TETAP NOMOR SATU.

“Saya berterima kasih pada Presiden Jokowi atas keputusan membangun kilang LNG ( gas alam cair ) secara on shore ( di darat )”, kata Gubernur Maluku ( Primetime News- MetroTV, 24/3/2016 ). Warga Maluku di selatan dan tenggara yang selama ini miskin bisa sejahtera dengan kilang ( plus pabrik pupuk kimia, dsb ) yang dibangun investor, dioperasikan bersama, diawasi dengan oleh pemerintah, dengan menyerap sebanyak mungkin tenaga lokal yang sudah di upgrade di Balai Latihan Kerja Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi ( kemenakertrans ).

Ini dia Nawacita. Kepentingan rakyat Indonesia dikedepankan. Memang seharusnya, seluruh investasi ( asing ) tetap dalam kendali pemerintah Indonesia. Kita berdaulat pada sumber daya alam kita. Sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Menko Maritim & Sumber Daya dan Menteri ESDM sempat berdebat panas soal on shore versus off shore ( kilang lepas pantai ) sebelum keputusan on shore diambil presiden. Begitu sengit dan lamanya debat di ruang kabinet yang meluber ke ruang publik ini lalu banyak pengamat mengeritik : ini presiden kok sulit menertibkan keduanya ? RR bahkan pernah menantang debat JK yang disebutnya matahari kembar. Saya pikir, sikap ini kurang wise. Oke, kali ini RR benar soal on shore. Tapi, sebaiknya kita tetap mawas diri dan rendah hati dengan setiap pencapaian kita. Manusia tak luput dari kesalahan. Tahun 2014, kita memilih JW-JK salah satunya karena faktor JK yang kualitasnya setara presiden. Ringkasnya, republik ini masih berjalan tegak dengan komando seorang JK. Pengalaman adalah andalan orang2 bijak. So, listen to this old man.

Menteri adalah pembantu presiden. Sedikit bicara, banyak kerja. Patuh dan berada di belakang presiden. Jika sulit diatur oleh JW & JK, apalagi sampai meredupkan pamor presiden, jangan ragu untuk mengeluarkan menteri ‘bintang’ ini dari kabinet, segera. Karena wibawa presiden ( ketertiban negara ) lebih penting dari soal on shore ( kesejahteraan provinsi ). Kepada RR, selamat menjadi garda anti neolib di kabinet, but next time, lakukan dengan sunyi dan humble ( sedapat mungkin diskusi intelek di dalam kabinet, tak sampai gaduh, membingungkan dan mencengangkan publik ). Good job all of you..

PRESIDEN JANGAN DI-BULLY. DIKRITIK DENGAN SANTUN, SILAKAN.

“Kalau saya boleh di-bully, kenapa dia tidak ?”, kata Megawati ( Kick Andy Show, MetroTV, 22/4/2016 ).”Indonesia ( tahun 1998-2004 ) sedang dalam krisis dan sudah dibanjiri retorika politik. Sayangnya, Mbak Mega bertindak seolah-olah dia adalah presiden dalam negara dengan keadaan normal. Dia melakukan segala sesuatu dengan sikap ‘business as usual’. Dengan asumsi ‘doing business as usual’ itu saja, dia masih di bawah standar,” kata Cak Nur ( wawancara Tomi Lebang & Arif Zulkifli dari Tempo dengan Nurcholish Madjid di Universitas Paramadina menjelang pemilu 2004 ).

Pada masa pemerintahan MS yang sarat ketidakpastian karena sikapnya yang lembek pada orang2 yang mensponsori perjudian, pelacuran atau bisnis ilegal ( berdampak menggejalanya sikap2 melanggar hukum, lawless ), maka wajar jika banyak kritik yang dilontarkan kepadanya. Namun, pers sebagai pilar demokrasi yang ke-4 sering dikeluhkan tak mendukungnya. Sikap lemah memang bukan kejahatan. Tapi jika kelemahan itu menyebabkan kepemimpinannya tidak efektif, maka kita kritik saja terus, untuk memberitahu ( menyadarkannya ).

Bayangkan, jika sekelas begawan saja sudah seperti itu mengkritiknya, apalagi kelas jelata yang baru dibuka berangus mulutnya tahun 1998 ( kejatuhan rezim Soeharto ). Mungkin ini ‘bully’ yang dimaksud MS. ( kita memang gregetan dengan sikap diam dan lambannya saat itu kan ? Aset negara juga banyak dijual pada masanya ). Seperti senior yang kesal dulu ‘diplonco’, maka MS pun mempertanyakan, kenapa dia ( Jokowi ? ) tak boleh di-bully ? ( dikritik/ direndahkan )

Rakyat seperti saya, jika mengeritik presiden, berusaha dalam batas2 menjaga wibawa presiden ( wibawa presiden adalah ketertiban negara ). Seorang ibu ( janda, ketua partai ) yang meminta anaknya ( kader partai ) memimpin rumah ( negara ), bijaknya adalah memberi kepercayaan penuh pada sang anak untuk memimpin. Tidak mendikte. Tidak membeberkan kekurangan atau kekeliruannya pada anak-anaknya yang lain, yang bisa membuat mereka tidak respek atau tidak patuh lagi pada kakak tertua. Jika wibawa pemimpin lenyap, rakyat yang dipimpin akan bertindak sendiri, kacau balau. Anda yang punya adik/ anak buah tentu tahu rasanya ditelikung ortu/ bos seperti ini. Ketertiban rumah atau tempat kerja akan sangat sulit bahkan tidak bisa dipertahankan lagi.

Orang bijak dan tahu etika akan bicara 4 mata tentang kekurangan/ kesalahan anak ( pemimpin ) yang telah dia pilih ( apalagi jika si anak juga dimintai tolong untuk meningkatkan perolehan suara partai ) dengan bahasa santun dan lembut. Rasa terima kasih karena si anak telah sudi menerima penunjukan ( tanggung jawab maha berat ) diwujudkan ortu dalam penghargaan manusiawi seperti itu. Bukan cuma menyelamatkan muka sendiri dengan dalih tanggung jawab partai untuk mengawasi kinerja petugas partainya ( sampai perlu ekspos besar di media ).

PARTAI, PILIH DIPERBAIKI ATAU DEPARPOLISASI ?

Setahu saya, partai ada di publik space ( di ruang publik/diawasi publik ). Politik adalah cara untuk membagi sumber daya yang ada di suatu negara secara adil untuk segenap rakyatnya. Jadi, seharusnya, orang2 terdidik yang sudah selesai dengan dirinya, yang menjadi anggota partai, yang suatu saat nanti berada di posisi decision maker ( pengambil keputusan, memegang kekuasaan ) sebagai kepala daerah, menteri, pemimpin nasional/ presiden, juga anggota parlemen. Bukan preman, tukang becak, dsb, yang masih risau dengan urusan perut. Skill life itu perlu proses panjang, biaya besar dan tekad kuat. Apalagi bekal politik sekelas negarawan. Tak cukup dengan sekolah partai.

Saya kuatir MS masih dalam taraf senang dihormati dengan bersedia menerima kader karbitan bak sinterklas. Tentu saja mereka senang ‘dientaskan’ semudah itu dan akan sangat menghormatinya. Saya belum melihat kemampuan MS untuk melihat persoalan secara menyeluruh ( terkait tindakan impulsif yang menyenangkan hatinya dengan terpuruknya citra parlemen yang diisi orang2 partai tak bermutu ). Berpikir jangka pendek bisa ‘menolong’ sebagian kecil orang PMKS ( penyandang masalah kesejahteraan sosial ). Tak berpikir jangka panjang hal itu bisa merugikan lebih banyak orang/ rakyat karena ( anggota parpol minta jatah fee dari anggaran/ kontraktor menurunkan standar spesifikasi menyebabkan ) jembatan ambrol, jalan cepat rusak, sekolah runtuh dsb, buah rekrutmen suka2-nya itu.

MS menanggapi santai soal partainya yang termasuk juara korupsi. Cenderung menyalahkan faktor eksternal : kenapa terjadi korupsi ( seperti, banyaknya meja instansi yang harus dilalui dengan uang ). Padahal, ada partai lain yang bisa minim kasus korupsinya karena rekrutmen, kaderisasi, promosi yang selektif dan berkualitas ( no money politic, mahar/ setoran ). Watak preman yang suka memalak takkan bisa diubah jika suatu saat nanti dihadapkan oleh syahwat dan kesempatan. Ini soal pengendalian diri yang nadir pada kebanyakan mereka. Makanya preman tak malu memalak. Terbiasa dapat uang dengan cara instan ). Boro2 mikirke negoro ( otaknya gak nyampe ).

PARPOL BURUK, INDONESIA TERPURUK. SADARLAH.

Keterpurukan Indonesia selama ini disebabkan sebagian besar oleh buruknya kualitas parpol. Apakah anda merasa janggal, ketika mantan ketua DPR yang tertangkap basah jadi makelar mafia migas masih bisa jadi ketua fraksi ( digaji lebih Rp 60 juta per bulan ) bahkan calon ketua parpol ? Apa anda merasa aneh, 7 parpol yang katanya membela kepentingan rakyat, tapi ramai2 ingin melemahkan KPK ( revisi UU KPK dengan mempreteli kewenangannya yang signifikan memberantas korupsi ) dan membujuk partai Nasdem ( menolak revisi ) ikut mereka ? Kalau parpol2 itu ( termasuk PDIP ) tak merasa ada yang genting ( salah ) di parlemen, bagaimana mereka secara sadar tergerak memperbaikinya dari hulunya ( internal partai )?

Merawat partai butuh dana antara Rp 150 – 250 miliar per tahun. Ini salah satu penyebab terjadinya korupsi di kalangan anggota partai ( wajib setor/ mahar ke partai ). Lalu muncul wacana dana parpol dari negara atau publik. Saya pikir, parpol yang transparan dan akuntable dalam proses rekrutmen, kaderisasi, kontestasi, sampai jadwal dan kriteria seleksi kader dipublikasikan di internet ( bisa diakses/ diikuti publik ), pantas jika parpol tsb diberi insentif berupa dana bantuan parpol ( tambahan sampai 30 % biaya operasional parpol ). Yang masih semau gue dan korup, ya tetap Rp 108,- per suara, atau tak diberi dana sama sekali. ICW mengusulkan Bawaslu yang mengawasi proses demokrasi sehat di parpol selektif tsb. Kita ( civil society ) juga bisa ikut mengawasinya jika semua kegiatan dan keuangan di parpol sudah transparan dan dipublikasikan di internet sehingga memenuhi syarat untuk diberi dana parpol 30 %. Apalagi media TV selama ini cukup rajin menayangkan proses kontestasi parpol ( besar ). Tinggal proses rekrumen, dst, yang belum banyak terekspos ke publik. Bagaimana kader2 korup itu bisa terjaring parpol ?  Semoga, selanjutnya suara rakyat lebih didengar parpol. Bukan lagi suara konglomerasi yang selama ini menjadi penyandang dana terbesar di parpol. Uang rakyat tak lagi dikorupsi oleh anggota parpol. Siip, kan ?

Partai juga cukup sampai tingkat kota/ kabupaten saja karena penggunaan media sosial yang efektif sekarang ini bisa memangkas dana parpol untuk sosialisasi, dsb ( kantor parpol tak perlu sampai ranting2 atau desa2 ). Hemat dan efesien. Kita rindu parlemen terpercaya kan ? Perbaiki kualitas parpol, atau .. deparpolisasi. Pilih jalur independen saja, selama parpol ogah memperbaiki diri ( dan terus menggerogoti kepercayaaan dan uang rakyat ). Setuju ?

