Great People & City

Masyarakat Madani di Kota Manusiawi

Situs Batujaya, tengkorak prasejarah & Tarumanagara. Terbesar di Asia Tenggara

with 7 comments

Kerangka prasejarah di kompleks situs Batujaya. Ada gerabah Buni yang menghubungkan tempat ini dengan India, Srilangka dan Bali. Ada candi, artefak budaya, tengkorak, dsb. Paket lengkap. Jawa Barat punya candi sekarang. Akhirnya ..

Candi Jiwa yang pertama kali ditemukan di Situs Batujaya. Ada 24 candi di kompleks ini, di permukaan. Belum yang rata/ bawah permukaan tanah. Teridentifikasi 30 umur, seluas 5 km2. Kolosal juga kerajaan Tarumanagara. Can you handle it ?

Jawa Barat garing. Dada anda sesak disentil begitu ? Cibiran ini khusus percandian, di mana provinsi gemah ripah loh jinawi ini belum punya temuan arkeologis yang monumental. Kalau soal ini, memang kita akui dan terpaksa manggut2 ( dengan hati gundah ). Tapi, Allah tak ingin kita berlama-lama ‘dirundung malu’. Jawa Tengah punya Borobudur dan Prambanan. Jawa Timur punya situs Majapahit ( Situs Trowulan disayangkan penataannya tidak memperhatikan khazanah arkeologis ) . Jawa Barat, sejak tahun 1985 punya situs Tarumanegara. Jaraknya  150 km dari Kota Bandung. ( walau di ujung laut pun kan kusebrangi ) 45 km dari Karawang Kota. Masih di areal persawahan, tepatnya di Desa Segaran, kecamatan Batujaya, dan Desa Teluk Buyung serta Telagajaya di Kecamatan Pakisjaya, kabupaten Karawang. Situs Batujaya. This is it.

Nggak tanggung2. 24 candi sekaligus. Itu baru di permukaan, belum yang di bawah permukaan. Bisa jadi yang terbesar di Asia Tenggara. ( kalau sabar, Allah takkan menyia-nyiakan kesabaran itu, kan ? Dihadiah full packed : candi, gerabah kuno, kerangka prasejarah, keramik, dll. You name it ). Situs Batujaya telah teridentifikasi 30 umur dengan luas sekitar 5 kilometer persegi. Dahulu di sepanjang pesisir Karawang berjejer bangunan tertua di Indonesia. Abad 4 Masehi. Warisan kerajaan Budha kuno, Tarumanegara.

Karawang = Kawasan Konservasi Strategis Nasional. Keren ..

Wilayah kekuasaan kerajaan Tarumanagara. Dari Banten sampai Binong ( warna coklat di peta ). Wilayah pengaruhnya dari Ujung Kulon sampai sebagian Jawa Tengah ( coklat muda ). Urang Bandung dan anak Betawi/ Jakarta, sama2 keturunan Tarumanagara. Nggak nyangka ya ?

Masa kerajaan Tarumanagara, sesudah Salakanagara ( tahun 300-an M ) dan sebelum Galuh-Pakuan Padjadjaran ( tahun 600-an M ). Menyusul kemudian, Sumedang Larang, Cirebon dan Banten. Once upon a time in Karawang ..

Dari situs Buni ( kerangka manusia dalam gerabah, bersama benda kuburnya ) terlihat kompleks kebudayaan yang luas, mencakup pantura Jabar, aliran sungai Cisadane, Ciliwung, Bekasi, Citarum dan Cipagare, dengan sebaran Tangerang ( situs Serpong, Curug dan Mauk ), Bekasi ( situs  Buni, Kerangkeng, Puloglatik, Pulo Rengas, Kedungringin, Bulaktemu, Rawa Manembe, Batujaya dan Tugu ) dan Rengasdengklok ( Babakan Pedes, Tegalkunir, Kampung Krajan, Pulo Klapa, Cibutek, Kebakkendal, Karangjati dan Cilogo ).