FH VS PKS . KERAS VS SANTUN. HUMBLE, please…

Fungsi parpol menyerap aspirasi rakyat banyak diabaikan banyak parpol dewasa ini. Anda merasa tertipu ketika nyoblos partai P, setelah mereka besar, partai itu ternyata bertindak sendiri. Tak mendengarkan kita lagi. Suara rakyat tak penting lagi. Di parlemen, mereka banyak menuntut, tanpa miskin produktivitas. Mantan ketua dewan sebrengsek itu pun masih banyak pembelanya. FH, salah satunya, kena batunya dengan dipecat dari semua jenjang keanggotaannya di PKS. Over acting dan kebanyakan omong emang bikin sebal. Integritas saja tak cukup. Humble ( rendah hati ) pun penting agar lebih banyak like daripada yang dislike. Pernyataan FH yang kerap keras, konyol dan menggurui tak cocok dengan citra PKS yang santun dan simpatik. Kita lihat ending FH vs PKS. Semoga FH memetik hikmah dari kasus ini.

DUA MATA DI SENAYAN. DPD DIPERKUAT DENGAN MEMUTUSKAN.

DPD yang dibilang anak tiri Senayan ternyata bergaji lebih besar dari anggota DPR. Lebih Rp 70 juta per bulan. Lebih Rp 1 triliun per tahun untuk semua anggota DPD ( Dewan Perwakilan Daerah ). Namun, sumbangsihnya dipertanyakan. Tugas DPD : mengajukan rancangan undang-undang (RUU) kepada DPR , ikut membahas RUU, memberikan pertimbangan kepada DPR, melakukan pengawasan atas pelaksanaan undang-undang dan menyampaikan hasil pengawasannya kepada DPR sebagai bahan pertimbangan untuk ditindaklanjuti, menerima hasil pemeriksaan keuangan negara yang dilakukan BPK.

Bidang terkait yang mereka urus : Otonomi daerah, Hubungan pusat dan daerah, Pembentukan dan pemekaran, serta penggabungan daerah, Pengelolaan sumberdaya alam serta sumberdaya ekonomi lainnya, Perimbangan keuangan pusat dan daerah, Pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN), Pajak, pendidikan, dan agama ( sumber : http://www.dpd.go.id/subhalaman-fungsi-tugas–wewenang ).

Jika DPD soft, ia cenderung bertengkar di dalam. Jika DPD over strong, ia akan gaduh ke luar, bersaing dengan kakaknya ( DPR ). Runyam, ya. Kita tahu problem daerah dan otonominya sangat banyak dan kompleks. DPD bisa diperkuat dengan menambah fungsi memutuskan. Dua mata di Senayan lebih baik dari satu mata. Kita lihat saat pemilihan ketua MPR lalu yang bisa diterima semua pihak ( KMP & KIH ) karena posisi tawar DPD. Mari kita tunggu perbaikan kinerja DPD setelah perkuatan ini.

SOLUSI DUA NEGARA. BARU SATU NEGARA. LHO ?

KTT Organisasi Konferensi Islam ( OKI ), 7 Maret 2016 berjudul “Jakarta untuk Palestina’. Hasilnya : 23 butir dalam Deklarasi Jakarta, diantaranya :

  • mendukung usaha Arab Saudi dan Jordania untuk mempertahankan dan menjaga situs suci Masjid Al Aqsha.
  • mengutuk dan menekan Israel untuk menghentikan pendudukan atau okupasi terhadap Yerusalem dan Palestina, serta pembangunan pemukiman ilegal di wilayah Palestina dengan mengambil langkah-langkah yang diperlukan.
  • pembentukan “Al Quds and Al Aqsha Funds” (dana Al Quds dan Al Aqsha) untuk membantu rehabilitasi Yerusalem berdasarkan kebutuhan rakyat Palestina. Dana tersebut akan dihimpun dari sumbangan anggota negara-negara OKI, masyarakat umum dan sektor swasta, sekaligus memanggil semua warga Muslim untuk berpartisipasi dalam program tersebut.
  • aksi boikot semua negara anggota OKI dan masyarakat internasional terhadap produk yang dihasilkan di Israel dan atau oleh Israel.
  • mencapai solusi dua negara dengan mempromosikan dialog lintas agama, mengangkat isu Palestina pada radar internasional dan mendukung rekonsiliasi Palestina.

KTT-LB OKI dihadiri 605 anggota delegasi dari 55 negara, termasuk 49 negara anggota OKI, dua negara peninjau, lima anggota permanen Dewan Keamanan PBB, dua negara kuartet, dan dua organisasi internasional (PBB dan Uni Eropa). ( Sumber : https://m.tempo.co/read/news/2016/03/08/115751846/boikot-produk-israel-dan-23-butir-deklarasi-ktt-oki-di-jakarta )

Bulan berikutnya, KTT OKI rencananya akan dihelat di Turki. Iran ingin solusi satu negara untuk wilayah Palestina. Yang lain, memilih realistis dengan solusi dua negara. Kita menghadapi resistensi dalam komunitas Islam sendiri. Sementara korban rakyat Palestina terus berjatuhan dari hari ke hari. Mungkinkah, kita ( negeri2 muslim ini ) sepakat untuk dua negara dulu sesuai batas2 yang ditentukan PBB dulu ( 1947 ), karena lebih banyak pendukungnya. Nanti, jika Imam Mahdi dan Nabi Isa datang ke dunia, baru mewujudkan kondisi yang tercantum di QS : Al Isra itu dengan kepemimpinan mereka yang mumpuni. Wallahu’alam.

MENPORA, PSSI DAN ASIAN GAMES 2018.

LNM (‘ ketua’ PSSI ) sempat kabur ke Singapura ketika akan diperiksa sebagai tersangka koruptor dana hibah KADIN yang telah menguntungkannya lebih Rp 1 miliar tsb. Indonesia di ujung tanduk dalam statusnya sebagai calon tuan rumah perhelatan olahraga Asian Games yang sudah dirindukannya puluhan tahun. Pemain bola antara mati segan hidup tak mau dengan terbatasnya kompetisi sepakbola yang digelar sejak ‘pembekuan’ PSSI. Memang rumit mengatur organisasi yang sudah puluhan tahun miskin prestasi dan sarat korupsi. Kankernya sudah stadium berat. Tapi menghadapi mereka dengan tangan besi juga tidak bijaksana.

Agum Gumelar yang dipilih menjadi ketua transisi, saya pikir, cukup kredibel untuk didengar pendapat dan sarannya. Tim dari Kemenpora bisa berbesar hati untuk duduk bersama berdiskusi dengan open mind mencari solusi terbaik untuk mereformasi PSSI dan memperbaiki citra serta prestasi persepakbolaan Indonesia. Waktu terus berputar. Menpora Imam Nahrawi harus gerak cepat dan berani bertindak. Ambil keputusan untuk mencabut ‘pembekuan’ PSSI dengan syarat & ketentuan berlaku, serta awasi jalannya reformasi. Agar Indonesia masih sempat mempersiapkan diri menjadi tuan rumah Asian Games, dengan sepak bola sebagai primadonanya. Terlalu banyak yang dipertaruhkan jika kedua belah pihak terus berkeras hati. Rakyat Indonesia yang paling dirugikan.

( setahu saya, dari diskusi ILC beberapa waktu lalu, berdasarkan surat yang dikirim pada saat pemilihan ketua PSSI yang baru ( tertanggal 17 April 2015 ), adalah Djohar Arifin Husin yang dibekukan. Artinya kepemimpinan Djohar yang harus diajak bicara ketika ‘pencabutan pembekuan’ tsb. Orang2nya lebih kooperatif diajak bicara ketimbang LNM yang baru mau diperiksa saja sudah kabur ).

Saya nonton acara ‘Mata Najwa’ yang membongkar kebobrokan PSSI dan carut marut sepak bola gajah. Betapa prihatin dan gamangnya wajah Menpora ketika mayoritas audiens menuntut pembekuan bahkan pembubaran PSSI dengan geram di depan beliau. Tapi seperti juga FIFA lalu yang setali 3 uang dengan PSSI ( marak korupsi ), para anggota FIFA yang jumlahnya lebih banyak dari negara anggota PBB itu, tak sampai minta pembekuan FIFA. Mereka cukup mengganti ketua dan jajarannya yang menyimpang. PSSI pun bisa diperlakukan demikian. Jangan bakar rumahnya, tapi singkirkan tikus2nya. Tempatkan orang2 kredibel, berintegritas tinggi dan tahu ( manajemen ) sepakbola yang bagus di PSSI kita yang baru.

Selama PSSI masih dibayari APBN/ APBD dalam kegiatannya, maka pemerintah dan rakyat Indonesia berhak mengawasi dan memperbaiki PSSI. Statuta FIFA mengatur PSSI dan sepakbola kita terkait turnamen2 di mancanegara. Sepakbola di Indonesia dan PSSI milik rakyat Indonesia. Menpora, now take your action. Let’s move..

SOLUSI HUTAN TERBAKAR DAN MELIMPAHNYA AIR DI MUSIM KEMARAU.

Kebakaran hutan terjadi tiap tahun di wilayah Indonesia. Perambah dan pengusaha main gampang dan ngirit dalam membuka lahan untuk kelapa sawit atau tanaman perkebunan lainnya. Perilaku malas dan parasit tingkat lanjut ( masa bodo orang lain, yang penting gue untung ). Biarlah kerugian triliunan rupiah diderita masyarakat berupa penyakit Ispa, pembatalan penerbangan, iritasi mata, menghilangnya mata air, banjir dan longsor di musim hujan, kekeringan di musim kemarau plus aneka penyakit akibat langkanya air bersih, dan tentu saja kematian ( manusia/ pemadam kebakaran ikut terbakar, anak2 dan lansia sesak/ kehabisan nafas ). Juga teguran ( rasa malu ) dari negara tetangga yang terganggu asap kiriman dari Indonesia.

( Kita bisa mendeteksi orang2 tak bertanggung jawab ini dari kebiasaannya meninggalkan ruangan tanpa menoleh ke belakang lagi ( tak meletakkan di tempat yang benar ) seperti : pintu ditinggalkan terbuka ( tak peduli maling/ predator masuk dalam tempo 60 detik ). Sampo, sabun, gayung ditinggalkan di lantai kamar mandi ( tak peduli lansia mati kalau kesandung/ kepleset oleh benda2 tsb ). Kran air ditinggalkan terbuka, lampu-tv-kipas ditinggalkan menyala ( tak peduli tagihan membengkak yang harus dibayar pemilik rumah ). Sampah dan ompol ditinggalkan ( tak peduli orang sakit galigata karena tersentuh bekasnya yang berkuman ). Juga anak kost yang tertawa keras, nyanyi berisik, teriak2 di malam buta ( tak peduli tetangga sulit tidur & bayi terbangun menangis ).