Atas penemuan kolosal yang menggemparkan arkeolog nusantara dan internasional, pemerintah pusat menetapkan Karawang sebagai Kawasan Konservasi Strategis Nasional ( KSN ). Tahun ini, pemerintah Karawang dipercaya menata Situs Batujaya, lengkap dengan area parkir, gapura, panggung seni, auditorium, penelitian, serta sarana lainnya. Anggarannya dari APBD provinsi Jabar dan APBD Karawang. Penelitian, pemugaran dan penataan situs Batujaya melibatkan Direktorat Perlindungan dan Pembinaan Peninggalan Sejarah dan Purbakala ( Direktorat Peninggalan Purbakala ), Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jurusan Arkeolog FIB UI, beberapa lembaga penelitian dan teknis lain. Pemprov Jabar menangani secara finansial tahun 2002, pemkab Karawang mulai 2008.

Gundukan misterius bernama unur-unur.

Tim peneliti dan ekskavasi kerangka dari BP3 Serang dan ITB. Didokumentasikan dulu, digambar dulu, dianalisis dulu, baru diangkat.

Lubang di salah satu candi Batujaya. Bekas apa ya dulu ? Misterius, mengundang rasa ingin tahu. Pengen ke sana ? Ayuk, nawar becak ..

Mulanya, warga desa menemukan unur-unur ( gundukan tanah berisi reruntuhan kuno ). Karena ketidaktahuan mereka, bata candi itu diambil untuk dudukan wc. Petani memanfaatkannya untuk menyambung pematang sawah yang putus ( belum tahu dia, itu bata mahakarya nenek moyangnya yang terbesar di Asia Tenggara ). Penggali liar membongkarnya untuk diambil benda kuburnya. Perhiasan atau emas.  Tim Survei Arkeologi FIB UI yang sedang meneliti Situs Cibuaya ( sekitar 20 km timur laut Batujaya ) dilapori warga yang membantu, tentang unur2 ini. Lalu, 11 unur mereka temukan. Itu tahun 1985.

Selanjutnya, muncullah dari unur2 itu 24 bangunan di kawasan seluas 25 km2. ( jumlah 24 baru yang berupa gundukan. Yang terkubur rata dalam tanah belum diketahui jumlahnya ). Dari 4 yang sudah diteliti, 2 sedang dipugar. Candi Jiwa dan Candi Blandongan. ( Candi Serut dan Candi Slender belum ). Masih banyak lahan yang belum dibebaskan sehingga belum bisa dipugar seluruhnya, kata Kaisin, juru pelihara senior sekaligus penanggungjawab lapangan. Areal yang baru dibebaskan seluas 10.700 meter. Sebagian rumah warga ternyata berdiri di atas candi. Masalah penataan candi masih terkendala, terutama masalah pembebasan lahan seluas 8000 m2 yang perlu dana sekitar Rp 3,3 miliar. Menurut Kaisin, dengan kompleks seluas ini, juru pelihara candi perlu ditambah. Untuk ukuran Candi Blandongan saja butuh 10 juru pelihara. Saat ini kesepuluh juru pelihara ini menangani 4 candi yang tengah diteliti. Baru 2 juru pelihara yang diangkat menjadi PNS, sisanya masih kontrak dengan honor Rp.1 juta per 3 bulan.

2014 ditargetkan selesai, tapi 8000 m2  lahan belum dibebaskan. Gimana atuh ?

Patung Budha, berlatar stupa2 di candi Borobudur. Di situs Batujaya tidak/ belum ditemukan adanya stupa ini, padahal sama2 candi Budha.

Candi Blandongan, yang terbesar saat ini di situs Batujaya. Ukurannya 120 x 120 meter, termasuk pelatarannya. Kerangka prasejarah ditemukan di sini. Candi Slender yang masih terkubur, diperkirakan lebih besar ( satu hektar ). Kompleks situs Batujaya dibangun setelah makam2 prasejarah.

Menurut Paiman, Ketua Tim Pemugaran Candi Blandongan, tanpa pembebasan lahan, pihaknya sulit menyelesaikan penataan candi tsb pada tahun 2014. Selasar Candi Blandongan telah mencapai 90 %. Kini, timnya sedang mengecek struktur bangunan di sekitar candi. Struktur bangunan candi utama di Jawa, biasanya dikelilingi candi2 kecil. Dari penelusuran Paiman, di sisi barat ada 2 bangunan tidak berstupa, di barat laut juga ada satu bangunan  begitu. Tidak seperti candi.

Dari udara, Candi Jiwa seperti bunga teratai sebesar 19 x 19 meter. Tak beruang, tak berpintu. Mana stupanya, para peneliti bertanya-tanya. Di mana gerangan ciri candi2 Budha di Jawa ? Permukaan atas Candi Jiwa membentuk pola melingkar berdiameter 6 meter. Candi yang sudah selesai dipugar ini sering jadi tempat perayaan Waisak.

And the biggest is Candi Blandongan. Bentuk denahnya bujur sangkar  berukuran 100 x 100 meter , ditambah pelataran menjadi 120 x 120 meter ( Candi Slender diperkirakan lebih luas, sayangnya masih terkubur dalam tanah seluas satu hektar ). Bangunan candinya sendiri berukuran 23 x 23 meter. Gerbang masuknya berukuran 2 x 2,3 meter. Batu kerikil bercampur adonan lepa putih dan kerang melapisi ruang dalam. Sudut luar bangunan berbentuk bak bastion benteng. Banyak amulet dari bahan tanah liat yang dibakar. Tertera relief mantera dan tokoh Budha. Candi Blandongan, awalnya dipugar Balai Kepurbakalaan Bandung, tahun 2009. Selanjutnya oleh Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala ( BP3 ) Serang, tahun 2002 hingga sekarang. Candi ini diperkirakan selesai ditata tahun 2014. Sayangnya, wilayah Batujaya langganan banjir Citarum dan pasang air laut, sehingga banyak bangunan yang rusak karena sering terendam air. ( apa perlu kincir dan pompa seperti di Amsterdam untuk menghalau air ? ).

Dari petani lugu menjadi pemugar terampil. Candi kok dijadikan dudukan wc.

Puing-puing candi, ada 10 warga Batujaya yang menjaganya. Pak Kaisin, warga setempat, sang penanggung jawab lapangan, merasa kekurangan orang untuk memaksimalkan penjagaan ( juga kesejahteraan mereka ). Mengingat banyak orang yang silau materi ( dan akan melakukan apa saja untuk mendapatkan keping sejarah yang tak ternilai ini ), maka keluhan juru pelihara senior tsb patut ditindaklanjuti. Dari lingkungannya, ada 15 petani yang beralih profesi menjadi pemugar trampil. Bisaan, ya.

Look the bright side. Para petani yang tadinya menggunakan bata untuk wc dan pematang sawah karena tidak tahu, sekarang beralih profesi menjadi peneliti dan pemugar terampil. Sekitar 15 petani menjadi tukang pugar sejak tahun 1985. Meski pendidikannya rendah, mereka ulet mengerjakan tugas arkeologis. Ketika kompleks percandian kolosal ini siap dikunjungi wisatawan, sewajarnya warga Batujaya mendapat porsi terbesar dalam manfaat dan pengerahan SDM-nya. Di mana pun ditemukan cagar budaya atau sumber alam, mestilah warga setempat yang lebih dulu disejahterakan. Sehingga mereka merasa memiliki tempat itu, merawat dan melindunginya dari tangan2 tak bertanggung jawab. Lebih manusiawi dan berkeadilan. Lebih ekonomis dan aman. Sehingga warga daerah lain pun ikut tergugah bila menemukan artefak budaya di daerahnya, apalagi yang membuat bangsa bangga. Dari sinilah jati diri bangsa bermula. Modal awal untuk maju.