Bibit2 masa bodo ini harus ditanggulangi sejak dalam rumah. Sebelum tak terkendali ( susah diatur ) setelah di luar rumah dan merugikan masyarakat dan negara. Sejak kecil anak2 sebaiknya diajari mengurus keperluannya tanpa pembantu dan diedukasi bahwa pekerjaan rumah adalah tugas mulia ( bukan rendahan ). Agar ketika anak numpang di rumah yang tanpa pembantu, ia akan sigap membantu ( tidak memandang rendah tuan rumah, apalagi lepas tangan/ memperlakukannya seperti pembantu ). Lalu, ketika punya rumah baru, ortunya tak mencari-cari kesalahan orang2 yang selama ini tak disadarinya telah meringankan pekerjaan rumahnya, ketika banyak keluhan/ hal tak beres terjadi di tempatnya yang baru. Anak yang besar dengan ketrampilan rumah tangga yang baik akan lebih diterima pasangan dan lingkungan sosialnya. Tak menjadi beban orang lain ).

Sadiman, kakek sederhana dari Wonogiri, Jateng, perlu 20 tahun lebih untuk menyulap bukit gundul bekas terbakar ( tahun 1967 ) menjadi hutan kecil yang rimbun. Hari demi hari, dengan tekun ia menyisihkan uang hasil berjualan di pasar untuk membeli bibit dan menanamnya di bukit tandus. Cibiran, ejekan ‘orang edan’ terhadap dirinya dan perusakan terhadap pohon2 yang ditanamnya, diterima dengan tabah. Alhasil, bukit tandus itu kini hijau dan mengalirkan banyak mata air yang dimanfaatkan warga sedesanya. Saat musim hujan, tak lagi banjir dan longsor. Saat kemarau, air tetap melimpah. Aneka penyakit yang biasa menyerang warga menurun drastis. Untung ada Sadiman.

Warga yang merasakan manfaat dari kiprah Sadiman kini tekun membantu penghijauan tsb. Sebagian kawasan hutan itu atas ‘izin’ Sadiman digunakan sebagai bumi perkemahan agar para remaja bisa melihat dan belajar penghijauan dari peraih ‘Kick Andy Heroes 2016’ itu. Sebuah komunitas yang menggagas bumi perkemahan itu kin sekaligus menjaga sumber2 air tsb dari pengaplingan perusahaan2 air minuman kemasan yang mengincar hasil jerih payah Sadiman. Ini contoh bela negara yang dilakukan anak2 muda pengagum Sadiman. Masyarakat sekitar seharusnya yang dilindungi dan diprioritaskan untuk memperoleh sumber daya di lingkungan tempat tinggalnya ( sekaligus pihak pertama yang terpanggil merawat dan melestarikannya ). Perusahaan2 air minum tsb bisa menghijaukan bukit2 gosong lainnya yang tersebar di seantero negeri, jika ingin mendapatkan air jernih pegunungan yang mengalir sampai jauh .. ( itu baru perusahaan keren dan sadar lingkungan ).

Perusahaan2 pengembang terkemuka mereklamasi pantai utara Jakarta menjadi 17 pulau yang akan dibangun hunian kelas atas ( dan pelabuhan ). Pasir dari daerah sekitar Jakarta dikeruk untuk menimbun perairan yang sarat masalah tsb. Kerusakan lingkungan di tempat asal pasir dan akhir pasir ( Teluk Jakarta ) tak terlalu mereka pikirkan. Rencana zonasi wilayah pesisir, perbaikan dan penambahan fasilitas lingkungan juga diletakkan di bagian akhir kegiatan mereka ( kalau sempat ). Para nelayan berdemo. Pemerintah pusat melalui Kementerian KKP yang berwenang pada kawasan strategis nasional itu, dan Kementerian Lingkungan Hidup ( juga Kementerian Perhubungan/ Pelindo ) turun tangan.

REKLAMASI, SEA WALL, DAN JAKARTA URUNG TENGGELAM. SEMOGA.

Raperda ( prosesnya manipulatif dan koruptif ) yang mendasari proyek mereka akhirnya menyeret anggota Komisi D DPRD-DKI Jakarta ke penyidikan KPK. Gubernur Ahok diminta mencabut 5 SK izin reklamasi-nya selama penghentian sementara proyek triliunan rupiah tsb ( moratorium ) sampai proyek tsb sesuai dengan perundangan yang berlaku. Saya setuju pemikiran Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti, tentang pengembang yang seharusnya mengeruk dulu sungai2 yang bermuara di area reklamasi ( dan antisipasi lain yang layak ) agar tidak terjadi bencana ekstra karena keberadaan proyek yang mendahului amdal regional dan aturan zonasi itu.

Jika pengembang memang benar2 memikirkan kepentingan warga Jakarta ( gak cuma mau untung sendiri. Kebanyakan pengembang itu dari etnis Tionghoa ya ? Pantas cepat kaya, apalagi kalau menyimpan uangnya di tax heaven country/ Panama papers ). Orang2 miskin mensubsidi orang kaya dengan menipisnya tangkapan ikan mereka, sulit dan mahalnya air bersih, tenggelamnya rumah akibat banjir rob ( penyedotan air tanah di Jakarta tertinggi di dunia sampai permukaan tanah lebih rendah dari level air laut ) dan aneka penyakit akibat kerusakan lingkungan. Yang miskin tambah miskin. Yang kaya tambah kaya.

Jakarta diprediksi tenggelam pada tahun 2050. Ini karena baru sekitar 50% warga Jakarta yang terlayani air bersih dari perusahaan air. Gedung2 pencakar langit lalu rakus menyedot air tanah tanpa mengembalikannya ke dalam tanah secara benar.Jika di hulu, hutan2 terus digunduli sehingga tak ada peresapan air ke dalam tanah oleh akar pohon yang dalam ( untuk persediaan air baku sungai/ PDAM pada musim kemarau ) maka air akan meluncur deras membanjiri jalanan dan pemukiman warga. Tak bisa ke laut karena level air laut lebih tinggi, apalagi setelah pulau2 reklamasi tsb jadi. Sehingga sea wall yang tinggi kokoh di Teluk Jakarta perlu dibangun untuk membendung masuknya air laut ke wilayah darat Jakarta. Para pengembang bisa membangun sea wall yang mahal ini jika punya itikad baik, sehingga warga dan nelayan Jakarta merasakan manfaat dari kehadiran pengembang. Tujuan baik harus disertai cara2 yang baik ( jika asal, korupsi namanya ). I hope everybody will be happy in the end. Let’s see..

KERJA SAMA MILITER UNTUK ASIA TENGGARA. DARI ASEAN, OLEH ASEAN, UNTUK ASEAN.

Belum sebulan 10 ABK ( kapal Brahma 12 ) warga Indonesia disandera kelompok terafiliasi Abu Sayyaf, 4 ABK WNI kembali disandera ( Minggu, 1/5/2016, dengan bantuan banyak pihak, terutama tim Surya Paloh, yang punya jaringan pendidikan di Mindanau, 10 ABK bisa dibebaskan tanpa terluka maupun tebusan. Good job ).Sungguh perairan ( Sulu ) yang tidak aman. Meski demikian, pemerintah Filipina tetap tak mengijinkan TNI masuk ke wilayahnya karena aturan militer asing dilarang masuk di sana. Para perompak minta tebusan Rp 15 miliar. Kelompok Abu Sayyaf punya banyak faksi sehingga sebagian pengamat mengatakan penyanderaan tsb bermuatan politis ( menuntut Mindanau lepas dari Filipina, sebagian korban sandera dipenggal ). Sebagian lagi menganggap, murni kriminal/ bandit. 18 tentara Filipina kemarin tewas dalam usaha pembebasan para sandera dari berbagai negara tsb.

Kalau sudah begini, kebangetan kalau Filipina tak ikut kerjasama dengan Indonesia dan Malaysia menjaga perairan yang rawan perompakan tsb ( rencananya 5 Mei, ketiga negara akan bertemu mendiskusikan hal ini ). Selat Malaka yang merupakan perairan internasional sudah relatif terjaga dengan baik oleh kerjasama militer Indonesia- Malaysia- Singapura di kawasan tsb ( dan sebaiknya, seluruh negara ASEAN melakukan kerjasama seperti ini, karena terjadi sekitar 200-300 perompakan di kawasan Asia Tenggara. Agar warga ASEAN dan keluarganya lebih tenteram dan daya saing ekonomi kawasan ini juga lebih baik dibanding kawasan lain ).

Kalau Filipina masih keukeuh tak mau kerjasama, Indonesia bisa menghentikan kapal2 kita ( batubara, dsb ) yang menuju wilayah Filipina sampai negeri tetangga ini bersikap rasional dan mampu menjamin keamanan di seluruh wilayah perairannya.
Indonesia pernah berhasil melakukan negosiasi satu pintu yang membebaskan WNI yang telah disandera selama 3 bulan oleh kelompok Abu Sayyaf pada tahun 2005 ( tanpa keterlibatan militer dan pembayaran tebusan yang diminta ). Indonesia sukses membebaskan 20 ABK kapal Sinar Kudus dari perompak Somalia tahun 2011 dengan membayar tebusan dan menembak mati 4 perompak.

4 ABK yang masih disandera di Filipina Selatan ini, saya pikir bisa diselesaikan dengan meminta pemerintah Filipina mengijinkan tim negosiasi dari Indonesia untuk bicara dengan perompak Abu Sayyaf. TNI disiagakan untuk kerjasama menjaga perairan di kawasan yang bersinggungan dengan 3 negara tsb ( kalau perlu di BKO-kan membantu militer Filipina tanpa tendensi / kecurigaan politik apa pun dari pemerintah Filipina. Pilihan ini diambil terutama jika kelompok Abu Sayyaf dan faksi2nya melatih militan atau membantu para pelaku teror di Indonesia. HJ, guru besar hukum internasional, mewanti-wanti agar Indonesia tak menggunakan kekerasan/ kekuatan militer untuk membebaskan 4 WNI yang masih disandera karena yang 10 WNI sebelumnya juga bisa tanpa kekuatan militer dan tebusan ( cukup 40 kg Al-Qur’an, bakpia, kripik tempe & rempeyek,  mereka dibebaskan ). Namun, jika faksi  yang dihadapi adalah yang politis ( ingin memisahkan diri dari Filipina ) dan mereka tak bisa didekati secara kekeluargaan, apalagi sampai melatih teroris yang mengacaukan Indonesia, maka jangan ragu untuk menggunakan kekuatan militer untuk membebaskan 4 WNI tsb.

Saya masih sulit menerima penjelasan HJ bahwa hanya WNI dan kepentingan Indonesia yang ( dia ) dipikirkan. Dengan kata lain : biarlah sandera WNA ( Malaysia, Filipina, Kanada, Belanda, Norwegia ) yang masih disandera dan tentara Filipina dipenggal kelompok Abu Sayyaf, asal WNI selamat dan Indonesia tak jadi sasaran balas dendam kelompok militan itu. Selfish. Lalu, bagaimana tanggung jawab kita sebagai anggota ASEAN untuk menjaga kawasan Asia Tenggara ?  Kita, Indonesia, big brother-nya, baru mampu berpikir untuk diri sendiri ?? Mereka adalah warga negara sahabat kita, lho. Sedikitnya, kita ( dan perwakilan Filipina ) perlu diskusi dengan perwakilan/ kedutaan WNA di sini, apa yang bisa kita bantu untuk warga mereka yang masih disandera di kawasan regional kita. Itu baru OK.

Untuk keamanan jangka panjang, pakar antropologi budaya/ negosiator tahun 2005, hendaknya Indonesia bisa membina hubungan budaya dan ekonomi dengan masyarakat di Filipina selatan tsb, agar mereka tergerak lebih menjaga warga kita di sana. Mari kita lihat akhir ceritanya.