(  jika kepulauan nusantara pernah didiami bangsa Atlantis yang peradaban termaju di jamannya, jika kerajaan2 maritim nusantara pernah menpengaruhi wilayah2 mancanegara, cepat atau lambat artefak peninggalan mereka akan ditemukan. Sangat mungkin, awalnya oleh warga desa di seluruh pelosok negeri. Kebesaran masa lalu bisa menginspirasi generasi masa kini untuk menjadi bangsa yang besar. Tidak hanya dalam jumlah, tapi juga prestasi dan tingkah laku manusia sejati. Tidak hanya di buku sejarah, atau dongeng2 masa lalu. Tapi mereka meraba bukti nyata di tangan mereka, menghirup antiknya aroma candi, luasnya area yang mereka tapaki, 3 dimensinya kemegahan yang mereka lihat, dst. Semua sel saraf dilibatkan untuk menakar kebesaran pencapaian leluhur kita. Akan malu kita jika hanya bisa begini2 saja. Kita terpacu untuk bekerja lebih giat dan cerdas. Anda ingin lebih hebat dari orang tua anda, kan ?  )

Bata lebih sulit dan lebih tua dari candi2 di Jawa. Incredible .. Tarumanagara

Prasasti Ciarunteun. Anda bisa membacanya ? Situs Batujaya berasal dari 2 tahap ; abad 5 – 7 M masa Kerajaan Tarumanagara dan abad 7 – 10 M dibawah pengaruh Sriwijaya yang menguasai Tatar Sunda ( tertuang dalam prasasti Rakryan Juru Penghambat/ Kebun Kopi II, tahun 932 M kekuasaan dikembalikan ke Raja Sunda )

Posisi ditemukan prasasti2 yang berkaitan dengan kerajaan Tarumanagara.

Pakar arkeologi Indonesia mengatakan, Situs Batujaya menggunakan material bata pada abad ke-5  Masehi, berdasar analisis pertanggalan Radiocarbon Dating C-14, analisa bentuk paleografi, analisis sumber2 berita Cina dan prasasti terkait masa Kerajaan Tarumanegara. Jadi, bata di Batujaya bisa lebih tua dari batu candi2 di Indonesia. Membuat bata lebih sulit daripada memahat batu. Penguasaan teknologi pembuatan bata,  dari sejak pemilihan jenis tanah, bentuk, ukuran dan pembakarannya, apalagi awet sampai hari ini, menunjukkan tingkat peradaban yang tinggi. Bata berukuran 41 x 22 x 7 cm diolah sangat baik ; keras, bercampur ( temper ) pasir, kulit padi ( sekam ) dan dibakar sempurna. Dari mana mereka belajar teknologi ini ? Bukankah masa itu di nusantara tak ada bangunan dari bata ?

Kunci jawaban ada di “Budaya Buni”. Buni nama daerah di Babelan, Bekasi. Tahun 1958, seorang warga Buni, Dogol membuat kalenan ( selokan ) dari sungai Bekasi ke sawahnya, cangkulnya mengenai tengkorak manusia. Hii.. Jasadnya bertabur pecahan gerabah dan artefak. Tembikar Buni memiliki bentuk, teknologi dan pola hias yang spesifik. Situs Buni berasal dari masa perundagian, setingkat masa bercocok tanam, dengan subsistensi antara pertanian dan menangkap ikan. Ada kesinambungan dari prasejarah ( masa awal bercocok tanam ) ke masa Klasik ( Hindu-Budha ). Batujaya merupakan daerah penting masa Klasik juga pilihan perumahan, peribadatan masa prasejarah. Ditemukan batu datar, dolmen, batu bergores, dsb, disini.

Kerangka prasejarah dan ‘budaya Buni’ penghubung Srilangka & India. Bali ?

Candi Jiwa, melibatkan arkeolog dalam dan luar negeri saat pemugarannya. Situs Batujaya adalah surga arkeologi bagi mereka. Semua ingin terlibat. Tahun 2014, Insya Allah, bisa mulai dikunjungi oleh wisatawan domestik dan mancanegara. Ditata secantik Borobudur atau Prambanan di samping ini. Ayo, warga Jabar, sukseskan ..

Gerbang masuk ke kompleks candi Prambanan, Jawa Tengah. Bergetar hati ketika memasukinya. Inikah karya adiluhung leluhur bangsa Indonesia ? Membuat kita merenung sejenak.

Masyarakat Sunda kuno pendukung tradisi prasejarah gerabah Buni, diduga sudah kontak dengan India, Srilangka dan Bali ( Situs Sembiran ) sejak awal Masehi. Dengan X-ray Diofraction ( XRD ), gerabah2 tsb mirip dengan gerabah di Situs Anuradhapura ( Srilangka ) dan Arikamedu ( India ). Tembikar Arikamedu mendapat pengaruh dari kebudayaan Buni. Gerabah di Candi Blandongan dibuat dari bahan setempat dengan teknologi dari persebaran “budaya Buni”.

Situs Batujaya berasal dari 2 tahap ; abad 5 – 7 M masa Kerajaan Tarumanagara dan abad 7 – 10 M dibawah pengaruh Sriwijaya yang menguasai Tatar Sunda ( tertuang dalam prasasti Rakryan Juru Penghambat/ Kebun Kopi II, tahun 932 M kekuasaan dikembalikan ke Raja Sunda ).

5 kerangka manusia akhir prasejarah ( sekitar abad ke-2 M ) yang ditemukan di pelataran Candi Blandongan akhir April lalu, akan diangkat oleh tim BP3 Serang. Dr.Johan Syarif, ahli kerangka dan tulang dari ITB yang akan menganalisis. Kerangka2 itu ditemukan ketika para pekerja sedang menggali / menelusuri struktur penghubung Candi Blandongan ke Candi Jiwa yang pertama kali ditemukan di kompleks situs Batujaya. 5 kerangka manusia dilengkapi bekal kubur dan 2 batu menhir berukuran 2,1 meter dan 2,2 meter ( jadi ingat komik Asterix dengan sahabatnya, Obelisk yang suka menggendong batu menhir ke mana2 ). Menurut Dedi Kusnadi, staf dokumentasi Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala ( BP3 ) Serang, sebelum diangkat kerangka manusia tersebut didokumentasikan dulu, lalu digambar dan dianalisis.

Kelima kerangka terkubur di kedalaman 93 meter, posisinya berjejer dengan kepala mengarah 60 derajat ke timur. Hanya satu yang utuh dari ujung batok kepala hingga ujung tulang kaki. Panjangnya 170 cm. Gerabah yang utuh dan pecah berada di antara tulang kaki kerangka. Ada yang disimpan di atas perut dan berdekatan dengan kerangka. Di tulang lengan, ada benda logam. Kerangka itu sudah ada sebelum muncul Kerajaan Tarumanagara, terlihat dari bekal kuburnya yang berupa gerabah dan persenjataan logam/ besi.

(  diramu dari artikel2 di PR, diantaranya tulisan Eddy Sunarto, anggota Ikatan Ahli Arkeologi Indonesia Jawa Barat dan karyawan Disparbud Jabar, juga keterangan Amelia Driwantoro, arkeolog Pusat Penelitian Arkeologi Nasional ).

Anda tergetar jika diberitahu ;  ragam seni tradisi leluhur kita ( nusantara ) adalah yang terkaya di dunia ?  Di antara pembuat atau pelestarinya, terkubur di situs Batujaya. Kita bisa memelihara dan menghargainya lebih baik, kalau mau. My precious .. my precious …, versi Gholum.

So, watch out for unur2 in your neighbourhood, people ..

Borobudur, dari atas. Candi agama Budha, peninggalan wangsa Syailendra. Salah satu keajaiban dunia.