CHINA MENANTANG ? LEDAKKAN KAPALNYA SAJA BIAR KARAM.

Tiga kapal keamanan China menantang kedaulatan laut Indonesia. Gara2 ilegal fishing yang dilakukan nelayan di ZEE ( Zona Ekonomi Eksklusif ) Indonesia ( China berdalih wilayah Natuna adalah historical fishing China. Wueleh. Gak ada pengakuan atas klaim itu di PBB tuh. Ngarang. Bahkan, diplomat China minta yang ilegai itu dilegalkan saja. Kok nyimut ? Apa iya, kalau kita yang melanggar, mereka akan membebaskan kapal2 kita ? Gak tho, gak tho ..

( 21 Maret 1980, Pemerintah Indonesia telah mengeluarkan batas Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia sepanjang 200 mil, diukur dari garis pangkal wilayah laut Indonesia ( wilayah laut sejauh 200 mil dari pulau terluar saat air surut ). Pada zona ini Indonesia memiliki hak untuk segala kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam permukaan laut, di dasar laut, dan di bawah laut serta mengadakan penelitian sumber daya hayati maupun sumber daya laut lainnya )

Ini yang dinamakan arogansi negara besar yang merasa lebih kuat persenjataannya, lebih banyak duitnya, tapi minim integritasnya. Saya perhatikan, orang2 Zionis, China, ( sebagian orang ) Suma****/ Bat** dan mereka yang fokus ke materi, penghargaan terhadap akhlak dan budi pekerti nyaris nol. Yang otak kirinya bengkak ( logika ), otak kanannya ( spiritual ) kempis. Hanya mampu melihat sepotong2 dan kulit permukaan. Tak mampu melihat esensi dan gambar besar ( big picture/ holistik / menyeluruh/ konsep ).

Anda bisa melihat sinyalnya. Jika ia pdkt ( pendekatan ) dengan penguasaan, pengecilan dan intimidasi, anda bisa pastikan ia penindas yang akan merendahkan anda dan menyedot habis sumber daya anda. Jika ia pdkt dengan pemulian dan penghargaan, maka ucapan, tindakan, pikirannya ditujukan untuk membuat anda tenteram dan dihargai. Anda penting di hatinya sehingga ia akan memuliakan anda.

Back to China. Negeri yang dipimpin partai tak beragama ini tak bisa diharapkan untuk penghargaan terhadap moralitas melebihi aspek bisnis dan profit ( otak kiri ). Begitu dianggap merugikan mereka, hantam ( tak peduli posisi dia yang salah dan merusak hubungan bilateral karena masuk perairan Indonesia dan membela nelayannya yang mencuri ikan kita ). Melihat sinyal tak setara ini, jangan pernah kita membantu mereka besar/ adidaya ( watak tak bisa diubah ). Jangan libatkan China dalam proyek strategis kita ( seperti poros maritim dunia ). Kepala kita bisa mereka injak2 kalau kaca mata kuda yang mereka gunakan setiap melihat persoalan/ konflik.

Belajar dari janji manis Jepang yang akan memberi kemerdekaan Indonesia dikemudian hari ( 1942 ), ternyata mereka lebih sadis dari Belanda, dan akhirnya kita sendiri yang habis2an memerdekakan diri sendiri ( 1945 ). Kita harus berani setara. Kita punya banyak negara sahabat yang akan membantu kita karena politik luar negeri kita yang bebas aktif. Jika kapal China berani masuk wilayah perairan kita tanpa izin, TNI dan KKP jangan segan2 untuk sekalian meledakkan mereka. Kedaulatan negara kita, harga mati. Hanya dengan itu, Indonesia bisa disegani dunia dan mendapat manfaat optimal dari setiap kerja sama dan kemitraan dengan negara lain.

Negara yang hanya tahu bahasa intimidasi, kita beri intimidasi juga, biar nyaho. Hubungan yang tidak setara akan merugikan kita. Yang terjadi adalah penghisapan negara atas negara lain yang dianggap lemah. Menteri Susi sudah bertindak benar dengan membela posisi Indonesia. Menteri asal Jabar ini sering bikin kita bangga dengan aksinya yang heroik dan pro-rakyat. Semoga banyak anak muda yang terinspirasi dengan kiprah beliau. Amin.

ARTI NEGARA UNTUKMU DAN AKU.

Jacky menyeka air matanya mengingat para perompak Somalia menodongkan senapan pada putranya, saat sang ayah menjawab ‘no whisky’ ( tak ada bir di kapal Sinar Kudus ) pada mereka. Setelah 48 hari terkatung-katung di kapal, tidur miring berdesakan 20 orang seperti pindang, makan sekali sehari seadanya, di bawah acungan senapan, Jacky kembali menyeka air matanya di depan host ( ‘Mata Najwa’-MetroTV, 7 April 2016 ) ketika prajurit TNI dengan badge merah putih di lengannya, masuk ke ruang mesin menyelamatkannya, putranya, juga seluruh rekan2nya.

Negara hadir di saat warga negara nyaris tanpa harapan. Air mata menetes menyadari arti negara yang sangat berarti. Begitulah saya melihat simbol2 negara : bahasa Indonesia, bendera Merah Putih, lagu kebangsaan Indonesia Raya, lambang negara Garuda Pancasila, Presiden ( ya Allah, sampai segitunya.. ). Sesuatu banget.Semoga negara bisa lebih banyak hadir dalam urusan penting warganya. Membuat kita merasa Indonesia, dan keren ..

c

“Anggrek Cattleya”. Karya : Vitri, 2016. Pastel di atas kertas.

m

“Anggrek Bulan”. Karya : Vitri, 2016. Pastel di atas kertas.

Written by Savitri

3 Mei 2016 at 11:50

Denganmu langitku berbintang. Kok, ditonjok & dibanting ke dasar jurang ?

leave a comment »

EH

EH. This man already taken. Urusan saya belum selesai dengannya. Gumpalan urat syaraf atau bayi emosional ini gampang meleduk meski disentil sedikit saja. Mudah tersinggung. Salah pergaulan & jurus ngelesnya membahana sehingga orang di sekitarnya sukses dikelabui. Manipulatif. Perokok, peminum, pecandu PS/ game, peselingkuh, kerap berselfi dengan anjing ( najis ), peluk cium pacar ( tak halal ). Saya perlu memastikan dia tak merusak cewek2 lainnya. Mohon dukungan kalian, girls..

Superior Syndrome. Apa yang saya lewatkan ? Sorot mata kejamnya ketika sesuatu tak berjalan sesuai keinginannya ? Misterius statusnya dalam keluarga, asal usulnya, hubungannya dengan cewek2, bahkan usianya ? Bungkamnya di sms, facebook, twitter, path ? Gak nyambungnya diajak ngomong, apalagi diskusi tentang politik ? ( takut ketahuan cetek, gak intelek ? ). Padahal jujur itu simpel. Kenapa begitu banyak yang disembunyikan ?

Semula, saya simpati, ingin membantunya keluar dari belenggu keminderan. Saya mendaulat diri sebagai teman, dia protes ingin lebih. Saya mengikutinya ( sebagai doi ), dia bilang saya cewek freak yang stres parah ngejar2 dia, bikin illfil. Padahal dia sebelumnya yang minta saya mendekatinya lagi. Dia mengklaim diri baik, nyesel kalau saya cuek terus, sesumbarnya. Ketika saya bilang ‘denganmu langitku  berbintang ( di puncak harapan padanya ), ia dengan enteng ‘membanting saya ke dasar jurang’ kehinaan. Sebetulnya, istilah tsb untuk cewek yang mengkhianatinya ( si Endut, ayam kampus bermata sipit berambut panjang berinisial N yang demen obral tetek & paha ). Tapi, entah kenapa saya merasa terhempas di jurang saat ini. Tak berharga. Akun saya diblokir dari akunnya, tanpa penjelasan dan maaf.  How rude.

SARAN BAIK MENGINTIMIDASI PRIA LEMAH ?

Apa kisah berakhir tragis ? Riset jalan terus. Saya berencana melemparnya ke jalanan agar ia belajar hidup sebenarnya. Tak cengeng, ngambek nan pundung kalau kemauannya tak dituruti. Tak sedikit2 lari ke cewek lain dan ngegombal kalau tersinggung, ( kritik membangun, atau bahkan cewek pintar saja sudah membuatnya terintimidasi. Ingat perkataan Mario Teguh : eksistensi wanita kuat mengintimidasi pria lemah ). Jadi, betapa repotnya saya berkomunikasi dengan pendiam nan pemalu ini. Pria2 macam dia sulit menerima kenyataan bahwa cewek bisa lebih smart darinya, cowok pesaing bisa lebih keren darinya. Tapi hasratnya, ingin dia yang terus disenangkan, dilayani, sementara ia sendiri ogah2-an melakukan hal yang sama untuk ceweknya. Pengen jadi imam dan tuan, tapi ilmu, ibadah & tabungan gak nambah2. Cowok2 lain biasa traktir & antar jemput ceweknya, sedang dari dia sangat sulit mendapat kewajaran seperti itu. Bukankah, kita harus memberi dulu sebelum berharap diberi orang lain ?

Dari mana sikap nyelenehnya ini ? Mulanya dimanja ortu. Anak tunggal yang menepis sepi dengan berkutat di depan playstation ( PS/ video game )  berjam-jam, berhari-hari, bertahun-tahun. Membuatnya tak kompetitif dalam studi, kerja, bahkan pergaulan. Perasaan gagal membawanya ke bar, night club ( mabuk miras ) dan berpetualang ‘cinta monyet’ ( + seks ? ) dengan cewek2 yang dia tebar pesonai di FB, Twitter, Path, dll. Membentuk karakternya : gampang tersinggung, kejam, pendendam. Benar2 tanpa tata krama ketika berinteraksi dengan lawan jenis, perlahan mengecilkan mental si cewek sampai tak berharga, lalu meninggalkannya tanpa hati. ( kalau psikopat, tidak cuma hati, fisik juga dilenyapkan. Beda2 tipis. Sama2 kenyang penolakan. Baca ‘kenyang penolakan’ ini, dia sudah tersinggung. Padahal saya sedang bicara tentang orang lain. Saya pernah berurusan dengan orang psycho, jadi tahu gesturnya. Ingat kasus Sisca yang tewas diseret motor ? Atau Ade Sara yang tewas disumpal tisue ? Pembunuhnya baru 19 tahun. Kita selalu bertanya-tanya, bagaimana keluarga bisa melahirkan predator2 ini ?

ALL OF ME ?

Saya bilang tak mancung, mata bengkak, perfeksionis, kakak bermasalah, anak terbuang, sudah membuatnya lari terbirit. Benar2 cuma mau enaknya doang. Setahun saya menyamar jadi anak jalanan, dia belum paham juga. Perkawinan itu kontrak seumur hidup. Lebih lama dari usia sekolah atau serumah dengan ortu. Kumbang2 mendekat, apa lagi jenis yang tak jelas, kudu dong dites kelayakannya. Setuju ? ( gilee.. saya nyusu paling lama sama Mamah, paling pintar dan manis di keluarga, jelas saya anak sejati di keluarga. Get real ).

Tapi sudahlah. Itu masa lalu. Untung saya belum sempat menunjukkan rumah. Jadi, tidur saya tak diganggunya seperti pada si Endut. Berabe kalau sampai kurang tidur. Urusan negara bisa terbengkalai nih ( caeklah ).

Dalam riset ‘hubungan’ ini, saya temukan fenomena pria lemah yang menindas. Kok bisa ya ? Pria yang cuma mampu jadi bawahan yang disuruh-suruh bos ( sebagian bertabiat penindas ), apabila nalarnya terbatas, ia hanya mampu menduplikasi penindasan itu pada makhluk yang dianggap lemah ( cewek ) untuk mengkompensasi kekerdilan dirinya. Apalagi banyak cewek demen mencolek kegantengannya ( saya sendiri pernah terjungkal disambar kegantengan ini ). Ia tak tahu cara lain yang manusiawi untuk menjaga wibawa pria/ imam, karena malas membaca. Ketika pria protes sms anda terlalu panjang, itu sinyal awal dia pemalas yang angkuh ( merasa dikuliahin/ sulit menerima nasehat ). Segera anda jaga jarak dengannya.

Ilmu itu kunci pembuka semua tabir. Orang pintar tahu banyak cara terbaik mencapai tujuan. Selama di rumah ada ortu & sanak saudara yang membereskan semua masalah akibat kemalasannya, maka ia tak terdesak untuk berubah. Nah, bagaimana kalau sudah di rumah tangga sendiri ? Apa istri yang harus banting tulang sampai ke luar kota/ negeri untuk mencukupi nafkah keluarga dan sekolah anak2 ? Suami yang gaji pas-pasan dan banyak nganggur, apa lantas ‘makan’ cewek tetangga atau pembantu di rumah ( bahkan putri sendiri ) ketika syahwat menyambar ? Mengenaskan sekali.

Kenapa ungkapan2 bijak dan religius seperti membuatnya alergi ? Saya ragu ia dekat dengan ibunya. Anak yang dekat ibu sholehah ( ibunya santun berjilbab ) cenderung ringan melakukan kebajikan. Tapi kenapa ia justru suka cewek binal yang minim busana seperti si Endut ( cewek ‘kabogoh dualSIM’-nya/ selingkuhan yang ia sembunyikan di belakang saya ). Apa gambar dirinya rusak ?

Setahu saya, 5 bagian otak pecandu pornografi rusak sehingga meski tahu tindakan itu salah, tetap ia lakukan. Serotonin otak yang mengendalikan stres juga rusak pada pecandu alkohol. Sehingga dia harus minum bir tiap stres, merasa terancam, atau paranoid. Itu menjelaskan wajah culunnya berubah beringas menyeramkan jika tersinggung atau marah. Setan bir mengambil kendali dirinya. Pintu masuk setan adalah keadaan sangat marah, sangat takut, sangat lalai dan sangat syahwat ( dia rela mengikuti si Endut meski ke neraka. Sayangnya, si Endut memilih selingkuh dengan 2 cowok gombal lainnya ). Untung, intuisi selalu menahan saya untuk tidak dekat secara fisik dengannya. Kenapa ia selalu tersinggung jika saya menyebut kesepian, padahal saya juga mengaku sepi dan menemaninya. Kenapa ia tak mampu berpikir di luar dirinya ? Apa anak tunggal yang dimanja selalu begitu ?

Saya sampai pegal memberitahu ketidaksimpatikan sikapnya, kemalasannya memperbaiki diri. Saking miskin wawasan, ia kerap menyalahartikan niat baik orang. Master escape yang getol memutarbalikkan fakta ini ( juga mengkambinghitamkan orang lain atas semua kegagalannya ) jangan sampai mampir dalam kehidupan kalian, wahai belia Indonesia. Karena pengalaman saya, 2.5 tahun memberi perhatian padanya, tak berarti apa pun baginya. Keminderan masih menenggelamkannya dari kesediaan menerima pencerahan. Smart girl masih jadi ancaman di benaknya. Saya tak tahu kapan dia berubah ?

Mungkin, setelah dia merasakan 3 minggu tidak mandi, kepala berkutu, kaki pecah2 berdarah berjalan jauh membawa beban berat ke mana2, bokong kempes sehingga duduk pun perlu bantal, badan hitam kurus kering ( saya kehilangan bobot 6 kg ), dipandang rendah, diusir ( termasuk disangka orang gila bila masuk mall ) dan dimaki banyak orang. Ia bisa lebih tangguh dan tahan banting.

Kritik menghebatkan akan didengarnya sebagai alunan lagu nan merdu. Makanan rumah akan dinikmati penuh suka cita. Kehadiran orang yang peduli masa depannya akan disambutnya dengan mata berbinar. Kebaikan Allah memilihkan apa yang dilaluinya akan disyukurinya penuh sujud. Bukankah orang yang baru keluar dari ‘neraka’ ( derita ) menjadi pribadi ekstra sabar ? Sikap baik ini akan menguatkan dan memudahkannya melalui aral rintangan. Lebih jernih melihat persoalan. Merendahkan hati untuk siap memuridkan diri pada siapa pun. Karena di situlah orang hebat muncul.

BEH2

EH. Ya, Allah, sabarkan saya dan baikkan dia. Dia tak menangisiku. Melepasku begitu mudah. It’s really hurt, you know..

( Oh, saya teringat dia menghabiskan tabungan untuk membeli keyboard demi memikat saya yang tidak mandi 3 minggu. Saya berharap dia bisa menjadi pria baik nan tangguh, bermanfaat bagi masyarakat ( syukur2 bisa jadi komedian top juga. Tapi kalau predator, saya akan menghancurkannya ))

Apa saya menangis ? Saat ini tidak. Kemarin2 ? Menurut anda, dia layak diperjuangkan sebesar itu ? Jadi, untuk apa saya menangis ?  Di tempat buruk, the right man muskyl ditemukan. Di lingkungan buruk, sekalipun pria itu baik, juga jangan dijadikan pendamping hidup, kata agama. Teman2 buruk akan menyeretnya perlahan dalam keburukan. Orang lama di got, tak merasa bau. Orang yang terbiasa dalam kemaksiatan di lingkungan permisif, ketika ditegur, ia tak merasa maksiat. Masya Allah, setengah mati saya mengajaknya berpikir, bicara dan bertindak benar. 2.5 tahun ! Dia tak bergeming.

Saya menulis ini agar para wanita lebih teliti memilih calon. Pria pemalu bisa jadi playboy yang piawai meremukkan hati wanita. Karena distorsi memaknai pengalaman patah hati. Mengeneralisasi semua wanita lalu menyakitinya dengan puas & sorai kemenangan. Merayakan superioritas semu. Kita tak ingin ulah pria2 sakit hati ini mengakibatkan generasi lemah yang lahir dari ibu yang terbelenggu masa lalu dengan mantan2 berjiwa predator ( pemangsa ). Ibu harus hadir sepenuhnya untuk suami dan anak. Ibu bahagia, keluarga bahagia. Ibu kuat, negara kuat.

Manusia paling cerdas adalah yang paling bermanfaat bagi umat manusia. Unjuk manfaat adalah perintah Allah. Stay in good, people..

 

Written by Savitri

10 Desember 2014 at 11:03

Ditulis dalam Nasionalisme, Wanita

Tagged with , ,

Bom Waktu Bernama UU MD3. Diktator Mayoritas di Parlemen ?

leave a comment »

Kisruh

Kisruh Senayan mencoreng muka kita. UU MD3 bikinan KMP biang keroknya sejak awal. Kok bisa, partai pemenang pemilu ( PDIP ) tak dibagi jatah pimpinan MPR, DPR, AKD ( 75 kursi ) ? Bagaimana mereka bisa mengawal mandat dari rakyat ? Ke mana azas proporsional, representatif, kearifan kolektif yang semestinya dijunjung tinggi di parlemen ? Mana sumpah wakil rakyat yang seharusnya dipegang teguh ? Pantas, KIH mengajukan mosi tak percaya pada pimpinan DPR. UU MD3 ini harus segera diuji di Mahkamah Konstitusi ( MK ) karena tak demokratis & tak konstitusional ( pengajuan pertama  terkendala masalah administrasi, UU-nya sendiri belum dibahas ). Sebelum bom waktu ini benar2 jadi bencana nasional. Heii.. Indonesia, negara demokrasi terbesar ke-3 di dunia, Bung. Mau di taruh ke mana muka kita ?

Merinding. Lebih 250.000 orang mengawal pelantikan Jokowi-JK sebagai pemimpin Indonesia 5 tahun ke depan. RI-1 dan RI-2 itu dikirab dengan kereta budaya ke Monas. Rakyat pendukung dijamu relawan Jokowi ( Slank cs ) dengan pesta rakyat dan makan gratis 75.000 porsi ( 20/10/2014 ). Melebihi ekspektasi.

People power di belakang Jokowi, kata sejumlah pengamat. Memang, jika dibanding 3.000 pendukung kubu 1 ( KMP ) di depan Mahkamah Konstitusi ( sidang sengketa hasil pilpres ). Di media cetak dan elektronik, kita bisa lihat rentetan kegaduhan yang ditimbulkan KMP : kampanye hitam & tabloid O yang mendiskreditkan Jokowi, aksi walk-out saat rekapitulasi suara di KPU, saksi2 tak kredibel yang merendahkan wibawa MK, UU MD3 ( tentang MPR, DPR, DPD & DPRD ) yang menyapu bersih 10 kursi pimpinan MPR, DPR dan 65  kursi pimpinan AKD ( alat kelengkapan dewan ), UU Pilkada ( tak langsung/ via DPRD  ) yang men-set back pencapaian demokrasi kita, kembali ke Orba, dst. Anda ragu KMP kekuatan penyeimbang ?

Sidang DPR kemudian menjadi ajang pertunjukan arogansi KMP. Hujan interupsi tak terelakkan. Meja dan gelas jumpalitan karena FH tak bijak memimpin sidang. Ketum PPP hasil muktamar Surabaya tak diakuinya, meski mencapai quorum dan disahkan Kemenkumham ( lagi2, rakyat tak dianggap di parlemen, cuma jadi lip service bagi agenda setting KMP. Aturan, yang bahkan mereka buat sendiri, mereka tabrak. Giliran yang menguntungkan mereka dikoarkan berkobar-kobar. Standar ganda  ). SDA ketum lama yang telah menjadi tersangka korupsi oleh KPK yang justru diakui FH/ KMP. Anda sudah membaca gelagat mereka ? ( kemana mereka akan membawa negeri ini )

11  LOYALIS  RAKYAT  SAMPAI KETEMU 5 TAHUN DEPAN

Sebelas pengurus partai G yang menyuarakan aspirasi konstituen-nya ( opsi pilkada langsung ) malah dipecat. Adegan otoriter itu jelas dipertontonkan di layar kaca, menikam hati rakyat ). Saya teringat peristiwa Mei 1998 di mana sejumlah pendemo disekap, dibakar hidup2 di sebuah ruko. PS tak merasa bersalah atas peristiwa sadis tsb ( tak juga minta maaf pada keluarga korban/ rakyat Indonesia ) dengan dalih kepentingan negara ( argumentasi saat debat pilpres ).

Apa kita berurusan dengan orang yang merasa lebih ‘tahu’ dari kita ( rakyat ) ? Koalisi yang tak pro-rakyat, kata mantan presiden H. Dengan logika yang hanya mereka yang tahu, KMP menolak keputusan KPU yang memenangkan kubu 2 yang juara di 24 dari 34 daerah pemilihan suara. Politik membabi buta, kata BM. Lebih jahat dari jaman Orba, kata pengamat lain. Di TvO, pembanting meja dan gelas itu disebut aksi liar kader PPP yang tak diakui FH ( tolong KPK, prioritaskan penyidikan kasus FH, 4 wakil ketua DPR lainnya, sebelum mereka keduluan membubarkan KPK. Beri stabilo merah ( ditangkap dalam setahun ) dan kuning ( ditangkap dalam 2 tahun ) jika memang tindak korupsi terindikasi pada para pemimpin AKD ( juga calon gubernur, walikota, bupati sebelum maju ke pilkada serentak tahun 2015 ). Kita sudah menangkap gejala anomali demokrasi sejak kehadiran KMP pada proses politik 2014 ini, kan ? ( tak perlu menunggu pilpres tak langsung sampai mereka gol-kan ).

Logika ala mereka, cuma mereka yang benar ( jadi ingat ISIS, hii.. ). Kok bisa ya, orang2  yang pragmatis itu mendominasi KMP lalu parlemen ? ( ke mana kader2 putihnya ). Nasib kader PPP pembanting meja itu seperti pendemo yang dibakar hidup2. FH merasa tak bersalah seperti juga PS ( anda mengamati  gaya pongah FH ketika bicara, merasa di atas pengamat/ nara sumber lainnya ). Baca gestur, bukan cuma kata2. Orang2 ini benar2 memihak rakyat, atau hipokrit ? Anda setuju kalau kesalahan anak buah adalah tanggung jawab komandannya ? Keliaran anggota sidang adalah tanggung jawab pemimpin sidang yang tak cakap/ bijak. Bahwa tugas negara melindungi rakyatnya ( bukan membunuhnya, apalagi dengan analisa tak cakap ). Kita diminta Allah untuk menyelamatkan manusia yang ada di tangan kita ( selama dia tak membunuh manusia lain ). Manusia2 lain di luar jangkauan kita, biar Allah yang urus. Mayat hangus pendemo itu hanya menuntut haknya sebagai warga negara Indonesia.

Tak proporsional. Itulah yang terjadi jika orang yang merasa di atas masyarakatnya diberi kendali ( dibiarkan mengambil paksa kendali ). Merasa cerdas ( istilah TY ),  tidak  naif ( istilah NA ) jika bisa merebut semua kursi pimpinan parlemen. Setahu saya, cerdas itu pintar karena kapasitas otak yang besar oleh faktor genetis. Pandai itu pintar karena rajin belajar. Bijak itu pintar karena hikmah pengalaman pribadi dan orang lain, sehingga kemaslahatan umat terakomodasi dalam pemikirannya. Pengalaman yang diberikan Allah pada manusia tertentu untuk menjalankan fungsi dalam skenario-Nya. Jelas, orang bijak mengalahkan orang cerdas yang baru mampu berpikir sektoral ( diri, keluarga, golongannya ). Saya mendapati, kebanyakan anak orang yang dilimpahi fasilitas/ kaya cenderung terbatas dan distortif dalam mencerna pengalaman yang dilaluinya.

CERDAS ATAU OTORITER ?

Nah, mirisnya, cerdas yang mereka klaim itu adalah memaksa dengan otoriter ( memecat kader yang tak loyal partai/ organisasi, bukan pro-rakyat ). Terang saja, 6 partai di KMP saat itu bisa menggolkan agenda jangka pendek mereka. Apa arti ‘kecerdasan’ macam itu ? ( asal menang meski mengangkangi kebenaran ). Apa gunanya buat kita ? ( kita terpaksa mengerahkan waktu, pikiran, tenaga, dana ekstra untuk mengembalikan tatanan demokrasi yang mereka jungkir balikkan ). Kesejahteraan rakyat ? Hak suara kita saja tak mereka hiraukan, kok. Kelaut saja.

Saya teringat 4 kendaraan militer besar kubu 1 yang memaksa menerobos pagar kawat berduri menuju Gedung MK. Apa sih maunya ? O, ternyata PS perlu unjuk kekuatan untuk merekatkan partai2 dalam KMP agar tak tercerai berai pasca kekalahannya. Adik PS berkoar dengan kasus bis TJ di media asing dan sesumbar akan menjatuhkan Jokowi dengan itu. ( 656 bus berkarat dari China itu ulah curang pejabat Dishub DKI Jakarta. Jokowi sudah membebastugaskan UP dan melantik MA sebagai penggantinya. Selanjutnya, pemesanan armada TJ akan banyak melalui E-Katalog, bukan lelang ).

Dengan tabiat dengki dan mindset serakah seperti ini mereka tak layak disebut oposisi, apalagi kekuatan penyeimbang. Mereka, hakikatnya tak pro-rakyat. Sikap dan keputusan mereka dalam proses politik di parlemen sampai hari ini menunjukkan hal itu. Mereka menghadapi kita tak ubahnya perang dengan musuh asing ( setahu saya, PS justru yang banyak berurusan dengan pihak asing, termasuk kala mengasingkan diri ke Y pasca kerusuhan 1998. TvO  di awal siarannya menayangkan penjajahan Palestina dari sisi Israel. Pantas, RM ( raja media zionis ) pemiliknya. Apa kita sedang dipecah belah oleh agenda asing ? Ah, dari dulu.. ). Apa kita membiarkan orang2 dangkal itu terus menghasilkan keputusan2  dan kegaduhan yang merugikan rakyat ? ( sengaja atau tidak sengaja, sadar atau tidak sadar karena keterbatasan pikir dan hati yang saya sebut tadi ). No way, man..

Kita wajib mengawal wakil2 kita di parlemen ( juga pemerintahan ). Dari pengalaman proses politik yang telah berlangsung, mereka baru mendengar kita jika dipaksa : Perppu SBY plus partai D gabung ke KMP asal DPR yang dikuasai KMP menerima Perppu Pilkada Langsung dengan 10 perbaikan, keliatan DPD yang memaksa KMP menempatkan kader2 putihnya di kursi pimpinan MPR ( Zulkifli Hasan, Hidayat Nur Wahid yang sudah dikenal publik ), keputusan MK yang sejalan dengan KPU tentang pemenang pilpres, KIH yang menunda memberi daftar nama anggotanya di AKD lalu mosi tak percaya dan membentuk AKD tandingan agar KMP mau proporsional dan musyawarah mufakat. Effort lebih dan ekstra waspada harus kita lakukan untuk menghadapi manuver kekuatan merusak seperti mereka. Kekuatan penyeimbang bisa kita andalkan ( karena pro-kebenaran ), meski kita tengah letih oleh deraan hidup di negeri ini. Kekuatan merusak ( merasa benar sendiri & keras kepala ) itu akan merusak lagi, jika kita lalai mengawasi. Mirip2 mengawasi anak yang baru belajar jalan ( tak tahu bahaya, salah atau benar ). Tak boleh meleng sedikit pun.

Ingat adegan presiden Jokowi menyalami rakyat di pagar Istana ? Belum pernah terjadi dalam sejarah kita, pemandangan menggetarkan seperti itu. Presiden ke-7 itu tetap sederhana, senyum, merakyat. Berusaha tak berjarak, tapi mengandalkan kinerja ( bukan power distance ). Ekspektasi begitu membahana pada pria yang semula tak berniat jadi walikota Solo, gubernur Jakarta dan presiden Indonesia. Takdir yang membawanya ke istana. Kita yang menaruhnya di sana dengan segala upaya dan perjuangan. Maka, tanggung jawab kita, bangsa Indonesia, mengawal pemerintahan Jokowi-JK dan program2  yang mereka janjikan untuk kesejahteraan rakyat.

Salam 3 jari, Persatuan Indonesia.

 

*****

NB : Kita bisa pengaruhi anggota keluarga ARB dan memboikot produk & layanan perusahaan2-nya, juga PS, jika berulah lagi memunggungi rakyat, semau gue memecat kader yang loyal pada rakyat, menempatkan diri di atas AD/ ART partai, seperti SDA dari PPP.

Salut buat si pemberani Romahurmuzy yang gigih membela aspirasi konstituennya ( memilih Jokowi ), sampai terpilih menjadi ketum PPP yang baru di Muktamar Surabaya, 2014. Nyali pemberani yang patut diacungi jempol.

Salut buat pengurus partai Nasdem dan Hanura yang memberi contoh melepaskan jabatan di partai demi fokus mengurus rakyat dalam jabatan barunya sebagai menteri Kabinet Kerja Jokowi-JK. Pengurus PDIP bisa segera menyusul meneladani.

Selamat buat Persib Bandung, menjuarai ISL 2014, setelah 19 tahun penantian. Hidup Persib !

Selamat buat Rismawanda ( pemain biola ) dari Bandung, menjuarai Indonesia Mencari Bakat 2014 di TransTV.  Dari pengamen jalanan menjelma superstar di panggung spektakuler. Semoga menginspirasi musisi jalanan lainnya di tanah air, agar terus  semangat meraih sukses. Selamat juga buat Rega Dauna ( pemain harmonika )  dan Eka- Dwi ( penari  ) yang telah mempesona Indonesia dengan talenta masing2. Tetap rendah hati, ya ..

Written by Savitri

30 Oktober 2014 at 11:18

Ditulis dalam Nasionalisme

Tagged with , ,

Jokowi – Jusuf Kalla : Negosiator Andal yang Memanusiakan Wong Cilik. Pemilu 9 Juli 2014.

leave a comment »

Jokowi

Jokowi & Jusuf Kalla saling melengkapi. Satu muda, satunya lagi pengalaman. Satu di Jawa, satunya lagi di luar Jawa ( Makasar, Indonesia Timur ). Keduanya muslim sholeh yang bekerja untuk rakyat. Semoga amanah yang kita titipkan dalam pilpres besok bisa mereka jalankan sebaik mungkin demi kesejahteraan kita  dan kedaulatan bangsa Indonesia. Jangan golput lalu bawel 5 tahun berikutnya. Datanglah ke  TPS. Suara kita, 5 menit di TPS,  sangat berarti untuk masa depan Indonesia. Indonesia adalah kita.

Cinta tanah air. Nasionalisme. Beragam ekspresinya. Menghadapi pilpres Rabu besok, rakyat Indonesia berdebar. Siapa presiden yang terpilih ? Prabowo- Hatta Rajasa ( no.urut 1 )  atau Jokowi-JK ? ( no.urut 2 ). Akankah Indonesia lebih baik ke depan di tangan mereka ?

Prabowo Subianto Djojohadikusumo ( 62 th ) lahir dari keluarga ilmuwan. Ayahnya, Sumitro Djojohadikusumo adalah begawan ekonomi yang dipercayai Presiden Soeharto sebagai salah satu menterinya ( Menristek ). Kakeknya, Margono Djojohadikusumo adalah pendiri BNI, ketua DPA pertama dan anggota BPUPKI. Pamannya, Subianto Djojohadikusumo adalah pejuang yang gugur dalam pertempuran Lengkong ( 1946 ).

Prabowo sekolah di Malaysia ( SD ), Swiss ( SMP ), Inggris ( SMA ) dan Indonesia ( Akademi Militer Nasional di Magelang ). Menikah dengan Titiek Soeharto ( 1983 -1998 lalu berpisah ) dan dikarunia seorang putra ( Didit Hadiprasetyo yang tumbuh besar di Amerika, kini desainer di Perancis ). Prabowo berkarir militer sejak 1974 sampai 1998. Diberhentikan dengan hormat pasca Kerusuhan Mei 1998 dengan kontroversi pelanggaran HAM yang tak pernah tuntas sampai hari ini.

Prabowo adalah capres terkaya ( Rp 1,5 triliun & 7,5 miliar USD ) yang memimpin 27 perusahaan yang bergerak di sektor perminyakan, gas alam, batu bara, minyak kelapa dan kertas. Ia mendirikan Asosiasi Petani Indonesia, Asosiasi Pedagang Pasar Tradisional Indonesia, Asosiasi Pencak Silat Indonesia dan Partai Gerindra. Sejak kembali dari Yordania, menjadi pengusaha dan politisi, Prabowo ikut bursa pemilihan presiden tahun 2004 ( Konvensi Capres Golkar ), tahun 2009 ( Mega-Pro ) dan 2014 ( Prabowo-Hatta ).

Visi & Misi pasangan no.1 ( Prabowo-Hatta ) diberi judul “ Membangun Indonesia yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur serta bermartabat”. Klik di http://www.kpu.go.id/koleksigambar/VISI_MISI_prabowo-Hatta.pdf

Prabowo benar2 orang terkenal sejak menjadi lulusan terbaik Akmil sampai Danjen Kopassus ( plus Pangkostrad yang membawahi 11.000. prajurit ). Komandan pasukan elit ( Kopassus, salah satu yang terbaik di dunia ), gitu loh. Saya pikir saya cuma melihat di film2 silat Mandarin kolosal di layar lebar untuk sosok sekualifikasi ini. Ee.. ternyata besok saya melihat fotonya di TPS untuk menentukan pilihan terbaik untuk Indonesia. Dia atau satunya lagi yang gak terkenal itu…

SOMEBODY  VS  NOBODY. THE WINNER IS …

Yang gak terkenal itu namanya Joko Widodo ( di Solo saja, ada 16 orang bernama sama. Kalau di Bandung, nama saya dikembari 14 orang. Uh, benar2 pasaran ). Masa kecil yang memelas : rumah tergusur sampai 3 kali, jualan, ngojek payung, jadi kuli panggul, menggergaji kayu, jalan kaki ke sekolah. Anak kurus jelek ini sekolah di Indonesia sejak SD sampai perguruan tinggi. Lulusan Fakultas Kehutanan UGM Yogyakarta tahun 1985 ini lalu menjadi pengusaha mebel & pertamanan ( ekspor ke Eropa ). Jadi Walikota Solo ( 2 periode ) itu ‘kecelakaan’ karena masyarakat sudah malas dengan orang terkenal. Menjadi Gubernur DKI Jakarta juga ndilalah.. Padahal semula enggan, dana kampanye cuma ¼ dari petahana waktu itu, Fauzi Bowo yang berdana Rp 62,57 miliar. Uniknya, Prabowo yang melobi PDIP agar bersedia mendukung Jokowi yang diminta Jusuf Kalla untuk mencalonkan diri sebagai Gubernur Jakarta ( didamping Ahok yang kini plt Gubenur Jakarta dari Gerindra ). Ah, dunia ini tak luas2 amat. Ketemu lagi di pilpres, kali ini di kubu berbeda.

Keluarga Jokowi terbilang adem ayem, rukun harmonis, yang tentu disukai para ibu dan wanita Indonesia, mayoritas penduduk & pemilih di negeri ini. Beristrikan Hj.Iriana yang memberinya 3 anak, semuanya bersekolah di Indonesia.

Saya merasa ada intervensi ‘langit’ dalam posisi presiden, terlebih negara sebesar Indonesia ( berpenduduk ke-4 terbanyak di dunia ). Kita bisa merasa ‘gaib’-nya Jokowi ( 53 th ) yang berasal dari akar rumput/ jelata/ wong cilik, bukan siapa2 ini, bisa melesat sebagai calon presiden yang didukung warga Aceh sampai Papua ( bahkan sudah dinobatkan sebagai presiden Papua oleh banyak warga ) dengan elektabilitas tertinggi ( melebihi 50 % di banyak survei ). Seperti ada yang menggerakkan hati rakyat Indonesia. Suara rakyat adalah suara Tuhan.

Bukankah pemimpin sebaiknya hidup di tengah masyarakatnya dan mengalami apa yang dialami serta dirasakan sebagian besar rakyatnya ? Wong cilik yang kenyang didera kesulitan hidup. Menempa diri menjadi pribadi sabar, santun juga tangguh mengatasi kerasnya persaingan hidup. Sabar & uletnya Jokowi terlihat ketika merelokasi PKL di Banjarsari yang sudah 20 tahun tinggal & jualan di sana. Jokowi tahan mengajak dialog & makan bersama mereka yang akan membakar Balaikota itu sampai 54 kali selama 7 bulan. Bahkan mereka dikirab oleh prajurit keraton di temani Jokowi saat pindah ke tempat jualan baru. So sweet ..

Salah satu lulusan terbaik ‘akademi jalanan’ ini terbukti sukses mencetak berbagai prestasi, diantaranya :

No Penghargaan dari Kategori / Nama Penghargaan Keterangan
1 Presiden Republik Indonesia Bintang Jasa Utama Kepala daerah yang mengabdi kepada rakyat
2 Presiden Republik Indonesia Piala Citra Bhakti Abdi Negara 2008, 2009 dan 2010 Pelayanan Publik dan Piala Citra Bidang Pelayanan Prima Tingkat Nasional (2008), Kinerja Kota dalam Penyediaan Sarana Pelayanan Publik, Kebijakan Deregulasi, Penegakan Disiplin dan Pengembangan Manajemen Pelayanan (2009) dan Inovasi Pelayanan Prima (2010)
3 Dompet Dhuafa Agent of change Kemandirian Perhatian atas anak-anak yang kurang beruntung
4 RMOL Democracy Award: Manusia Bintang Bersama-sama Fauzi Bowo menyemarakkan kompetisi demokrasi di Pilkada DKI
5 Men’s Obsession Decade Award: Rising Leader Penghargaan untuk tokoh lintas bidang yang terpilih
6 Kemkominfo e-government Keberhasilan penerapan e-government
7 Kemenpera Adiupaya Puritama Pembangunan perumahan bagi masyarakat berpenghasilan rendah dan program kampung deret
8 Delgosea Best City Award Berhasil dalam melakukan pendekatan kepada warganya di Solo, agar mau memahami dan menaati kebijakan pemerintah kota
9 Bank Indonesia Pengendali inflasi Berhasil mengendalikan inflasi di Solo
10 Kementrian PU Tata ruang terbaik kedua se-Indonesia pembangunan di Solo sudah mencapai 80 persen kesesuaiannya dengan konsep penataan ruang yang ideal.
11 Fortune Top 50 Leaders Pemimpin no 37 terbaik atas jasanya membersihkan kota dan menyingkirkan korupsi
12 Kemennaker Penghargaan Indeks Pembangunan Ketenagakerjaan (IPK) Pembangunan bidang ketenagakerjaan di Jakarta sepanjang tahun 2013.
13 Meutia Hatta Bung Hatta Anti Corruption Award Tokoh yang Berperan dalam Pemberantasan Korupsi
14 Komisi Pemberantasan Korupsi Anti Gratifikasi Pemerintah daerah yang paling banyak melaporkan gratifikasi.
15 UNICEF Program Perlindungan Anak Dianugerahkan pada tahun 2006
16 The City Mayors Foundation Walikota No 3 Terbaik Dunia Keberhasilannya mengubah Surakarta dari kota yang banyak tindak kriminal menjadi pusat seni dan budaya
17 Majalah Marketing dan Frontier Consulting Group Social Media Award Tokoh yang aktif menggunakan media sosial dalam berinteraksi dengan masyarakat dan mendapatkan sentimen positif
18 Tempo 10 Tokoh Pilihan 2008 Memanusiakan warganya dengan pemindahan PKL yang tanpa konflik
18 Lembaga Pemilih Indonesia Tokoh Pluralis 2013 Mampu Menjaga Kesetaraan Etnis, Agama, dan kelompok lainnya
19 Anugerah Seputar Indonesia Tokoh Seputar Indonesia 2013 Diserahkan langsung oleh Hary Tanoe
20 Soegeng Soerjadi Good Governance Award Dianugerahkan 20 September 2012, jelang Pilkada
21 Bappenas Pencapaian target MDGs Untuk program KJP dan KJS
22 Bappenas Pangripta Nusantara Utama Provinsi dengan perencanaan terbaik

 

( Sumber : http://id.wikipedia.org/wiki/Joko_Widodo )

Visi & Misi pasangan Jokowi-JK diberi judul “Jalan Perubahan untuk Indonesia yang Berdaulat, Mandiri & Berkepribadian.” Klik di http://kpu.go.id/koleksigambar/VISI_MISI_Jokowi-JK.pdf

PEMIMPIN TERPILIH SEMESTINYA  SABAR BERDIALOG

Prabowo tak saya ragukan kecintaannya pada tanah air. Ia telah buktikan dalam banyak tindakan, di dalam maupun luar negeri. Kadang saking meluapnya cinta itu membuat Prabowo terkesan over defensif jika disentil masa lalunya. Kita butuh pemimpin yang tenang berdialog untuk negeri yang resah oleh banyak konflik ini. Bukan orang yang mudah terpicu emosi dan kerap berkonflik.

Saya yang pernah riset ( mengalami hidup di jalanan ) menyimpulkan : lebih sulit survive sebagai nobody di rimba jalanan daripada survive sebagai orang terkenal yang jenius di tempat2 elit. Luar biasa effort yang harus dikeluarkan untuk bisa selamat dari batas hidup mati puluhan tahun daripada masa2 operasi militer menegangkan berbulan-bulan di tempat berbahaya. Jalan tempat paling berbahaya di dunia, tempat kematian terbanyak. Jadi, saya memutuskan orang seperti saya, yang gak terkenal ini, orang biasa dengan pencapaian tidak biasa, sebagai pemimpin saya 5 tahun ke depan ( presiden RI 2014-2019 ). Jokowi, gue banget..

Jokowi itu jujur, sederhana dan merakyat. Bekerja melayani rakyat dengan segenap hati. Jokowi adalah kita. Coblos Jokowi-JK, besok ya. Salam 2 jari. Insya Allah .. Indonesia Hebat !!

————————-

Berikut sejumlah program yang dipaparkan Jokowi sebagai visi misinya:

1. Pendidikan
Di sektor pendidikan, Jokowi menekankan pada revolusi mental. Menurutnya, revolusi mental akan efektif bila diawali dari jenjang sekolah, terutama pendidikan dasar. Menurutnya, siswa SD seharusnya mendapatkan materi tentang pendidikan karakter, pendidikan budi pekerti, pendidikan etika sebesar 80 persen. Sementara itu, ilmu pengetahuan cukup 20 persen saja.

“Jangan terbalik seperti sekarang. Sekarang ini anak-anak yang kecil dijejali dengan Matematika, Fisika, Kimia, IPS. Sehingga yang namanya etika, perilaku, moralitas tidak disiapkan pada posisi dasar,” kata Jokowi.

Menurut Jokowi, porsi materi ilmu pengetahuan diperbesar pada tingkat SMP. Meski porsi ilmu pengetahuan diperbesar, Jokowi mengatakan, materi pendidikan karakter, budi pekerti, dan etika harus lebih besar. Ia menggambarkannya dengan persentase 60-40 persen untuk pendidikan karakter.

Jokowi mengatakan, porsi besar untuk materi tentang ilmu pengetahuan baru diberikan di jenjang SMA. Besarnya, kata dia, mencapai 80 persen. Pada tahap SMA, porsi untuk pendidikan karakter, budi pekerti, dan akhlak cukup 20 persen saja.

Selain itu, ia juga ingin meningkatkan jumlah SMK. Menurutnya, negara-negara industri maju seperti Jepang, Korea, dan Jerman adalah negara-negara yang punya banyak SMK.

“Peningkatan jumlah SMK adalah salah satu yang penting. Karena keterampilan semua ada di sana. Karena di situ ada teknologi, di situ ada keterampilan, di situ ada skill yang dibangun,” ucap Jokowi.

Ia yakin, jika semua hal di atas dilakukan, akan muncul generasi yang memiliki sikap mental dan budaya kerja yang baik, serta penuh daya saing, yang pada akhirnya akan meningkatkan produktivitas bagi bangsa dan negara.

“Karena percuma kekayaan alam yang besar jika tidak dibarengi dengan produktivitas, serta daya saing bagi SDM yang ada di dalamnya. Tanpa revolusi mental, tanpa budaya kerja yang sudah tertanam sejak kecil, saya kira sulit juga untuk membangun sebuah daya saing dan produktivitas,” papar Jokowi.

2. Pertanian
Di sektor pertanian, Jokowi menilai, Indonesia kehilangan orientasi untuk membangun sektor ini. Indonesia, kata dia, tak pernah lagi memunculkan varietas-varietas unggul. Bahkan, menurut Jokowi, satu hektar lahan pertanian di Indonesia hanya dapat menghasilkan maksimal 4,5 ton, sementara di negara lain bisa mencapai 8-9 ton.

“Mestinya kalau sudah ditentukan ingin memajukan pangan, infrastrukturnya dibangun. Bendungan dan segala sistem irigasinya harus disediakan. Yang berkaitan dengan pupuk, pestisida, semuanya harus disiapkan. Riset harus menjadi kunci utama, dan diberi anggaran yang besar sehingga kita akan bisa memunculkan kembali varitas-varitas unggul,” katanya.

Selain itu, Jokowi juga menyoroti banyaknya lahan-lahan pertanian yang terkonversi menjadi perumahan, industri, dan pertambangan. Menurutnya, hal tersebut adalah kesalahan karena Indonesia saat ini membutuhkan banyak lahan untuk sawah dan ladang baru. Tak hanya itu, ujarnya, infrastruktur pendukung lahan pertanian seperti waduk dan bendungan juga harus diperbanyak.

“Pernah tidak mendengar kita bangun waduk dan bendungan baru? Padahal dalam perencanaan kita bisa bangun 70-an waduk per tahun. Tetapi tidak dilaksanakan karena kita kehilangan disorientasi,” ujar Jokowi.

Lebih lanjut, Jokowi juga menyoroti mahalnya ongkos produksi karena petani bergantung pada pupuk dan pestisida kimia.

“Harusnya petani disediakan pupuk dan pestisida gratis sehingga mereka tidak terbebani biaya,” katanya.

Jokowi juga menyoroti keberadaan terminal agro. Menurutnya, terminal agro sudah seharusnya berada di setiap kabupaten. Ia menilai, menambah keberadaan terminal tersebut akan dapat meningkatkan produksi di sektor pertanian, seperti yang dilakukan Thailand.

“Terminal agro jangan hanya gedung saja. Saya lihat di Dubai dan Abu Dhabi, 80 hektar lahan digunakan hanya untuk tempat penyimpanan logistik pertanian saja. Mestinya di setiap daerah ada yang seperti itu,” ujar Jokowi.

“Sebanyak apa pun panen yang melimpah ruah, tidak akan berarti kalau tidak disiapkan industi pasca panen. Inilah yang harus diluruskan, karena ketika kita menyuruh petani untuk menanam, maka harus disiapkan pula industri pasca panennnya,” katanya lagi.

3. Kelautan
Di bidang kelautan, Jokowi menyoroti kalah bersaingnya nelayan-nelayan lokal karena ketertinggalan dalam bidang teknogi dibanding nelayan-nelayan asing. Hal itu, menurutnya, menjadi salah satu penyebab melonjaknya harga ikan di pasaran.

“Kapal-kapal negara lain yang masuk ke laut kita sudah komplet. Ada kapal sepuluh, yang sembilan nangkap, yang satunya untuk pengalengan. Langsung dikalengkan. Kenapa kita tidak bisa seperti itu. Padahal sebenarnya bisa,” kata Jokowi.

Ia berjanji, jika terpilih sebagai presiden akan menyediakan kapal-kapal modern untuk para nelayan, yang disertai dengan pelatihan bagi para nelayan.

“APBN kita gede banget, hampir Rp 1.700 triliun. Berapa sih biaya beli kapal? Murah sekali. Dan berikan nelayan pelatihan, jangan yang gratisan karena itu tidak mendidik. Saya paling tidak setuju dengan yang gratisan,” ujarnya.

4. Energi
Di bidang energi, Jokowi menyoroti besarnya subsidi BBM dan subsidi listrik. Menurutnya, daripada terus-terusan memberikan subsidi BBM, lebih baik memaksimalkan gas dan batubara yang jauh lebih murah.

“Contohnya untuk listrik. Subsidi listrik itu mencapai Rp 70 triliun. Tapi kenapa listrik pakai BBM, kenapa tidak pakai batubara?” kata Jokowi.

Jokowi mencurigai, selama ini ada pihak-pihak yang mengambil keuntungan dari besarnya subsidi BBM dan listrik. Hal itu yang dinilaiya menjadi penyebab dilakukannya kebijakan yang sebenarnya lebih banyak merugikan kas APBN itu.

“Kenapa harus kita lakukan terus menerus? Karena ada yang mengambil keuntungan besar dari sana. Dan keuntungannya itu dibagi-bagi. Saya sudah tahu. Dulu waktu di Solo belum tahu. Tapi setelah di Jakarta jadi tahu semuanya,” kata mantan Wali Kota Solo itu.

“Kalau BBM bisa dikonversi ke gas atau batubara, kita akan bisa menghemat anggaran hingga Rp 70 triliun per tahun. Jadi ada efisiensi anggaran,” lanjutnya.

5. Infrastruktur
Di bidang infrastruktur, Jokowi menyoroti masih kurangnya pengembangan infrastruktur di laut, pengembangan bandara, maupun penambahan jalur kereta api. Untuk infrastruktur laut, ia menilai, jika dapat dimaksimalkan, maka ke depannya tidak ada lagi ketimpangan harga antara daerah yang satu dengan yang lain. Ia mengistilahkan konsep pembagunan infrastruktur laut yang akan ia lakukan dengan istilah “tol laut”.

Menurutnya, tol laut adalah penyediaan kapal-kapal berukuran besar untuk pengangkutan antarpulau dalam waktu yang sesering mungkin.

“Jadi tol laut ini modalnya hanya kapal. Bukan bangun tol di atas laut. Jadi tol laut itu pengangkutan pakai kapal dari pelabuhan ke pelabuhan, tapi bolak-balik. Ini akan mempermudah manajemen distribusi logistik, sehingga harga-harganya akan lebih murah,” kata Jokowi.

Jokowi menjelaskan bahwa tol laut adalah konsep distribusi jalur laut yang menghubungkan lima pelabuhan besar, yakni Pelabuhan Belawan (Medan), Tanjung Priok (Jakarta), Tanjung Perak (Surabaya), Makassar, dan Sorong (Papua Barat).

“Jadi harus ada penyediaan kapal besar, dari Sumatera langsung ke Papua, Papua ke Sumatera. Kalau ada kapal besar, ongkos angkutnya akan menjadi kecil dan murah, karena ngangkutnya langsung banyak. Jadi tidak akan ada lagi harga semen di Jawa Rp 50 ribu, di Papua Rp 1 Juta,” ujar Jokowi.

Jokowi mencontohkan distribusi sapi dari NTT dengan yang ada di Australia. Ia menilai, secara kualitas, sapi NTT tidak kalah dibanding sapi Australia. Kekurangan yang terjadi selama ini hanya terletak pada ketiadaan kapal pengangkut sapi yang berukuran besar.

“Kalau dari NTT, ngangkutnya pakai kapal kecil-kecil. Sebenarnya sapi di sana tidak kalah kualitasnya dibanding sapi Australia. Tapi ongkos biaya angkutnya yang mahal, bisa sampai 50-60 persen. Kiriman sapi dari Australia, sekali angkut bisa sampai 30 ribu sapi di dalam satu kapal. Kapal besar itu yang kita tidak punya,” katanya.

“Kalau ada tol laut ini, akan mempermudah distribusi. Dari pulau besar ke pulau besar pakai kapal besar. Nanti ke pulau yang agak kecil pakai kapal sedang. Dilanjutkan lagi dengan pakai kapal kecil ke pulau-pulau kecil. Jadi, bukan kapal kecil dari Papua ke Jawa yang belum tentu bisa sampai ke Jawa, karena di tengah jalan kena ombak langsung terguling. Hilang semen, hilang sapinya,” jelas Jokowi .

Sementara itu, untuk pengembangan bandara, Jokowi mengaku akan menerapkan konsep kerja sama dengan investor swasta. Menurutnya, ide tersebut muncul tak lepas dari permasalahan lambannya pengembangan Bandara Soekarno-Hatta, yang berpengaruh pada semakin karut-marutnya jadwal penerbangan.

“Seharusnya kalau APBN tidak sanggup, serahkan saja ke swasta. Tidak masalah. Asal hitung-hitungannya jelas dan biaya pelayanan nantinya tidak membebani masyarakat. Kalau diserahkan ke investor, semua bandara akan bisa dibagun baru seluruhnya,” ujarnya.

Lebih lanjut, Jokowi juga menyoroti seputar infrastruktur jalur kereta. Menurutnya, sudah seharusnya dilakukan penambahan jalur kereta di Jawa, sembari membangun jalur kereta di kawasan-kawasan tambang di Sumatera dan Kalimantan.

“Pengangkutan batubara, nikel, dan bauksit jangan sampai menggunakan jalan raya. Karena selain mahal, juga akan merusak jalan. Dan itu kewajiban negara,” kata Jokowi.

6. Administrasi birokrasi
Jokowi menutup pemaparan visi dan misinya dengan program pembenahan di bidang administrasi dan birokrasi. Ia berjanji, bila terpilih, akan segera menerapkan sistem elektronik dan jalur online dalam hal pengadaan barang dan jasa di seluruh institusi pemerintah, termasuk dalam hal pengawasannya. Sistem tersebut adalah sistem yang saat ini diterapkannya di lingkungan pemerintah provinsi DKI Jakarta.

“Kita harus menerapkan e-budgeting, e-purchasing, e-catalogue, e-audit, pajak online, IMB online. Kita online-kan semua. Jadi tidak ada lagi ‘ketema-ketemu’, supaya ‘amplop-amplopan’ hilang,” katanya.

( Sumber : http://nasional.kompas.com/read/2014/05/15/0705215/Ini.Visi.Misi.Jokowi.kalau.Jadi.Presiden. )

Jokowi_by_InaVitra

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jokowi. Drawed by Ina Vitra, 2014.

Written by Savitri

8 Juli 2014 at 12:40

Ditulis dalam Nasionalisme

Tagged with , , , , , ,