Candi Prambanan, ada arca Nyai Rorojonggrang di dalamnya. Membuat saya terkagum-kagum. Konon ibu saya salah satu keturunannya, katanya ..

Pementasan sendratari epos Ramayana di depan candi Prambanan, sering memukau para tamu. Ada perasaan syahdu menyusup. Melihat besarnya candi, dahsyatnya tarian ( warisan budaya yang kaya, beraneka ragam di Indonesia, ribuan ) dan indahnya nusantara bak jamrud di khatulistiwa dari Sabang sampai Merauke, membuat kita berpikir, apakah sedahsyat itu nenek moyong kita ? Negara2 lain tak ada yang sekaya ini. Mungkinkah sebagian budaya ini warisan Atlantis ? Bangsa berperadaban termaju saat itu, sebelum gunung Toba meletus menenggelamkan benua ini, menyisakan pucuk2-nya untuk kita diami. Can you imagine that ? I'm still curios ..

About these ads

Written by Savitri

19 Mei 2010 pada 08:54

Ditulis dalam konservasi

Dikaitkatakan dengan

7 Tanggapan

Berlangganan komentar dengan RSS.

  1. @ Firdaus : semoga dengan komentar anda, lebih banyak pejabat dan warga Jawa Barat, termasuk Kerawang, yang peduli dan membantu konservasi situs Batujaya. Jawa Barat, provinsi yang terbesar jumlah penduduknya di Indonesia, klop jika punya situs cagar budaya ( candi ) yang juga terbesar di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara.

    Savitri

    24 Desember 2012 at 04:15

  2. susah klo wargaya dan bupatinya tidak mau ikut membantu

    firdaus

    15 Desember 2012 at 12:22

  3. makasih
    winkom

    suakcot

    25 Desember 2011 at 05:48

  4. agar menjadi motivasi bagi kita khususnya bangsa dari negri harimau dan badak, siapa teknologi nya lebih maju dari bangsa lain ? dan lebih tua ? yg kerajaannya lebih lama dari majapahit ?

    widy

    12 Mei 2011 at 20:15

  5. saya setuju kalo pemerintah setempat benar2 memugar dan menjadikan batu jaya sebagai tempat wisata manca negara,di kelola dengan se modern dan sekeren candi2 umum ny yg ada dipulau jawa,pokok ny karawang maju dan jadi kota mandiri,,,,

    ruslan

    14 Juli 2010 at 09:58

  6. bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargaiperadaban dan sejarahnya masa lalu, kalau kita inginsejajar dengan bangsa budaya maju haruslah bercermin pada kemajuan masa lalu sebagai tonggak dalam mengaplikasikan kreatifitas,inovatif demi kemajuan bangsanya jangan samapai kita dimarginalkan oleh bangsa yang lain, mari kita sejajarkan kemajuan dan peradaban bangsa kita sama dengan yang lainnya.

    Teddi Roehimat

    11 Juni 2010 at 04:24

  7. saya seorang guru dari sma swasta di wilayah kab bandung sangat tergugahsekali setelah melihat dan membaca dari situs komplekcandi batu jaya warisan peradaban masyarakat sunda kuno dengan alkuturasi budaya asing, begitu dahsaytnya. Apalagisaya seorang guru lulusan sejarah ingin sekali lebih dalam mengetahuidan mempelajari warisan-warisa leluhur nenek moyang kita, oh ternyata bangsa kita bisa sejajar dengan peradaban bangsa lain yang dikatakan dalam sejarah yang terkenal adalah bangsa india, cina, mesopotamia ternyata kita tidak kalah jauh dari mereka. Semoga warisan peradaban dan hasil kebudayaan warisan masa lalu menjadi pelecut kesadaran generasi sekarang ini tentang kemajuan bangsa kita khususnya budaya sunda dan pada umumnya budaya indonesia, peradaban dan budaya tetapharus maju.

    Teddi Roehimat

    11 Juni 2010 at 04:15


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 35 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: